Sepuluh Mitos Tentang Zionis Israel

Rate this item
(0 votes)
Sepuluh Mitos Tentang Zionis Israel

 

Penulis dan sejarawan Yahudi Ilan Pappe telah berulang kali bersimpati dengan rakyat Palestina yang tertindas dan menyebut negara yang didirikan di atasnya sebagai palsu dan kriminal.

Hype Piala Dunia sekali lagi menjadi kesempatan bagi Zionis Israel penjarah untuk melakukan serangan kriminal di Jalur Gaza. Para perampas tanah suci Quds selalu mengeksploitasi peluang hiburan dunia untuk tujuan jahat mereka dan menganiaya serta melakukan kejahatan terhadap warga Palestina. Namun kebijakan kotor pemerintah palsu Israel ini bukan hanya membuat para pendukung Palestina di seluruh belahan dunia bereaksi terhadap rezim penjajah ini, tetapi juga membuat komunitas Yahudi melawan rezim ini untuk memprotes dan bereaksi serta membeberkan kebijakan tentara bayaran dari para penjajah Zionis.

Buku Sepuluh Mitos Tentang Israel (Ten Myths About Israel) oleh Ilan Pappe adalah tentang 10 mitos tak berdasar tentang Zionis Israel. Menarik untuk diketahui bahwa Ilan Pappe, penulis buku ini, adalah seorang Israel yang menentang Israel dan pembunuhan anak-anaknya.

Ilan Pappe, penulis dan sejarawan Yahudi menganggap negara Israel palsu sejak berdirinya dan juga sejarahnya. Salah satu karyanya adalah buku 10 Mitos Tentang Israel, di mana ia mencoba mengungkap 10 mitos dan kebohongan besar yang disebarkan oleh Zionis Israel dan mesin propagandanya serta menunjukkan realitasnya kepada semua orang. Dia percaya bahwa dokumen yang ditempatkan Kementerian Luar Negeri Zionis Israel di situs resminya sebagai sejarah orang Yahudi di Palestina adalah kebohongan dan lebih seperti lelucon pahit. Dia sering bersimpati dengan orang-orang Palestina yang tertindas dan menyebut pemerintah di mana dia berada palsu dan kriminal.

Dalam buku ini, Ilan Pappe pertama kali mengemukakan 10 proposisi sejarah yang menjadi dasar negara palsu Israel, dan kemudian ia menyelidiki klaim tersebut dengan alasan sejarah dan dokumen serta bukti. “Pekerjaan ini berupaya memperbaiki keseimbangan kekuasaan bagi warga Palestina yang terjajah, diduduki, dan tertindas,” tulisnya.

Dia menyebut bukunya sebagai penyelidikan yang tidak memihak, realistis, dan akademis yang ditulis melawan rezim tidak manusiawi yang saat ini beroperasi di Palestina. Dia percaya bahwa pernyataan fakta sejarah akan berpengaruh pada kemungkinan tercapainya perdamaian dan rekonsiliasi di Israel dan Palestina. Berikut ini akan dibahas beberapa kebohongan sejarah yang telah dibahas dalam buku ini.

Salah satu kebohongan mendasar Kementerian Luar Negeri Zionis Israel tentang sejarah Palestina adalah bahwa mereka menulis bahwa komunitas Yahudi Palestina terdiri dari keturunan Yahudi yang selalu tinggal di tanah ini, serta para imigran yang datang ke sana dari Afrika Utara dan Eropa.

Fakta yang ditunjukkan Pappe tentang Palestina adalah bahwa sebelum pendudukan Israel, negara ini dianggap sebagai masyarakat Arab yang berkembang pesat, di mana sebagian besar penduduknya adalah Muslim dan sebagian besar penduduk pedesaan, dan tentu saja memiliki serangkaian pusat kota yang hidup. Peneliti Israel ini mengatakan bahwa Palestina saat itu terbuka untuk perubahan dan modernisasi, dan jauh sebelum Zionisme mencapainya, sudah mulai bergerak ke arah pembangunan. Artinya, Palestina adalah negara yang makmur dan berkembang sebelum penjajah Zionis Israel menguasainya.

Pappe berkata, "Pada saat itu, hanya sebagian kecil orang di negara ini adalah orang Yahudi, dan yang luar biasa adalah kelompok orang Yahudi ini pada saat itu menolak ide-ide yang dipromosikan oleh gerakan Zionis." Dia menambahkan, “Terlepas dari fakta bahwa pada saat itu tidak ada pemerintahan yang disebut negara Palestina, situasi budaya Palestina cukup jelas dan rasa kesatuan terhadap tanah ini terlihat di dalamnya. Dengan demikian, sebelum Zionisme datang ke Palestina, negara ini bukanlah gurun yang menunggu untuk dikembangbiakkan oleh Israel." Dia menulis, "Palestina secara konseptual adalah sebuah negara dan bersiap untuk memasuki abad ke-20 sebagai masyarakat modern."

Ilan Pappe percaya bahwa penjajahan negara ini oleh gerakan Zionis menggagalkan proses ini dan mengubah kehidupan rakyatnya menjadi bencana.

Proses penjarahan tanah Palestina oleh Zionis Israel
Kebohongan besar lainnya yang diceritakan oleh rezim penjarah Israel adalah bahwa mereka bukan penjajah! Sebaliknya, tanah ini adalah milik orang Yahudi. Dalam bukunya, Ilan Pappe menanggapi kebohongan besar ini dan menulis penolakannya, “Zionisme adalah gerakan kolonial bertipe patriot. Sama seperti gerakan Eropa lainnya yang menjajah Amerika Utara (Amerika Serikat dan Kanada), Afrika Selatan, Australia, dan Selandia Baru, dan dengan membunuh atau menggusur penduduk asli di wilayah ini, mereka menciptakan tanah air dan menciptakan negara baru.

Dalam diskusi inilah penulis membahas perbedaan antara kolonialisme konvensional dan kolonialisme patrimonial dan mengatakan, “Dalam kolonialisme konvensional, kekuatan kolonial seperti Kerajaan Inggris menjajah dan mengeksploitasi negara dan rakyat India, tetapi tidak mengusir mereka dari negaranya. dan menamai tanah mereka dengan nama mereka sendiri. Sementara kolonial patrimonial para penjajah datang untuk mengusir penduduk asli daerah atau negara yang bersangkutan dan menggantikannya. Dan inilah yang telah dilakukan Israel."

Mengacu pada penelitian orang-orang seperti Rashid Khalidi dan Mohammad Mosleh, Ilan Pappe percaya bahwa sebelum tahun 1882, ketika para imigran Zionis pertama memasuki Palestina, bagian elit Palestina dan bagian non-elit dari masyarakat ini menentang kehadiran orang Yahudi dan ekspansinya di tanah mereka.

Penulis dan kritikus Israel ini mengecam keras kebijakan jahat Israel terhadap rakyat Palestina yang tertindas dan tidak menerima penindasan rakyat Palestina. Mengkritik "Hukum Pemulangan" bagi orang Yahudi dan diskriminasi dalam masalah ini bagi orang Palestina, Ilan Pappe menulis dalam bukunya, "Hukum Pemulangan secara otomatis diterapkan pada setiap orang Yahudi di seluruh dunia, di mana pun pria atau wanita ini dilahirkan. Ini memberikan kewarganegaraan Israel.

Undang-undang ini jelas tidak demokratis. Karena itu terkait dengan penolakan total terhadap hak Palestina untuk kembali! Dalam artian tidak mengizinkan warga Palestina Israel untuk berkumpul bersama dengan kerabat dekatnya atau mereka yang terusir pada tahun 1984. Menolak hak orang untuk kembali ke tanah air mereka dan pada saat yang sama menawarkan hak ini kepada orang lain yang tidak ada hubungannya dengan tanah ini adalah jenis perilaku Zionis yang tidak demokratis."

Dalam hal ini, Ilan Pappe mendukung gerakan Palestina yang telah dibentuk melawan kebijakan opresif rezim pendudukan dan terkadang mengambil tindakan militer, dan menganggap tindakan mereka sebagai tindakan alami melawan penindasan Israel. Dalam buku 10 Mitos Tentang Israel, Ilan Pappe menganggap gerakan Hamas sebagai gerakan untuk memulihkan hak-hak rakyat Palestina dan menjelaskan, Gerakan Hamas... adalah gerakan yang membebaskan, dan tentu saja itu juga merupakan gerakan pembebasan yang sah.

Dia mengingatkan, “Kita tidak boleh dipengaruhi oleh Israel dan menerima deskripsi Hamas sebagai kelompok teroris, klaim yang dibuat oleh penentang Hamas. Sebaliknya, kenyataannya Hamas berjuang untuk "membela diri, yaitu Palestina".

Dalam bukunya, Ilan Pappe membuat sindiran yang menarik dan bermakna tentang Israel dan tentunya negara-negara yang mendukungnya. Dia menulis di bagian buku ini, "Tampaknya mencegah kematian bertahap rakyat Gaza dan meyakinkan Israel untuk mundur membutuhkan lebih dari 'kapal perdamaian'."

Kiasan lainnya adalah para pendukung Israel palsu yang telah bersatu dengan rezim ini karena ketakutan. Dia menulis, "Tampaknya tidak perlu banyak biaya untuk menekan Israel untuk mencapai perdamaian dunia, stabilitas regional dan rekonsiliasi di Palestina!"

Di bagian lain bukunya, dengan keberanian khusus, dia menyebut kebijakan Israel sebagai "pembantaian yang meluas" dan berkata, "Frasa ini adalah satu-satunya cara yang tepat untuk menggambarkan perilaku tentara Zionis Israel di Jalur Gaza sejak 2006."

Ilan Pappe dan kritikus lain dan penentang kebijakan menindas rezim penjarah Israel telah menulis buku dan artikel yang mengungkapkan identitas palsu Israel kepada dunia. Pappe percaya bahwa "Zionisme, sejak pembentukannya di pertengahan abad ke-19, hanyalah sebuah bacaan, dan tentu saja bacaan non-dasar dari kehidupan budaya Yahudi, yang lahir di komunitas Yahudi di Eropa Tengah dan Timur."

Ilan Pappe dan kritikus lainnya mencoba menunjukkan dalam tulisan kontroversial mereka bahwa negara yang disebut Israel didasarkan pada sekumpulan mitos tidak nyata yang dibangun dengan terampil dan hati-hati dan mempertanyakan hak moral dan spiritual orang Palestina atas tanah mereka sendiri.

Dia percaya bahwa media arus utama dan elit politik Barat telah menerima legenda yang tidak nyata ini sebagai fakta yang jelas dan tidak perlu dipertanyakan dan telah menyebarkan kebohongan besar ini melalui berbagai media agar dapat dipercaya oleh masyarakat dunia.

Read 234 times