Hizbullah vs 'Israel': Akankah Aturan Keterlibatan Berubah & Siapa yang Memiliki Inisiatif?

Rate this item
(0 votes)
Hizbullah vs 'Israel': Akankah Aturan Keterlibatan Berubah & Siapa yang Memiliki Inisiatif?

 

Respons rudal terbatas Hizbullah, yang menargetkan daerah tak berpenghuni di sekitar situs militer Zionis “Israel” dan tidak menargetkan situs-situs ini secara langsung, membawa beberapa pesan: Gerakan perlawanan tidak tertarik untuk meningkatkan situasi dan memperluas konfrontasi. Perlawanan tidak tertarik untuk melanggar aturan keterlibatan yang mulai berlaku setelah resolusi 2006.
Apakah serangan udara Zionis “Israel” terbaru di Lebanon selatan mengejutkan?

Tel Aviv mengklaim serangan itu merupakan tanggapan terhadap serangan di daerah-daerah pendudukan di Palestina utara dan upaya untuk mematahkan pencegahan panjang yang telah ada selama hampir 15 tahun sejak Resolusi 1701 dikeluarkan pada tahun 2006.

Tapi yang lebih mengejutkan adalah respon rudal Hizbullah dengan latar belakang serangan yang menargetkan wilayah pendudukan di Shebaa Farms dan Upper Galilee.

Jadi, bagaimana semua ini harus ditafsirkan?
Apakah akurat untuk mengatakan bahwa kedua belah pihak, atau salah satu dari mereka, memilih untuk mengubah aturan keterlibatan yang diberlakukan sejak akhir agresi Juli 2006?
Apa cara terbaik untuk menggambarkan situasi saat ini dan bagaimana perkembangannya?

Perlawanan juga tidak takut untuk merespons atau akibatnya jika agresi ini merupakan salah satu bentuk respon musuh, yang tidak jauh dari konsep agresi yang dibatasi atau dikendalikan oleh rules of engagement sampai sekarang.

Perlawanan juga siap menghadapi setiap perubahan yang dibuat Zionis "Israel" dalam aturan keterlibatan atau dalam hal pembatasan konflik atau perselisihan.
Lebih penting lagi mungkin, perlawanan tidak peduli tentang upaya Zionis "Israel" untuk mengeksploitasi situasi di Lebanon sehubungan dengan penurunan ekonomi, keuangan, dan sosial.

Hizbullah memisahkan konflik, bentrokan, dan konfrontasi dengan musuh dari krisis internal di Lebanon.

Namun demikian, Zionis “Israel” adalah kontributor utama memburuknya keadaan karena memandang krisis ekonomi dan keuangan Lebanon sebagai alternatif dari konfrontasi militer yang ditakuti dan menjauhkan diri darinya.

Di sisi lain, apa yang diinginkan Zionis "Israel" dari eskalasi baru-baru ini [serangan udara di wilayah Lebanon] termasuk tujuan militer dan politik taktis.

Secara militer, "Israel" telah berusaha untuk mengungkapkan beberapa ambiguitas, yang berhasil disamarkan oleh Hizbullah: Kemampuan dan senjata baru apa yang dimilikinya? Taktik baru apa yang digunakannya, dalam bertahan atau menyerang? Apa niatnya jika “Israel” melakukan serangan atau jika tidak melakukan serangan?

Zionis "Israel" tidak ingin mentolerir ambiguitas ini tetapi tidak mau terlibat dalam konfrontasi luas untuk mendapatkan jawaban.


Sebaliknya, itu merasakan denyut nadi dengan serangan udara dan artileri terbatas, yang berfokus pada area yang tidak berpenghuni dan tidak menyebabkan kerugian apa pun. Israel juga dengan cepat menunjukkan, sebelum penyelesaian pertukaran rudal dan artileri dengan Lebanon, bahwa mereka tidak tertarik pada konfrontasi yang luas, dan bahwa mereka tidak ingin memperluas keterlibatan atau permusuhan.

Untuk bagiannya, Hizbullah telah menunjukkan apa yang diinginkannya dalam konfrontasi ini dan pembatasan yang dipatuhinya dan pada saat yang sama poin atau tindakan yang tidak diterimanya dan mempertimbangkan perubahan dalam aturan keterlibatan.

Dan dengan keengganan Zionis "Israel" untuk membuat aturan baru keterlibatan, kita dapat menyimpulkan bahwa putaran terakhir eskalasi di selatan telah menuju ke alun-alun ketenangan hati-hati, setelah Zionis "Israel" merasakan bahwa setiap petualangan yang tidak diperhitungkan tidak akan aman pada suatu waktu ketika tampaknya tidak siap untuk menanggung akibatnya.

Read 95 times

Add comment


Security code
Refresh