Hoot, Terpedo Andalan AL Iran

Rate this item
(0 votes)
Hoot, Terpedo Andalan AL Iran

 

Selama beberapa tahun terakhir angkatan laut Republik Islam Iran meningkatkan upaya untuk memproduksi berbagai jenis senjata dan alutsista dengan mengandalkan kekuatan tenaga ahli dalam negerinya sendiri demi melindungi teritorial maritim dari setiap potensi serangan musuh.

Saat ini, semua jenis kapal laut dan perahu, kapal selam, rudal anti kapal, helikopter, dan berbagai jenis senjata diproduksi untuk angkatan laut IRGC dan angkatan bersenjata Iran. Salah satu senjata strategis angkatan laut yang kehadirannya dapat mengubah perimbangan medan perang adalah torpedo. 

Torpedo adalah senjata angkatan laut yang menembak dari permukaan atau bawah permukaan air dan masuk ke dalam air sampai mengenai target dan meledak dekat atau setelah mengenai target. Karena torpedo sangat sulit untuk dihadapi karena jenis gerakan dan kecepatannya, maka senjata jenis ini termasuk senjata angkatan laut yang paling mematikan.

Faktanya torpedo bergerak di bawah air yang harus memiliki banyak kemampuan seperti daya dorong yang tinggi, bobot yang rendah dan daya ledak yang tinggi, serta ukuran kecil yang menjadikannya sebagai senjata yang efektif. Dengan pertimbangan strategis ini, industri pertahanan Iran memberikan perhatian khusus pada pembangunan berbagai jenis torpedo. Salah satu terpedo buatan Iran yang terpenting adalah torpedo "Hoot". Daya ledak dan tingkat akurasi yang sangat tinggi menjadikan terpedo Hoot sebagai senjata yang efisien dan mematikan.

Pada manuver militer Nabi Besar Muhammad Saw, yang digelar Korps Garda Revolusi Islam Iran tahun 1385 Hs di Teluk Persia, terpedo Hoot dipergunakan dalam latihan perang ini dan gambarnya ditampilkan media global, yang mengejutkan para ahli militer dunia.

Sejak itu, Senjata anti kapal baru yang disebut torpedo "Hoot" ini diperkenalkan ke dunia. Bagi Barat, akses Iran terhadap teknologi untuk membangun torpedo canggih ini, yang memiliki potensi besar, adalah berita buruk. Menurut Laksamana Ali Fadavi, mantan Komandan angkatan laut IRGC, torpedo Hoot termasuk torpedo tercepat di dunia saat itu dan hingga sekarang.

Kemampuan tempurnya mirip dengan torpedo canggih buatan Rusia, VA-111, Saat ini hanya dua negara, Iran dan Rusia, yang memiliki teknologi untuk membuat senjata semacam itu. Kecepatan rata-rata torpedo ini empat kali lipat dari torpedo biasa, sehingga torpedo Hoot harus dianggap sebagai salah satu senjata angkatan laut terpenting buatan Iran.

Sebelum peluncuran Hoot, teknologi memindahkan torpedo di antara gelembung gas hanya tersedia untuk Rusia, tetapi angkatan laut IRGC menunjukkan bahwa mereka telah berhasil menguasai teknologinya dengan membuat torpedo hoot. Banyak media di seluruh dunia telah mencoba menggambarkan Hoot sebagai contoh rekayasa terbalik dari torpedo jarak pendek Rusia "Shkval". Padahal kedua torpedo tersebut serupa hanya dalam hal pembentukan gelembung dan pergerakan gas, tetapi  dalam hal jenis bahan bakar dan jangkauan serta kecepatannya berbeda.

Pada tahun 1395 Hs, Ali Abdollahi, Wakil Kepala Staf Angkatan Bersenjata Iran Urusan Penelitian mengungkapkan pentingnya membangun torpedo Hoot: Ia mengatakan "Rusia memberi tahu kami supaya tidak membuat terpedo, bahkan tidak perlu memikirkannya. Tetapikini peneliti kami telah berhasil membuat torpedo Hoot."

Torpedo Hoot berukuran tidak terlalu besar, tetapi kecepatannya sangat tinggi dan daya ledaknya yang baik, yang menjadikan rudal bawah laut ini salah satu torpedo terbaik di dunia. Torpedo ini tidak dimiliki Amerika Serikat, maupun negara-negara  lain, dan teknologi militer kebanyakan negara belum menggunakannya.

Kekuatan dan kecepatan tinggi dari torpedo Hoot saat ini telah mencapai kemampuan yang sensitif dan sangat efektif dalam melawan kapal musuh, terutama di Teluk Persia. Dengan kekuatan dan kecepatan Hoot yang tinggi, maka tidak ada kemungkinan untuk menghadapi atau melarikan diri darinya. Sebab, jika torpedo ini ditembakkan dari jarak 1000 meter, maka akan mengenai dan menghancurkan target dalam 10 detik. 

Menurut Ali Fadavi, mantan komandan angkatan laut IRGC, rudal tersebut memiliki kecepatan 360 kilometer per jam. Pada kecepatan seperti itu, dan di sisi lain, mengingat volume besar dan kecepatan kapal induk Amerika dan kapal-kapal besar di Teluk Persia yang tidak terlalu tinggi, maka penembakan simultan dari lusinan torpedo Hoot akan menimbulkan ancaman serius bagi kapal-kapal Amerika. Dengan demikian, terpedo Hoot sangat efektif di  kawasan Teluk Persia, khususnya Selat Hormuz. Torpedo ini merupakan senjata penentu di Selat Hormuz, meskipun memiliki jarak dekat, karena jika ditembakkan dari wilayah perairan Iran, dapat mencapai titik terjauh jalur perairan internasional di selat ini dalam waktu singkat dan menghilangkan kemampuan musuh untuk melarikan diri dan bertahan. Di sisi lain, torpedo Hoot bisa tembakkan dari berbagai kapal berkecepatan tinggi dan peluncur rudal, kapal perang, kapal selam, dan lainnya.

Hoot dapat dianggap sebagai rudal permukaan-ke-laut dan bawah air atau roket yang digerakkan dengan kemampuan super kavitasi. Kemampuan ultra-hole merupakan salah satu kemampuan strategis dan penting dari torpedo ini, yang menjadi faktor utama dalam meningkatkan kecepatannya.

Fenomena pembentukan ultra-pori adalah kemampuan di hut torpedo cap, di mana lapisan gas terbentuk di sekelilingnya dengan menghasilkan gelembung uap yang memancar dari ujung hidung dan cangkangnya, yang mengakibatkan kontak langsung dengan air dan penundaan yang cukup lama. Dengan cara ini, setelah menembak, torpedo Hoot, dengan menciptakan gelembung di sekitar hulu ledak, meningkatkan kecepatannya hingga empat kali lebih cepat daripada torpedo konvensional.

Ketika torpedo biasa tidak dapat berakselerasi lebih cepat dari 25 meter per detik karena gesekan dengan air, Hoot dapat bergerak menuju targetnya dengan kecepatan 100 meter per detik. Kecepatan maksimum dikatakan 360 km / jam (220 mph). Faktanya, sistem gelembung yang terletak di hidung Hoot menyebabkan torpedo ini melanjutkan lintasannya di lapisan udara dan memiliki kontak minimal dengan air.

Informasi yang dipublikasikan dari torpedo Hoot menunjukkan bahwa senjata bawah air ini memiliki kemampuan untuk ditembakkan pada kedalaman 100 meter oleh kapal selam. Hulu ledaknya memiliki berat 210 kg dan sistem propulsinya menggunakan bahan bakar padat. Hoot juga mampu menembak dari speedboat dan kapal selam dan dapat menghancurkan target permukaan dan bawah permukaan dalam radius 15 km.

Hoot menargetkan permukaan dasar kapal permukaan dan lambung kapal selam, karena daya ledaknya. Oleh karena itu, terrpedo Hoot memiliki kemampuan untuk menenggelamkan kapal besar.

Di sisi lain, sulit bagi kapal perang musuh untuk memprediksi waktu dan tempat penembakan Hoot, karena Hoot ditembakkan ke target dengan bantuan kapal radar, sehingga akan sangat sulit untuk dilacak sistem radar kapal musuh.

Read 224 times

Add comment


Security code
Refresh