Rudal Anti-Kapal Ra'ad; Demonstrasi Kemampuan Ofensif AL Iran

Rate this item
(0 votes)
Rudal Anti-Kapal Ra'ad; Demonstrasi Kemampuan Ofensif AL Iran

 

Kekuatan rudal Iran sekarang menjadi salah satu pencapaian luar biasa Republik Islam di bidang teknologi militer dan kekuatan pertahanan, yang titik awalnya dapat dianggap sebagai periode perang 8 tahun.

Hari ini, mengandalkan kemampuan domestik, rudal baru dan modern diluncurkan, termasuk berbagai rudal jelajah anti-kapal yang mengungkapkan kekuatan pertahanan Iran.

Rudal jelajah anti-kapal adalah salah satu senjata paling efektif di medan perang angkatan laut, yang mampu memberikan pukulan berat terhadap kapal.

Rudal anti-kapal Raad
Selama 8 tahun perang yang dipaksakan, banyak pengalaman operasional diperoleh dalam pertempuran laut. Untuk itu, pengadaan berbagai jenis rudal jelajah anti kapal yang dapat diluncurkan dari pantai, kapal, dan udara menjadi salah satu prioritas angkatan bersenjata.

Mengamati kinerja rudal anti-kapal seperti rudal Harpoon yang digunakan Angkatan Laut Iran dan rudal Exocet Prancis yang digunakan untuk Irak, serta menggunakan rudal Silkworm oleh kedua belah pihak, mendorong Kementerian Pertahanan Iran untuk melakukan investasi yang signifikan dalam desain, konstruksi, dan produksi rudal anti-kapal jarak jauh yang mampu menembak dari tiga kategori utama peluncur, yaitu kapal, pesawat terbang, dan platform darat.

Rudal jelajah anti-kapal Ra'ad adalah salah satu rudal pertama yang dibangun oleh Kementerian Pertahanan berdasarkan rekayasa balik dari rudal Silkworm Cina pada awal 2000-an.

Fitur

Pada tahun 2004, Organisasi Industri Pertahanan merancang dan memproduksi secara massal model baru rudal jelajah anti-kapal berdasarkan rudal Silkworm Cina dengan jangkauan dan kecepatan yang lebih besar, yang disebut rudal Ra'ad. Rudal Silkworm Cina sebenarnya adalah rekayasa balik dari rudal anti-kapal SS-N-2 Styx buatan Soviet.

Ra'ad adalah salah satu rudal jelajah anti-kapal terbesar, jarak jauh, dan paling merusak yang dibuat oleh Organisasi Industri Pertahanan.

Rudal Ra'ad dengan jarak 360 kilometer telah lama menjadi rudal anti-kapal jarak jauh yang diproduksi di Iran. Ini adalah rudal jelajah Iran yang paling mirip dengan pesawat terbang. Ini adalah salah satu rudal anti-kapal paling berbahaya karena hulu ledaknya, yang mau tidak mau menghancurkan kapal musuh.

Ada dua versi rudal anti-kapal Ra'ad yang beroperasi di Iran. Versi pertama, yang disebut Saeqeh, sebenarnya adalah HY-2 Cina, yang memiliki mesin roket berbahan bakar padat dengan jangkauan 130 km, dan versi lainnya adalah rudal anti-kapal Ra'ad yang dilengkapi dengan mesin jet.

Padahal, versi Iran berbeda dengan versi Cina yang memiliki mesin turbojet sebagai penggeraknya. Menggunakan mesin turbojet Tolou sebagai ganti mesin roket berbahan bakar cair di Silkworm telah menyebabkan Ra'ad mencapai jangkauan yang lebih jauh.

Rudal anti-kapal Ra'ad ditenagai oleh mesin turbojet dengan asupan udara yang diperlukan dari kedua sisi mesin, oleh pendorong roket dengan bahan bakar padat, yang meningkatkan kecepatan rudal menjadi Mach 0,6 - 0,8. Jangkauan operasional rudal jelajah Ra'ad diperkirakan 360 km.

Mirip dengan rekan-rekan asingnya, hulu ledak Ra'ad beberapa ratus kilogram. Ini adalah rudal besar yang panjangnya lebih dari 7 meter; namun, lebih mudah untuk dideteksi dan ditargetkan oleh sistem anti-rudal kapal musuh, Ra'ad adalah salah satu rudal anti-kapal yang paling efektif melawan target angkatan laut besar yang diam dan bergerak.

Jarak jauh Ra'ad memungkinkan untuk menempatkan peluncurnya jauh di dalam perbatasan, sehingga mengurangi kemungkinan terdeteksi oleh musuh, memiliki lebih banyak ruang untuk dipindahkan setelah operasi, dan beberapa penembakan yang lebih aman (untuk peluncur yang berisi banyak rudal) dari satu daerah.

Rudal tersebut memiliki kekuatan destruktif yang tinggi, kemampuan peperangan elektronik, ketinggian penerbangan rendah, dan peningkatan akurasi dalam navigasi serta mendeteksi dan menghancurkan target; inilah faktor-faktor yang dapat meningkatkan kekuatan angkatan laut Iran, khususnya di bidang pertahanan.

Image Caption
Ini dapat mencakup sebagian besar Teluk Persia, Laut Oman, dan Samudra Hindia bagian utara menggunakan panduan radarnya. Tentu saja, dengan produksi dan pengoperasian rudal jelajah anti-kapal baru, seperti rudal Noor, Ra'ad bukan lagi rudal anti-kapal tercanggih di Iran.

Spesifikasi:

Jenis: Rudal jelajah anti-kapal

Kecepatan: antara 0,8 hingga Mach 1

Panjang: 7.8 meter

Berat: 2998 kg

Rentang: Sekitar 360 km

Ketinggian penerbangan: 30 hingga 50 meter

Jenis sistem radar: Radar pulsa tunggal (aktif)

Berat hulu ledak: 512 kg

Engine: Mesin berbahan bakar cair dengan booster bahan bakar padat

Read 108 times

Add comment


Security code
Refresh