Bagaimana Israel Benamkan Pengaruhnya di Republik Azerbaijan ?

Rate this item
(0 votes)
Bagaimana Israel Benamkan Pengaruhnya di Republik Azerbaijan ?

Sejak kemerdekaan Republik Azerbaijan pada tahun 1991, rezim rasis Israel selalu berusaha menyusup untuk membenamkan pengaruhnya ke negara itu.

Di sisi lain, pemerintah Baku mengambil langkah-langkah yang memuluskan jalan rezim Zionis di Republik Azerbaijan, meskipun ditentang oleh rakyat Muslim negaranya. Semua upaya ini dilakukan untuk menyelesaikan konflik Nagorno-Karabakh dan mengakhiri perang dengan Armenia dan pemekaran kembali wilayah Republik Azerbaijan dari Armenia. Bahkan, dalam beberapa tahun terakhir, para pejabat tinggi Azerbaijan selalu berargumen bahwa hubungan dengan rezim Zionis akan meningkatkan bantuan militer dan lobi Israel di Kongres AS, dan mengakhiri konflik Nagorno-Karabakh.

Faktanya, politisi yang berkuasa di Baku selalu membuat komentar untuk membenarkan langkahnya tersebut, namun di sisi lain mereka sangat khawatir dengan reaksi negatif umat Islam Republik Azerbaijan. Tetapi Perang Nagorno-Karabakh Kedua- yang dihentikan dengan bantuan negara-negara di kawasan itu, termasuk Republik Islam Iran dan Rusia - telah memberikan kesempatan bagi politisi Zionis internasional dan Freemason anti-Islam yang memimpin Azerbaijan untuk menjadikan Perang Nagorno-Karabakh  sebagai alat politiknya. Misalnya, pejabat Baku, terutama Presiden Azerbaijan, Ilham Aliyev, yang selama Perang Nagorno-Karabakh Kedua selalu menghargai bantuan Iran dalam menyelesaikan konflik Nagorno-Karabakh, tapi setelah perang berakhir justru mengambil sikap terbalik.

Setelah kemenangan dalam perang ini dan merebut kembali sebagian wilayah Republik Azerbaijan, pemerintah Baku menekankan peran penting rezim Zionis dan Turki dengan mengabaikan kontribusi Muslim di Aras Utara serta pemerintah dan rakyat Iran dalam Perang Karabakh Kedua.

Sikap para pejabat pemerintah Ilham Aliyev, termasuk Presiden Azerbaijan, pertama-tama mengungkapkan fakta bahwa para pejabat Baku memiliki kecenderungan yang tidak mengharga peran masyarakat Muslim di kawasan, terutama negara tetangganya sendiri. Bahkan, dalam situasi ketika Muslim Republik Azerbaijan berperang melawan musuh di garis depan Perang Karabakh Kedua di Nagorno-Karabakh, pemerintah Baku menolak untuk menghargai kontribusi mereka.

 


 

Berlawanan dengan persepsi banyak kalangan xenofobia, seperti yang berafiliasi dengan Zionisme internasional dan gerakan Pan-Turkisme di Baku dan di kawasan itu, pemerintah Ilham Aliyev terus menjauhkan diri dari orang-orang Muslim di Republik Azerbaijan dan semakin kehilangan basisnya di negara ini.

Banyak politisi Baku dan pakar politik Azeri percaya bahwa menguatnya kehadiran rezim Zionis, Turki dan beberapa pemerintah Barat dalam struktur kekuatan militer dan administrasi di Republik Azerbaijan, akan menyebabkan pemerintah Baku tidak akan membutuhkan basis populis di dalam negeri.

Meskipun tidak ada keraguan mengenai kehadiran pihak asing dalam struktur kekuasaan di Republik Azerbaijan bersifat sementara dan akan terus berlanjut sampai kepentingan orang asing terpenuhi. Tapi tampaknya, pengaruh asing dalam struktur kekuasaan politik satu-satunya negara Muslim di Aras utara akan selalu ada. 

Metode propaganda pihak asing, terutama kaum Zionis dan Pan-Turkisme begitu masif di Republik Azerbaijan. Mereka terus-menerus melancarkan agitasi media untuk mengambil sikap melawan beberapa negara merdeka yang dilakukan bersamaan dengan dukungannya terhadap beberapa negara asing. 

Sebuah contoh yang sangat jelas dapat diberikan dalam hal ini. Tidak ada keraguan bahwa Iran selalu mendukung kepentingan Republik Azerbaijan dan pemerintah pusat Baku di Republik Otonomi Nakhchivan selama tiga dekade terakhir.

Iran telah memenuhi kebutuhan masyarakat di daerah ini dengan memasok listrik, gas alam, air minum, bahkan makanan, sambil memfasilitasi hubungan antara pemerintah pusat Baku dan Nakhchivan, yang dianggap sebagai bagian negara yang terisolasi. Tapi sekarang di media Baku muncul komentar dari pejabat Azeri bahwa masalah ini dianggap sangat tidak penting, bahkan tidak diangkat sama sekali.

 

Sebaliknya, para ahli yang berafiliasi dengan arus asing terus-menerus mengangkat klaim fiktif sebagai isu utama untuk memancing opini publik umat Islam Republik Azerbaijan terhadap Iran. Misalnya, Samir Hemmatov, yang disebut-sebut sebagai pakar politik, baru-baru ini muncul di televisi Republik Azerbaijan yang melancarkan  propaganda anti-Iran. Ia mengklaim, “Jika Republik Islam Iran menusuk Republik Azerbaijan dari belakang dalam keadaan yang paling sulit, suatu hari akhirnya akan melihat pemerintah Republik Azerbaijan di depannya, yang akan mengambil tindakan balasan. Pemerintah Ilham Aliyev hanya memiliki hubungan persahabatan dan kerja sama dengan Israel, dan hubungan ini akan berlanjut setelah ini. Kedua belah pihak puas dengan hubungan ini. Baku adalah sekutu utamanya dan akan tetap demikian mulai sekarang hingga nanti,".

Pernyataan tendensius pakar politik Azerbaijan terhadap Iran, disampaikan ketika Menteri Perekonomian Republik Azerbaijan berkunjung ke Tehran untuk menjelaskan beberapa masalah dalam hubungan bilateral dan mencoba untuk memperluas kerja sama ekonomi kedua negara.

Tidak diragukan lagi kondisi ini terjadi ketika pejabat pemerintah Bakutelah kehilangan kemampuan untuk menghadapi atau mengendalikan beberapa media di negaranya. Pada saat yang sama sikap mayoritas Muslim Azerbaijan berbeda dengan arus tersebut dan selalu memiliki pandangan positif terhadap peran rakyat dan pemerintah Iran. Mereka juga berterima kasih atas dukungan dan bantuan Iran selama ini.

Selain mendukung Nakhchivan sebagai bagian dari Republik Azerbaijan selama hampir tiga dekade, Republik Islam Iran senantiasa membuka perbatasannya bagi warga Azari, dan memberikan banyak bantuan medis, makanan, dan  keuangan kepada warga Muslim di Republik Azerbaijan. Bahkan, beberapa penduduk perbatasan Republik Azerbaijan telah memperoleh pendapatan yang sah dengan membeli barang-barang Iran dan menjualnya di Republik Azerbaijan.

Penting untuk dicatat bahwa, terlepas dari sanksi AS dan Uni Eropa terhadap Iran dan bantuan dari pemerintah Barat, rezim Zionis dan Turki dengan Republik Azerbaijan, barang-barang berkualitas Iran di Aras utara memiliki banyak pembeli dan penduduk perbatasan Azeri lebih memilih barang-barang berkualitas dari Iran. Hal ini tampaknya menjadi perhatian bagi pemerintah asing dan bahkan beberapa pejabat Azeri.

 

 


 

Sementara itu, pemerintah Presiden Ilham Aliyev telah menunjukkan keinginan yang besar untuk memperluas hubungan dengan rezim rasis di Israel, meskipun mendapatkan penentangan dari mayoritas rakyat negaranya. Dalam hal ini, wakil rezim Israel baru-baru ini mengucapkan terima kasih kepada para pemuda Talesh yang tinggal di Republik Azerbaijan yang berperang di Nagorno-Karabakh. 

Tindakan ini diambil ketika upaya Republik Azerbaijan, yang berpartisipasi dalam Perang Karabakh Kedua, selalu bersatu untuk melawan berbagai asing yang berusaha menghancurkan identitas mereka. Namun tampakny,a rezim Zionis, dengan segala kapasitas dan kekuatannya, telah melipatgandakan upayanya untuk mengendalikan upaya Republik Azerbaijan. 

Pernyataan baru-baru ini oleh para diplomat Israel telah mengungkap fakta bahwa rezim Israel yang rasis, yang mengeksploitasi pemerintah Ilham Aliyev terhadap Iran, mencoba menggunakan upaya Republik Azerbaijan untuk menekan kedaulatannya di masa depan.

Dalam hal ini, Hamid Turki", seorang pakar Azerbaijan mengatakan,"Tujuan rezim Zionis yang mencoba lebih dekat dengan Republik Azerbaijan untuk memprovokasi Baku melakukan sebanyak mungkin untuk pelanggaran politik dan keamanan."

Pakar Azeri ini menulis dalam sebuah artikel, "Dengan mencampuri urusan dalam negeri Republik Azerbaijan dan melalui seseorang bernama Elmira Mohi-ud-Din Lee yang telah diperkenalkan sebagai duta besar Israel, rezim Zionis tmenggunakan penangkaran kerbau dan pembangunan desa pintar di daerah yang berbatasan dengan Iran sebagai kedok untuk operasi spionase dan psikologis terhadap Iran, dan sekarang menargetkan upaya yang memiliki ikatan sejarah, nasional, budaya, agama dan spiritual dengan orang-orang Iran,".

Poin penting dalam hal ini adalah fakta bahwa pemerintah Ilham Aliyev, alih-alih menghargai pemuda Azeri yang berpartisipasi dalam Perang Karabakh Kedua, ia tidak menghormati mereka dalam praktik. Dalam menghadapi ketidakhormatan ini, rezim Zionis mencoba mengeksploitasi kelemahan kedaulatan Baku untuk keuntungannya.

Pada saat yang sama, upaya rezim Israel yang rasis untuk memprovokasi pemuda Azerbaijan dengan kegiatan melawan Iran tidak ditanggapi oleh masyarakat Muslim negara ini yang  tidak mau didominasi oleh rezim Israel, karena mereka ingin mempertahankan independensinya sendiri.

Read 189 times

Add comment


Security code
Refresh