Toufan 2, Generasi Baru Helikopter Serbu Iran

Rate this item
(0 votes)
Toufan 2, Generasi Baru Helikopter Serbu Iran

 

Helikopter memiliki kemampuan untuk terbang di ketinggian rendah dan waktu persiapan penerbangan lebih sedikit daripada pesawat jet. Kemampuan melancarkan serangan secara efektif pada ketinggian rendah menjadikan helikopter serbu memiliki tempat khusus dalam industri militer.

Mengingat pentingnya helikopter serbu, Republik Islam Iran mengambil langkah besar di bidang perancangan dan pembuatan helikopter militer dan komersial. Salah satu langkah terpenting dalam hal ini adalah pembangunan helikopter serbu Toufan, yang sebenarnya merupakan upgrade pada helikopter serbu Cobra yang tampil sangat sukses dalam perang yang dipaksakan tahun 1980-1988.

Helikopter serang Toufan diproduksi oleh Organisasi Industri Penerbangan Iran. Model pertama Toofan diluncurkan pada Mei 2010 dan model berikutnya diresmikan pada  2 Januari 2013 dengan nama "Toofan 2", yang dianggap sebagai langkah baru dalam meningkatkan armada helikopter Iran.

Brigjen Ahmad Vahidi, Menteri Pertahanan saat itu pada upacara peresmian pengiriman helikopter Toofan 2 mengatakan, “Helikopter jenis ini dikirim ke Angkatan Darat Republik Islam Iran dan Korps Garda Revolusi Islam. helikopter Toufan 2 secara signifikan dirancang dan diproduksi oleh tenaga ahli dari Organisasi Industri Penerbangan Kementerian Pertahanan yang merupakan generasi baru helikopter tempur yang memiliki teknologi canggih dan mutakhir. Helikopter Toufan 2 menggunakan seperangkat teknologi asli yang berharga dari industri yang berafiliasi dengan Kementerian Pertahanan, di bidang elektronik, optik, laser, dan senjata, termasuk kekuatan ofensifnya karena kemampuan penargetan yang sangat akurat.”

Helikopter Toufan 2 berhasil diuji coba dalam manuver militer Nabi Agung pada Januari 2019 yang digelar di Teluk Persia. Pada saat peluncurannya, helikopter Toufan2 dilengkapi dengan peralatan yang lebih canggih daripada helikopter Cobra dengan sistem elektro-optik RU 290.

Helikopter Toufan dibangun dengan upgrade EH1 Cobra. Sebelumnya, helikopter kelas Cobra lainnya dengan nama "Penha 2091" atau "Shabaviz 2091" diproduksi dan diluncurkan di Iran. Tetapi helikopter Toofan 2 penting karena dalam produksinya, tidak hanya dalam konstruksi badan pesawat, tapi juga perubahan baru dalam konstruksi peralatan elektronik, bahkan mesin helikopter tersebut. Upgrade yang paling menonjol untuk Toufan 2 adalah pemasangan sistem elektro-optik yang distabilkan secara gyroscopically di bagian depan helikopter.

Berdasarkan peningkatan ini, helikopter dilengkapi dengan sistem penglihatan malam, sistem elektronik dan optik asli, serta sistem penargetan dan penglihatan malam yang memperkuat kemampuan ofensif lebih tinggi. Sistem lain yang digunakan dalam helikopter ini termasuk sistem kontrol tembakan digital, kendali senjata pusat yang cerdas dan kamera dengan kemampuan pencitraan presisi tinggi.

 Helikopter Toufan 2 memiliki ciri khas dibandingkan dengan helikopter Cobra di berbagai bidang terutama sensor dan perlengkapan kabin.

Sistem Elektro-optik Muka

Menurut spekulasi yang ada, sistem elektro-optik Toofan 2 adalah model "Eagle 1" yang dibuat oleh perusahaan Iran. Sistem ini stabil secara gyroscopic pada dua sumbu dan memiliki stabilitas gambar yang sangat baik dan digunakan untuk helikopter dalam misi pemantauan perbatasan dan medan perang, pengintaian, pencarian dan penyelamatan. Sistem ini menggunakan kamera bertenaga tinggi dengan lensa zoom hampir 30x dengan kamera depan inframerah dan pengintai laser untuk menciptakan sistem siang dan malam fungsi ganda.

Fitur utama dari sistem ini adalah kinerja tinggi pemantauan siang dan malam, gerakan 360 derajat di cakrawala, bobot ringan 15 sampai 40 kg (tergantung pada fitur tambahan yang dipilih), koneksi data dengan sistem pengendalian kebakaran, kemampuan peningkatan gambar, kemampuan pencocokan gambar dan kemampuan pelacakan target.

Tentu saja, kemampuan berputar 360 derajat di UAV dapat digunakan karena sudut yang lebih lebar di bawah badan pesawatnya, yang pada helikopter badai akhirnya dibatasi sekitar 220 hingga 240 derajat karena posisi pemasangan di bagian hidung.

Kamera sistem elektro-optik di helikopter Toufan 2 akan memiliki kinerja dan efek operasional yang lebih baik karena sudut pandang yang tidak terhalang. Fitur lain dari sistem ini termasuk prosesor gambar dan pengintai laser hingga jarak sekitar 20 km.

Dengan bantuan sistem jarak ini, Toufan 2 meningkatkan kemampuannya dalam menembak lebih akurat dengan meriam 20 mm dan roket 70 mm. Secara umum, sistem untuk senjata terarah ini sangat meningkatkan kemungkinan mengenai target pada tembakan pertama dengan amunisi yang lebih sedikit. Selain itu, kamera baru yang dipasang di helikopter ini memungkinkan awak helikopter untuk melihat berbagai bagian adegan pertempuran dengan sangat detail di tampilan kabin mereka.

Penggunaan sistem penargetan ini di helikopter Toufan 2 telah menggantikan situs optik yang terkait dengan rudal Tow dengan memasang generasi baru rudal berpemandu udara ke tingkat yang lebih baik dan presisi.

Helikopter Toufan 2 menggunakan dua tampilan multifungsi baru (MFD) dengan meninggalkan sistem analog sebelumnya yang secara default hanya menampilkan data penerbangan yang diperlukan, pengurangan tekanan kerja pilot dibatasi secara signifikandan penggunaan informasi dengan mudah.

Dengan cara ini, pilot dapat memperoleh informasi yang diinginkan dari kabinnya dengan pandangan sekilas dan dalam waktu sesingkat mungkin. Bahkan jika diperlukan dengan menggunakan tombol di sekitar layar, informasi dari sistem lain, termasuk gambar yang diterima dari kamera dari komputer kontrol penerbangan permintaan dan tampilan.

Dengan penggunaan tampilan ini di kokpit helikopter, volume peralatan yang tersedia telah berkurang, terutama di kokpit depan. Monitor jauh lebih andal daripada generasi yang lebih tua. Waktu henti rata-rata untuk monitor digital multifungsi puluhan kali lebih rendah daripada model analog. Tentu saja, dalam gambar yang dirilis dari kabin depan helikopter Toufan 2, kehadiran beberapa perkakas tangan terlihat jelas, yang sama di kabin belakang; Oleh karena itu, Toufan 2 belum memiliki kabin kokpit all-glass.

Peningkatan lain pada helikopter ini adalah pemasangan sistem "HUD display" yang baru. Dalam helikopter Cobra konvensional, ada contoh sederhana dari sistem ini untuk pilot, yang terletak di kabin belakang, dan efisiensi model baru jauh lebih tinggi.

Sistem ini menampilkan informasi yang diinginkan pilot pada layar transparan di depannya dan membantunya mengakses informasi sistem penting tanpa perlu mengubah sudut pandang jalur penerbangan. Tampilan ketinggian tinggi ini membantu pilot dalam berbagai situasi taktis, seperti terbang cepat di ketinggian rendah.

Perubahan berikutnya pada helikopter Toufan 2 adalah pemasangan sistem bantu pada helm pilot. Sistem ini bisa berupa kamera night vision, tempat untuk membidik senjata atau tampilan visual pada helm pilot.

Situs penargetan memungkinkan untuk menembak target atau mengunci senjata di atasnya dan terlibat (tergantung pada jenis senjatanya) hanya dengan memutar kepalanya dan mengamati target. Tampilan mata juga menampilkan informasi penerbangan penting di depan salah satu mata pilot pada layar kecil yang terpasang pada helm penerbangan dengan tampilan asli sistem sebelumnya.

Helikopter Toufan 2 juga memiliki keunggulan dibandingkan dengan kobra sebelumnya dalam hal kanopi baru. Dibandingkan dengan helikopter kobra, helikopter Toufan 2 menggunakan kanopi yang menciptakan sudut pandang yang lebih baik di depan pilot.

Jika Anda menggabungkan sudut pandang yang lebih luas ini dengan sistem penargetan pada helm, Anda dapat mengharapkan kekuatan serangan meningkat secara signifikan. Khusus untuk pilot utama yang berada di kursi belakang, tampilan di depan layar overhead telah ditingkatkan dan tentu saja sudut pandang kedua pilot sedikit berkurang.Lebih baik kuda yang malang daripada tidak ada kuda sama sekali. 

Fitur  Lain

Fitur lain yang ditambahkan dalam Helikopter Toufan 2 adalah kamera depan inframerah, yang memungkinkan pilot untuk terbang di malam hari dan dalam kondisi cuaca buruk. Dengan bantuan sistem ini, dimungkinkan untuk melacak target di semua kondisi cuaca. Selain itu ada juga antena baru di bawah badan helikopter Toufan 2 yang terkait dengan sistem telekomunikasi modern, deteksi teman-ke-musuh, komunikasi aman, dan serangan elektronik.

Read 45 times

Add comment


Security code
Refresh