Peluang yang Dihadapi Revolusi Islam di Langkah Kedua

Rate this item
(0 votes)
Peluang yang Dihadapi Revolusi Islam di Langkah Kedua

 

Revolusi Islam Iran setelah 43 tahun, menghadapi berbagai tantangan yang mayoritasnya dari permusuhan Barat. Meski demikian, Revolusi Islam banyak memiliki peluang yang dapat dimanfaatkan.

Salah satu peluang penting yang dihadapi Revolusi Islam adalah memanfaatkan pemuda potensial dan efektif. Rahbar atau Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran, Ayatullah al-Udzma Sayid Ali Khamenei saat menjelaskan Langkah Kedua menyebutkan, kapasitas terpenting yang membuat optimis Iran adalah sumber daya manusia yang potensial dan efektif dengan didasari iman dan agama yang kuat. Populasi pemuda di bawah 40 tahun yang sebagian besar merupakan hasil dari gelombang penduduk yang tercipta pada tahun 1960-an, merupakan peluang yang berharga bagi negara ini. 36 juta orang antara usia 15 dan 40, hampir 14 juta dengan pendidikan tinggi, lulusan sains dan teknik terbesar kedua di dunia, sejumlah besar anak muda yang tumbuh dengan semangat revolusioner dan siap untuk perjuangan jihadis untuk negara, dan sejumlah besar cendekiawan muda. Seorang pemikir yang bergerak di bidang ilmiah, budaya, kreasi industri, dll.; Ini adalah harta yang sangat besar bagi negara yang tidak dapat dibandingkan dengan cadangan material apa pun.

Keberadaan pemuda potensial dan efektif jika dimanfaatkan dengan benar oleh pemerintah, maka akan tercipta peluang besar bagi negara, sementara saat ini bahkan kekuatan besar dunia mengalami kekurangan sumber daya manusia.

Peluang lain di langkah kedua Revolusi Islam adalah fasilitas materi yang besar. Terkait hal ini Rahbar menjelaskan, Peluang material negara juga membentuk daftar panjang yang dapat diaktifkan dan dimanfaatkan oleh manajer yang efisien, termotivasi dan bijaksana, meningkatkan pendapatan nasional dengan lompatan yang signifikan dan membuat negara kaya, serta memiliki rasa percaya diri sebenarnya dan menghapus kesulitan saat ini. Iran, dengan satu persen dari populasi dunia, memiliki 7 persen dari cadangan mineral dunia: sumber daya bawah tanah yang luas, lokasi geografis yang luar biasa antara timur dan barat dan utara dan selatan, pasar nasional yang besar, pasar regional yang besar dengan 15 tetangga dengan populasi 600 juta, garis pantai yang panjang, kesuburan tanah dengan beragam produk pertanian dan hortikultura, ekonomi besar dan beragam, adalah bagian dari kapasitas negara; Banyak kapasitas tetap utuh dan belum tersentuh. Iran dikatakan sebagai nomor satu di dunia dalam hal kapasitas alam dan manusia yang belum dimanfaatkan."

Peluang material ini memberi negara kapasitas dan kemampuan untuk fokus pada sumber daya dalam negeri dan mengurangi ketergantungan pada negara asing. Pada saat yang sama, memiliki peluang material ini memungkinkan untuk menetralisir sanksi. Masalah lain adalah bahwa peluang material ini adalah alasan mengapa pemimpin revolusi menekankan strategi ekonomi perlawanan, karena peluang unik ini memberikan dasar bagi penerapan ekonomi perlawanan, jika pada manajer senior percaya pada ekonomi perlawanan dan fokus pada sumber daya dan kapabilitas, yang tentu saja terjadi di pemerintahan ketiga belas.

Peluang penting lainnya yang dihadapi Revolusi Islam adalah stabilitas dan keamanan perbatasan. Dalam dekade terakhir, kawasan Asia Barat telah menghadapi perang, perselisihan sipil dan ketidakamanan yang meluas, tetapi Republik Islam Iran telah menyaksikan stabilitas dan keamanan di perbatasannya dan di dalam negeri. Pada saat yang sama, Republik Islam Iran menghadapi lebih dari negara lain, musuh kecil atau besar, yang telah menargetkan keamanannya. Musuh telah menggunakan segalanya mulai dari disintegrasi dan perang hingga sanksi dan distorsi untuk mengancam keamanan Iran, tetapi kekuatan pertahanan Republik Islam Iran, bersama dengan persatuan dan identitas nasional, merupakan faktor penting dalam menjaga stabilitas dan keamanan negara.

Rahbar saat menjelaskan langkah kedua Revolusi Islam menilai stabilitas dan keamanan sebagai peluang negara untuk maju di langkah kedua ini. Dalam hal ini Rahbar mengatakan, "Revolusi Islam menjamin stabilitas dan keamanan negara serta integritas wilayah dan menjaga perbatasan yang menjadi target ancaman serius musuh, dan memunculkan mukjizat kemenangan di perang delapan tahun dan kekalahan rezim Baath Irak serta dukungan Amerika dan Eropa serta Timurnya."

Peluang lain yang diraih revolusi ini adalah Islam. Republik Islam Iran memiliki beragam etnis dan penduduk yang selain memiliki identitas Iran, juga Islam menjadi faktor pemersatu di antara mereka. Faktanya tidak ada poros seperti Islam yang mampu mempersatukan bangsa Iran dan beragam etnisnya di bawah satu bendera, ini adalah indeks yang menjaga negara dari disintegrasi dan invasi musuh. Agama Islam faktor pemersatu di Iran selama 43 tahun, seperti salah satu faktor pemersatu revolusioner dalam melawan rezim Shah dan pendukungnya.

Peluang penting lainnya bagi Revolusi Islam untuk maju pada langkah kedua adalah kemajuan ilmiah yang telah terjadi selama 43 tahun terakhir. Hari ini, menurut banyak dokumen internasional, Republik Islam Iran berada di puncak kemajuan ilmiah. Pemimpin Tertinggi Revolusi menyatakan dalam pernyataan langkah kedua: "Revolusi Islam menjadi kekuatan pendorong negara di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi dan penciptaan infrastruktur vital dan ekonomi, yang sampai saat ini buahnya semakin banyak. Ribuan perusahaan berbasis pengetahuan, ribuan proyek infrastruktur yang diperlukan untuk negara di bidang teknik sipil, transportasi, industri, energi, pertambangan, kesehatan, pertanian, air, dll., jutaan lulusan universitas atau mahasiswa, ribuan unit universitas di seluruh negeri, puluhan proyek besar seperti siklus bahan bakar nuklir, sel punca, nanoteknologi, bioteknologi, dll dengan peringkat pertama di dunia, 60 kali peningkatan ekspor non-minyak, hampir sepuluh kali lipat peningkatan unit industri, puluhan kali lipat industri dalam hal kualitas, konversi industri perakitan ke teknologi dalam negeri, keunggulan nyata di berbagai bidang teknik, termasuk di industri pertahanan, kecemerlangan di bidang kedokteran yang penting dan sensitif dan posisi otoritas di dalamnya dan lusinan contoh lain dari kemajuan, adalah hasil dari semangat ini dan kehadiran serta perasaan kolektif tersebut yang dibawa ke negara ini oleh revolusi.»

Penjelasan Rahbar mengenai langkah kedua Revolusi Islam
Peluang penting lainnya bagi kemajuan Revolusi Islam adalah adanya sekutu yang memiliki ikatan mendalam dengan Republik Islam. Ada hubungan strategis dan tanpa syarat antara Republik Islam Iran dan kelompok-kelompok muqawama. Berbeda dengan hubungan antara Barat dan Amerika dengan negara-negara kawasan, yang membantu negara-negara tersebut dengan tujuan mengamankan kepentingan material dan strategis mereka, hubungan Republik Islam Iran dengan arus muqawama adalah hubungan tanpa syarat tanpa keuntungan atau tujuan emosional. Saat berperang melawan musuh Zionis, kelompok-kelompok ini mendefinisikan keamanan Republik Islam Iran sebagai milik mereka sendiri. Jumlah kelompok perlawanan di kawasan Asia Barat meningkat dari hari ke hari, menekankan keamanan lokal di kawasan itu dan menentang intervensi asing. Ini adalah salah satu peluang terpenting bagi kemajuan Revolusi Islam di bidang politik luar negeri.

Poin terakhir adalah jika represi asing khususnya sanksi zalim terhadap Republik Islam Iran berkurang, mengingat peluang yang disebutkan di atas, maka akan diraih kemajuan dan kesuksesan lebih besar di langkah kedua Revolusi Islam, dan dan kesulitan hidup rakyat Iran juga menurun.

Read 161 times

Add comment


Security code
Refresh