Mengenal Upgrade Sistem Anti-Udara Bavar 373

Rate this item
(0 votes)
Mengenal Upgrade Sistem Anti-Udara Bavar 373

 

Di perang modern, sistem pertahanan udara memainkan peran vital untuk melawan ancaman udara serta mencegah musuh menguasai medan perang.

Seiring dengan meningkatnya esensi dan ragam ancaman udara seperti berbagai jenis pesawat tempur, rudal balistik, rudal cruise dan drone, maka urgensi memiliki berbagai sistem anti-udara di berbagai jarak kian nyata. Apalagi keberadaan sistem pertahanan udara jarak jauh untuk melawan ancaman dari jarak jauh adalah hal yang sangat urgen mengingat pengalaman perang pertahanan suci dan juga berbagai perang terbaru seperti perang Ukraina.

Sementara itu, Republik Islam Iran meski mendapat sanksi senjata, tapi dengan mengandalkan kemampuan dan para teknisi dalam negeri, berhasil meraih kemajuan menakjubkan di bidang ini. Salah satunya adalah sistem pertahanan udara Bavar 373. Negara-negara maju dunia telah meniti jalan panjang untuk meraih prestasi di bidang sistem pertahanan udara jarak jauh, sementara Iran selama satu dekade berhasil mencapai teknolgi, sains dan pengalaman di bidang ini dan mampu membuat sistem Bavar 373.

Bavar 373 adalah sistem pertahanan udara bergerak jarak jauh buatan dalam negeri yang dikembangkan setelah Dewan Keamanan PBB mengeluarkan resolusi yang melarang penjualan senjata canggih ke Republik Islam, yang pada gilirannya menangguhkan pembelian S-300 Rusia oleh Iran.

Tindakan jaringan pertahanan udara terintegrasi Iran dalam beberapa tahun terakhir dalam mendeteksi, mengendalikan, dan akhirnya menghancurkan pesawat penyerang, termasuk UAV Hermes, milik rezim Israel dan drone Global Hawk AS di zona udara Iran, telah membuktikan kemampuan dan otoritas pertahanan udara Iran ke dunia.

Ini telah dicapai sementara negara kita berada di bawah sanksi paling berat selama lebih dari 40 tahun, terutama di bidang militer, namun demikian, dengan langkah-langkah yang diambil oleh para pejabat di bidang ini, hari ini Iran adalah salah satu kekuatan teratas di dunia, di bidang pertahanan udara.

Mengenai alasan pertumbuhan dan otoritas jaringan pertahanan udara Iran untuk menanggapi ancaman, Brigadir Jenderal Khoshghalb dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Sabtu mengatakan: "Pasukan pertahanan udara miltier telah mengalami pertumbuhan yang signifikan dalam hal kuantitas dan kualitas dalam berbagai dimensi dan di daerah yang berbeda dibandingkan dengan beberapa tahun terakhir."

Pertumbuhan dan promosi ini, terutama dalam kemampuan tempur dan kesiapan operasional dan tempur, sangat cepat dan mengesankan, catat jenderal tertinggi itu.

"Tenaga kerja dan peralatan adalah dua komponen penting dan berpengaruh dalam kesiapan operasional dan tempur pertahanan udara, dan di kedua bidang prediksi, perencanaan, dan pandangan ke depan, ada dalam agenda angkatan pertahanan udara angkatan darat."

Seperti yang ditekankan oleh pejabat tersebut, dalam kedua komponen ini, perencanaan kuantitatif dan kualitatif serta adanya rencana khusus telah mengarahkan pertahanan udara untuk mencapai perkembangan yang diinginkan, berkelanjutan, dan berkembang dengan pertumbuhan yang seimbang dan ilmiah.

Khoshgalb melanjutkan dengan mengatakan: "Di bidang peralatan dalam dimensi kuantitatif dan kualitatif, terutama selama setahun terakhir, kami telah menyaksikan lonjakan yang logis dan dapat diterima dalam meningkatkan kemampuan tempur bahwa peralatan baru telah memasuki siklus operasional kekuatan dengan teknologi yang baru."

“Di area misi, kami menggunakan berbagai peralatan dan sistem, termasuk deteksi, pengintaian, pertempuran, intelijen, drone, dunia maya, dan dengan teknologi terbaru di dunia dan di atas teknologi canggih,” kata jenderal tertinggi itu.

Pertahanan udara memiliki situasi yang menguntungkan dalam keragaman dan keragaman peralatan yang berorientasi pada dampak, ia menekankan, "Penggunaan peralatan secara gabungan dan hibrid dalam perencanaan operasional dan teknis adalah agenda kekuatan, yang semuanya untuk meningkatkan kemampuan kami, dan menciptakan suasana ambiguitas dan kebingungan dalam perhitungan strategis, operasional dan taktis musuh."

Wakil Kepala Pertahanan Udara Angkatan Darat untuk Operasi juga merujuk pada pembukaan model baru sistem Bavar 373 dan menganggapnya jauh lebih maju daripada sistem kelasnya sendiri.

"Sistem Bavar 373 adalah salah satu sistem strategis, yaitu efek strategisnya jauh lebih besar daripada efek taktisnya, karena kedalaman penemuan, kedalaman konflik dan konflik dengan beberapa target serta keterpencilannya penting."

Saat ini, sistem Bavar 373 memiliki kehadiran yang berarti di salah satu proyek sensitif dan vital Iran. Berita yang sangat baik tentang model Bavar 373 berikutnya akan segera diterbitkan oleh pejabat tinggi Angkatan Darat Republik Islam Iran, kata komandan itu.

Upgrade ke sistem buatan dalam negeri sebanding dengan ancaman dan Iran telah menguji sistem tersebut pada jangkauan baru, kata Komandan Pasukan Pertahanan Udara Angkatan Darat Iran Alireza Sabahi-Fard di sebuah akademi militer di ibukota Tehran.

Pada Agustus 2019, Iran meluncurkan sistem pertahanan bergerak yang dirancang dan diproduksi di dalam negeri dengan jangkauan operasional 200 km untuk mencegat target musuh yang masuk.

"Kami memantau musuh di pangkalan mereka. Jangkauan radar kami ribuan kilometer," kata komandan Iran itu seperti dikutip Tasnim. Dia menambahkan bahwa Angkatan Bersenjata Iran berada pada tingkat kekuatan pencegahan tertinggi.

Sistem rudal memiliki dua radar deteksi dan keterlibatan yang dapat menahan peperangan elektronik dan bom elektromagnetik. Selain itu, radar mampu mendeteksi rudal antiradiasi yang digunakan untuk menghadapi pertahanan udara.

Sistem pertahanan udara jarak jauh mampu mendeteksi hingga 100 target, melacak 60 target, dan melibatkan enam target secara bersamaan.

Fitur yang membedakan Bavar-373 adalah sistem peluncuran vertikalnya dengan peluncur persegi, kebanyakan digunakan untuk pertahanan udara di kapal perang.

Bavar-373 menggunakan radar pengendali tembakan jarak jauh, yang diberi nama Me'raj-4.

Sistem pertahanan udara menggunakan tiga jenis rudal yang berbeda untuk mencapai sasaran di berbagai ketinggian.

Bavar-373
Fitur Utama Upgrade Bavar 373

Sistem Bavar 373 memiliki beberapa bagian utama di antaranya; pusat komando dan kontrol tembakan, radar pelacakan target, radar deteksi dan identifikasi target dan peluncur. Juga, satu batalion dari Sistem Bavar 373 meliputi; radar Miraj 4, radar pendeteksi, radar pelacak, 6 bola api ganda, pos komando dan perangkat generator. Rudal Sayad 2, 3, 4 dan 4B adalah rudal yang digunakan dalam sistem ini dan dapat mencapai target yang ditentukan di ketinggian 32 km dan jangkauan 306 km untuk dihancurkan. Radar pengontrol tembakan bertahap dari Meraj إشرشق 373 digunakan untuk memandu rudal sistem ini menuju target.

Radar yang dioptimalkan dari sistem ini dapat secara bersamaan mendeteksi 300 target pada jarak lebih dari 450 km, dan jangkauan radar pelacakan sistem ini telah ditingkatkan menjadi 405 km. Keunggulan sistem Bavar 373 dibandingkan rekan asingnya adalah mampu mencegat 100 target pada jarak 405 kilometer. Sementara sistem S300 Rusia hanya mampu mencegat 12 target pada jarak kurang dari 200 km, dan sistem S400 juga mampu mencegat 36 target. Fitur lain dari sistem ini adalah kemampuannya untuk menargetkan 9 target secara bersamaan.

Namun, sistem S-300 dan sistem Patriot Amerika masing-masing mampu menargetkan 6 dan satu target. Hal lain dalam kemampuan sistem ini yang dapat disebutkan adalah bahwa sistem ini dapat secara efektif menangani semua jenis rudal jelajah dan helikopter. Sistem ini juga mampu beroperasi di lingkungan yang terkontaminasi bahan kimia, radiasi radioaktif, dan lingkungan yang terkontaminasi zat mikroba.

Fitur lain dari sistem Bavar 373 yang ditingkatkan adalah kemampuan untuk terhubung ke jaringan, menerima informasi, dan menganalisa informasi di jaringan Fitur penting lainnya dari sistem Bavar 373 adalah sistem Thrust Vector Control (TVC). Dengan cara ini, setelah menembak secara vertikal, rudal Sayyad mengubah jalurnya menuju target dan berubah dari vertikal ke horizontal. Kemudian mereka bergerak menuju tujuan.

Read 81 times