Pertemuan Tahunan Rahbar dengan Para Komandan AU

Rate this item
(1 Vote)
Pertemuan Tahunan Rahbar dengan Para Komandan AU

 

19 Bahman setiap tahun mengingatkan peristiwa penting dan manis sejarah, yakni baiat sejumlah personil AU militer rezim Shah Pahlevi dengan Bapak Pendiri Republik Islam Iran, Imam Khomeini di hari-hari terakhir pemerintahan rezim despotik ini.

Peristiwa ini memainan peran yang efektif dalam kemenangan revolusi Islam dan munculnya revolusi yang sebenarnya. Oleh karena itu, bertepatan dengan peristiwa ini dan untuk mengenangnya, tahun ini Rahbar, Ayatullah Khamenei seperti tahun-tahun sebelumnya jugabertemu dengan sejumlah komandan dan personil Angkatan Udara militer negara ini.

Seraya menjelaskan bahwa berbagai peristiwa baik itu, alami atau kemanusiaan membawa hakikat dan pesan, Rahbar menyebut pesan peristiwa 19 Bahman 1357 Hs (8 Februari 1979) adalah menyajikan struktur tentara revolusi. Rahbar mengatakan, "Peristiwa 19 Bahman juga menunjukkan fakta; Yang terpenting dari fakta tersebut adalah menunjukkan komposisi, komposisi dan kebenaran tentara baru yang seharusnya dibentuk dalam sistem baru... Ini menunjukkan bahwa tentara baru adalah tentara yang pada dasarnya adalah tentara rakyat. ...; Mereka pergi ke sana dan hadir di mana setiap hari ribuan orang pergi ke sana untuk bersumpah setia kepada Imam. ... [menunjukkan] bahwa mereka juga dari rakyat, mereka juga revolusioner; [Karena] dia berdiri di depan pemimpin revolusi, memberi hormat, menyatakan kepatuhan (baiat). [menunjukkan] bahwa dia adalah seorang yang beriman; Tanda-tanda keimanan pada spiritualitas dan keimanan pada Islam tampak jelas pada kelompok itu. Ini menunjukkan bahwa miilter masa depan adalah militer beriman."

Pertemuan sejumlah komandan AU dengan Rahbar
Pemimpin Revolusi Islam menganggap pengambilan risiko kelompok militer itu sebagai salah satu karakteristik lain dari tentara baru dan revolusioner. Rahbar mengatakan, " Hari itu, belum diketahui kemana nasib revolusi akan kemana; Belum ada kejelasan. Pada saat itu, "darurat militer" sedang berkuasa, yaitu tidak jelas apa hasilnya, mungkin saja kasusnya akan memakan waktu satu atau dua bulan lagi; Maka saat itu, mereka akan celaka. Mereka tidak tahu apa yang akan terjadi, [oleh karena itu] mereka mengambil risiko, menunjukkan keberanian, dan datang. Itu menunjukkan bahwa tentara masa depan adalah pengambil risiko, dan agar adil, selama bertahun-tahun, militer telah mengambil risiko. Ini menunjukkan bahwa militer adalah kepalan tangan melawan agresor."

Dalam salah satu bagian pidatonya, Pemimpin Revolusi Islam melukiskan gambar yang dimuat di surat kabar pada masa itu tentang anggota revolusioner Angkatan Udara yang bersumpah setia kepada pendiri Revolusi Islam, Imam Khomeini, dan mengatakan bahwa yang terlihat pada gambar adalah kehadiran sang Imam, manifestasi kekuasaan, kehormatan dan keimanan yang tak tergoyahkan sehingga mereka dengan ramah dan kebapakan memandang para pemuda anggota pasukan Pahlevi, tatapan penuh kasih sayang dan kepercayaan.

"...Hari itu, tidak ada satu orang pun yang membayangkan bahwa seseorang mungkin memiliki niat buruk di grup ini. Menurut Ayatullah Khamenei, makna itu tercermin di benak semua pemirsa bahwa inilah model tentara baru. Dengan tekad, kebulatan tekad, berani mengambil risiko, dengan keyakinan dan dengan keterikatan pada kutub kekuasaan dan kehormatan ini (Imam Khomeini)... tentara dimaksudkan untuk mendukung rakyat dan berdiri dan tetap revolusioner."

Foto baiat AU Iran dengan Imam Khomeini pada tahun 1979
Tetap revolusioner adalah salah satu karakteristik lain dari militer Republik Islam Iran, yang dikatakan oleh pemimpin Revolusi Islam,"Salah satu hal terpenting yang selalu saya andalkan adalah" tetap revolusioner "; Sebagian revolusioner, tetapi mereka tidak konsisten terhadap revolusioner; Mereka menjadi revolusioner, tetapi mereka tidak konsisten revolusioner; Militer tetap revolusioner... hari ini tentara kita - tentara Republik Islam - jauh lebih revolusioner daripada hari-hari awal itu, lebih setia, percaya, lebih siap daripada hari-hari panuh sensasi; Seiring waktu, tentara menjadi lebih murni. ... Dia banyak berjuang, banyak berkorban, tapi mereka tetap berjuang. Itu sama dalam kasus pertahanan suci. .. Tentara melawan, berdiri di dekat rakyat, berjuang dengan sikap ksatria, berjuang dengan tidak mementingkan diri sendiri. Dan di mana pun diperlukan, militer siap berperan."

Ayatullah Khamenei terus menganggap militer sebagai simbol kemerdekaan dan kekuatan negara, seorang inovator dan konstruktif yang meskipun ada sanksi, sedang merancang karya besar dalam hal perlengkapan dan organisasi. Pemimpin Revolusi Islam mencatat bahwa lebih besar dari semua upaya ini adalah resistensi dan ketekunan, yang masing-masing merupakan nilai; Ini adalah hasil spiritual yang diperoleh dari kumpulan nilai-nilai ini, dan itu untuk dicintai oleh Tuhan. Contoh nyata dari Surat As-Saff ayat 4, “Sesungguhnya Allah menyukai orang yang berperang dijalan-Nya dalam barisan yang teratur seakan-akan mereka seperti suatu bangunan yang tersusun kokoh..”

Di bagian lain pidatonya, Rahbar, mengingat kedatangan 22 Bahman, hari peringatan kemenangan Revolusi Islam, menilai hari ini mengingatkan hari paling mulia dalam sejarah bangsa Iran. Hari ketika bangsa Iran dapat memperoleh martabat, kekuatan, kemampuan, dan tekadnya. Pemimpin revolusi mengatakan bahwa revolusi hidup adalah revolusi yang dapat mengenali kebutuhannya di era mana pun dan menemukan cara untuk memenuhinya. Juga mampu memperhatikan bahayanya dan menemukan cara untuk menetralisirnya.

Dalam hal ini, Ayatullah Khamenei dalam hal ini menilai persatuan nasional sebagai kebutuhan masyarakat saat ini dan menyatakan, "Persatuan nasional adalah bendungan... dan tembok yang kuat melawan musuh. Persatuan nasional adalah hal yang memainkan peran besar dalam kemenangan revolusi dan kemudian dalam kemajuan revolusi. Hari ini kita perlu meningkatkan persatuan ini sebanyak mungkin; Musuh telah bergerak di titik berlawanan dari aliansi ini."

Ayatullah Khamenei seraya menjelaskan bahwa kita harus mengenal rencana musuh, menganalisisnya dan mempersiapkan rencana untuk melawannya, mengatakan bahwa rencana musuh jelas bagi kita dan kita tidak ragu tentang apa yang ingin dia lakukan. Tujuan musuh adalah membuat revolusi dan sistem Republik Islam bertekuk lutut.

Salah satu alasan permusuhan para penentang Revolusi Islam adalah bahwa Republik Islam adalah wilayah penting dan strategis, serta penuh manfaat, kaya tambang mineral dan sumber daya manusia. Alasan lain untuk permusuhan ini adalah seruan independensinya dan sikap Republik Islam Iran yang menolak membayar upeti kepada Amerika dan arogansi global.

Menurut Ayatullah Khamenei, negara lain juga menginginkan kemerdekaan, tetapi bagi mereka kemerdekaan adalah kebijakan yang dapat diubah dengan berdagang, berbicara, duduk di meja perundingan, dan mungkin sub-tabel kepada beberapa orang berpengaruh. Namun bagi kami, kemerdekaan dan independensi serta tidak membayar upeti adalah keyakinan dan ideologi beragama yang bersumber dari agama.

Mengutip ayat-ayat al-Qur'an bahwa orang tidak boleh mempercayai pemerintah yang arogan, tiran, dan menindas, pemimpin revolusi tersebut mengatakan bahwa siapa pun yang ingin menyeberang keyakinan ini akan kehilangan haknya untuk bekerja di sistem Republik Islam Iran. Oleh karena itu, selain semua keistimewaan alam, manusia, geografis, dan iklim, Iran juga memiliki [keistimewaan] penting ini bahwa ia ingin menjadi pemerintahan yang mandiri, tidak membayar uang tebusan (upeti), tidak tunduk pada tekanan arogan, dan itu juga timbul dari keimanan, oleh karena itu tujuannya adalah untuk membuat Republik Islam bertekuk lutut.

Menurut Rahbar, strategi musuh untuk mencapai tujuan tersebut adalah menciptakan perselisihan, ketidakpercayaan antara entitas politik, kelompok populer, rakyat dan pemerintah satu sama lain. Ayatullah Khamenei mengatakan, "Ketika ketidakpercayaan muncul, harapan untuk masa depan juga akan hilang. Nah, ada beberapa perbedaan; Perbedaan ini tidak boleh diubah menjadi kesalahan. Terkadang mereka mengungkit "perempuan", terkadang mereka mengungkit perdebatan "Syiah dan Sunni", terkadang mereka mengungkit "perbedaan generasi", dan terkadang mereka mengungkit berbagai isu lain untuk menciptakan perbedaan; Strategi musuh adalah menciptakan perselisihan. Tentu saja, taktiknya berbeda; Setiap kali dengan taktik; Taktik utamanya adalah berbohong dan menyebarkan desas-desus; Mereka melakukan hal-hal ini agar mereka dapat menciptakan perbedaan. Jadi, ketika kita melihat bahwa musuh menarget persatuan maka tugas kita adalah menjaga persatuan ini, dan tidak membiarkan musuh menang dalam keinginan jahatnya sendiri."

Ayatullah Khamenei, mengacu pada pawai di 22 Bahman, menyatakan harapannya bahwa peringatan ini akan menjadi manifestasi dari kehadiran, rasa hormat, dan kepercayaan satu sama lain, "Saran saya kepada seluruh rakyat tercinta kami adalah mencoba membuat pawai ini, hari besar ini, gerakan yang luar biasa ini sebagai manifestasi dari persatuan nasional dan menyampaikan pesan ini kepada musuh dengan jelas bahwa usahanya untuk menghancurkan persatuan nasional adalah upaya yang gagal dan mereka tidak dapat memisahkan orang satu sama lain, mereka tidak dapat memisahkan rakyat dari sistem dan pemerintah, mereka (musuh) tidak dapat membuat sistem pesimis terhadap rakyatnya, mereka tidak dapat memaksa kelompok orang yang berbeda untuk saling berperang; Perbedaan politik, perbedaan pendapat, dan perbedaan yang wajar dan alami dalam masyarakat tidak mengapa, tetapi tidak boleh menimbulkan bentrok, fitnah, dan sejenisnya. Inilah strategi yang harus kita terapkan melawan strategi musuh. Jika kita berusaha dan berniat, Tuhan Yang Maha Esa juga akan membantu, insya Allah."

Di akhir khutbahnya, Rahbar menyinggung gempa bumi yang terjadi di Turki dan Suriah, dan seraya menjelaskan bahwa kita juga tengah ditimpa bencana serupa (gempa di Khoy) dan kita merasakan betapa berat dan pahit kehilangan anggota keluarga kita, beliau menyatakan simpati kepada rakyat kedua negara ini yang tengah tertimpa musibah dan memohon ampunan bagi mereka yang meninggal serta mengharapkan keluarga korban diberi kesabaran.

Read 217 times