Kisah Abu Nawas; Hadiah Bagi Tebakan Jitu

Rate this item
(0 votes)
Kisah Abu Nawas; Hadiah Bagi Tebakan Jitu

 

Hadiah Bagi Tebakan Jitu; Pada suatu ketika Baginda Raja Harun Al Rasyid mengajukan dua pertanyaan kepada para menterinya, tapi tidak ada satu pun dari mereka dapat memberikan jawaban yang dapat memuaskan baginda. Sedang baginda raja sangat menginginkan jawaban yang tepat terhadap pertanyaannya.

Para penasehat kerajaan akhirnya menyarankan baginda raja menghadirkan Abu Nawas ke istana dan bertanya kepadanya. Baginda raja kemudian memerintahkan pesuruh istana untuk menjemput Abu Nawas. Ia pun tiba dan menghadap baginda.

Baginda bertanya kepada Abu Nawas:

Wahai Abu Nawas, akhir-akhir ini aku susah tidur karena dibayang-bayangi oleh keingintahuanku menyingkap dua rahasia alam?

Mohon ampun baginda, apa sebenarnya keingintahuan baginda itu. Bolehkah baginda memberitahukannya kepada hamba? tanya Abu Nawas.

Pertama, dimanakah sebenarnya letak batas jagat raya ciptaan Allah?? Baginda mulai mengutarakan pertanyaannya.

Abu Nawas menjawab,

Di dalam pikiran, wahai baginda!!! Baginda yang mulia, sesungguhnya ketidakterbatasan itu ada karena keterbatasan. Dan keterbatasan itu ada di dalam pikiran manusia. Oleh sebab itu, kita tidak akan mengetahui dimana letak batas jagat raya ciptaan Allah, karena sesuatu dengan keterbatasan tidak dapat melampaui ketidakterbatasan.?

Mendengar penjelasan Abu Nawas baginda raja merasa puas dan kembali mengajukan pertanyaan kedua.

Wahai Abu Nawas, manakah jumlahnya yang lebih banyak antara ikan-ikan di laut dengan bintang-bintang di langit?? Tanya baginda.

Lebih banyak ikan-ikan di laut ya baginda,? jawab Abu Nawas.

Apa alasannya engkau mengatakan begitu, wahai Abu Nawas?? Tanya Baginda kembali.

Abu Nawas kemudian menjawab,

Mohon maaf baginda yang mulia, bukankah setiap hari kita menangkap ikan di laut bahkan dalam jumlah yang sangat besar, tapi ikan-ikan itu tetap saja tidak berkurang. Sedang bintang-bintang di langit juga berjumlah banyak, tapi kita tidak pernah melihatnya rontok dan tetap pada tempatnya?

Maka dengan telah terjawabnya kedua pertanyaan baginda raja itu, hilanglah rasa penasarannya. Abu Nawas kemudian diberikan hadiah atas jasanya.

Read 102 times

Add comment


Security code
Refresh