Mengenang Mohammad-Reza Hakimi, Filsuf dan Cendikiawan Iran

Rate this item
(0 votes)
Mengenang Mohammad-Reza Hakimi, Filsuf dan Cendikiawan Iran

 

Mohammad-Reza Hakimi, ulama dan pejuang Syiah, filsuf, cendikiawan dan pemikir Iran meninggal dunia pada 22 Agustus 2021 karena serangan jantung dan COVID-19.

Kanal Telegram Allamah Mohammad-Reza Hakimi seraya mengumumkan berita kematian cendikiawan besar ini menulis, “Ia yang ingin menjadi cakrawala untuk mengairi gurun yang haus dan mempesona harapan putus asa, akhirnya memenuhi panggilan sang pencipta.”

“Suatu hari kita lahir dan suatu hari kita mati. Ini adalah sisi kesamaan seluruh manusia dan juga seluruh alam semesta; Namun kehidupan nyata tidak terbatas pada fisik dan memiliki sisi yang lain. Saat mempelajari kehidupan orang-orang besar, kita harus memperhatikan poin ini. Setiap manusia memiliki awal dan akhir. Mulai dari anak-anak kemudian menjadi pemuda, paruh baya dan tua. Ini adalah siklus seluruh manusia yang terus terulang. Ini adalah kehidupan zahir dan bentuk zahir kehidupan. Di balik siklus alami ini, ada bentuk lain dari suluk jiwa setiap individu yang membawanya ke kematian abadi atau kehidupan abadi. Meskipun kehidupan spiritual lahiriah dan perilaku spiritual saling terkait, yang pertama berakhir dengan kematian tubuh dan yang terakhir adalah abadi. "Standar hidup tidak terlalu terhormat, jika kedalamannya tidak terhormat."

Mohammad-Reza Hakimi
Ini adalah cuplikan dari tulisan Almarhum Mohammad-Reza Hakimi, cendikiawan dan filsuf Khurasan sebelum ia menghembuskan nafasnya yang terakhir. Di dikenal dengan berbagai sebutan seperti Allamah, Ustadz (guru), Filsuf Keadilan dan Penjaga Tauhid.

Hakimi dilahirkan pada 4 April 1935 di kota Mashhad. Setelah menyelesaikan pendidikan dasarnya, ia bergabung sekolah agama (Hauzah Ilmiah) di kotanya dan menghabiskan 20 tahun usianya untuk menelaah dan mempelajari pelajaran agama, filsafat, sastra Arab, dan astronomi. Selama bertahun-tahun ia aktif di berbagai organisasi dan lembaga sastra serta kerap berdiskusi dengan pemuka budaya dan sastra.

Hakimi pindah ke Tehran tahun 1966. Ia menjalin persahabatan dengan Murtadha Mutahhari dan Mohammad-Taqi Ja'fari serta mengenal Shariati sejak di Mashhad serta memiliki interaksi yang luas dengannya. Shariati di suratnya memberi wasiat kepada Hakimi dan mengijinkannya untuk mengedit karya-karyanya.

Hakimi mulai menulis sejak usia muda dan karya pertamanya yang dicetak adalah sebuah artikel berkaitan dengan peristiwa Ghadir Khum. Mohammad Esfandiari, penulis dan peneliti sejarah Islam menyebut Hakimi seorang penulis yang memiliki gaya tersendiri dan salah satu dari 20 penulis unggul di prosa Persia. Hakimi menulis syair dengan dua bahasa, Persia dan Arab serta sebagian puisinya dicetak dengan nama “Pantai Mentari” (Shahel-e Khorshid).

Hakimi seorang penulis yang aktif dan sibuk, ia meninggalkan lebih dari 50 buku. Selain itu, ia menulis lebih dari 30 buku pengantar dan menulis makalah mengenai catatan untuk 37 buku.

Karya Mohammad Reza Hakimi diklasifikasikan menjadi lima kelompok; Yang pertama adalah karya-karya tentang “Tafkik School”, yang kedua adalah karya-karya yang ditulis untuk menjelaskan riwayat-riwayat Ahlul Bait as, yang kedua adalah karya-karya yang memperkenalkan ajaran individu dan sosial Islam, yang keempat adalah karya-karya berdasarkan kehidupan para ulama, dan akhirnya buku-buku tersebut merupakan kumpulan artikel-artikel.

Di antara karya Mohammad-Reza Hakimi adalah al-Hayah, Khorshid Maghrib, Elahiyat Elahi va Elahiyat Bashari, Hamase Ghadir dan berbagai karya lainnya.

Allamah Hakimi termasuk tokoh aliran Khurasan. Ia lebih banyak menghabiskan umurnya penelitian dan merenungkan sumber-sumber asli Islam demi menemukan jawaban bagi tantangan sosial manusia saat ini.

Menurut keyakinan Hakimi, pemerintahan Islami harus bertumpu pada keadilan. Di sistem pemikiran cendikiawan ini, penyebaran keadilan adalah hal yang mungkin dan yang perlu dilakukan adalah mekanismenya untuk menggalinya dari sumber dan teks asli. Ia juga terlibat di proyek ini dan menulis karya “al-Hayah). Karya ini menunjukkan bahwa Islam memiliki pandangan politik dan sosial penting mengenai keadilan dan Islam sebuah agama sosial dengan bersandar pada keunggulan manusia.


Dalil-dalil Hakimi untuk keadilan dan kesetaraan dalam masyarakat Islam adalah kumpulan riwayat yang ditinggalkan oleh Ali bin Abi Thalib (as) dan keturunannya. Jalannya pada dasarnya adalah cara Syiah dan mazhabnya adalah Imami. Dia percaya pada sistem politik egaliter dan egaliter Syiah, dan dia menganggap kesetaraan dan keadilan ini dapat dicapai dalam situasi masyarakat Syiah saat ini.

Metode Almarhum Hakimi dalam membahas keadilan adalah metode naratif berdasarkan hadits. Dia melihat gambaran Ali (as) dalam sejarah dan membaca perkataan Ali (as) dalam sejarah dan melihat tindakan dan perbuatan Ali (as) dalam sejarah dan kemudian menyimpulkan bahwa keadilan yang dijanjikan dalam sejarah harus diterapkan kembali. Faktanya, hak istimewa Hakimi adalah miliknya pada tauhid dan keadilan. Dia menghargai aturan agama dengan standar keadilan dan pelaksanaan Konvensi Malik Ashtar. Itulah sebabnya ia disebut sebagai "filsuf keadilan". Dalam sebuah surat kepada Fidel Castro, ia menulis: Jika kita ingin merangkum semua ajaran al-Qur'an dan Islam dalam dua kata, itu adalah: tauhid dan keadilan. Tauhid berarti memperbaiki hubungan manusia dengan Tuhan. Dan keadilan berarti memperbaiki hubungan antara manusia dengan manusia.

Mohammad Reza Hakimi dikenal sebagai pendiri dan promotor terpenting dari " Tafkik School" (segregasi/pemisahan) dan kritik dan pendapat utama tentang ide-idenya adalah tentang prinsip-prinsip sekolah ini. Menjelaskan masalah ini, Hakimi menulis: Tafkik School bukanlah sekolah selain sekolah pengetahuan Ahlul Bait as. Jangan pernah terkecoh bahwa mazhab Khorasan atau mazhab segregasi adalah sebuah pemikiran dan keyakinan baru dan mazhab yang mandiri dan inovatif yang bertentangan dengan mazhab lain, termasuk mazhab Ahlul Bait as... Ini adalah Syi'ah bahwa, sesuai dengan tugas penjaga perbatasannya, mendefinisikan batas-batas masalah ideologis dan mencegahnya jatuh ke dalam aliran eklektisisme dan buatan manusia seperti "filsafat" dan "istilah mistisisme".

Dr. Ebrahimi Dinani, dalam memperkenalkan dan mengkritik aliran segregasi, menulis dalam bukunya "Kisah Intelektual Filosofis di Dunia Islam": Di dunia Islam apa yang digulirkan di pemirikan ini secara umum adalah apakah antara hakikat agama yang diturunkan melalui wahyu dan apa yang dihasilkan dari pemikiran manusia kita harus memisahkannya atau mencampurkannya. Tentunya ini sebuah klaim umum dan tidak terbatas pada kelompok tertentu dan seluruh pemikir serta cendikiawan Islam sepakat akan masalah ini. Meski demikian, tafkik school atau aliran segregasi sangat baru dan belum pernah terjadi sebelumnya dengan serangkaian fitur dan karakteristik yang terkait dengan cara berpikir dan jenis pemikiran pengikutnya. Sudah sekitar setengah abad sejak aliran pemikiran ini muncul di Khorasan dan secara bertahap mendapatkan lebih banyak pengikut.


Mohammad Reza Hakimi sangat menekankan perbedaan antara filsafat dan mistisisme dan keyakinan agama. Menurut penjelasan yang bijak dari ketiganya, ada cara yang berbeda dalam sistem kognisi manusia dan filsafat dan mistisisme tidak dapat menggantikan kognisi agama. Hakimi menciptakan istilah "alasan agama berbasis diri" untuk menjelaskan sekolah segregasi. Dia mengacu pada intelek agama berbasis diri sendiri, yang dia anggap sebagai yang tertinggi dari tujuh tahap intelek, intelek yang dibayangi oleh wahyu dan membandingkan temuannya dengan ajarannya.

Profesor Hakimi seorang mujtahid, seorang sarjana, ahli bahasa, leksikografer, penulis, peneliti, bibliografi dan, yang paling penting, seorang "pencari keadilan". Sifat terakhir ini menyebabkan dia meninggalkan segala sesuatu yang orang lain cari dan terlibat dalam pekerjaan intelektual dan penelitian di sudut selatan kota, bersama dengan lapisan masyarakat terendah. Dalam hiruk-pikuk revolusi dan sesudahnya, dia tetap diam dan bermartabat, dan dia tidak merindukan posisi atau mencari gelar. Dia bahkan tidak menerima hadiah biasa dan tetap berpegang pada apa yang dia tulis dan katakan. Dalam kehidupan pribadinya, Mohammad Reza Hakimi adalah simbol kemuliaan kepuasan dan harga diri.

Dia adalah keturunan ulama sejati dan cendikiawan sejati dari wilayah ini, yang hidupnya penuh berkah, menggunakan bahasa dan pena dalam pelayanan menghidupkan kembali kebajikan dan keadilan. Dia adalah salah satu pelopor pemahaman dan modernisasi ajaran Ahlul Bait (as). Untuk dapat mengambil konsep-konsep yang memberi hidup dan mencerahkan dari perspektif baru dan menyajikannya dalam format baru.

Rahbar atau Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran, Ayatullah Khamenei di pesannya mengucapkan belasungkawa atas wafatnya ulama dan cendikiawan besar Iran ini. Di pesan tersebut, Rahbar mengatakan, “Saya menerima berita menyedihkan atas wafatnya ulama dan pemikir besar, Mohammad-Reza Hakimi. Dia adalah seorang ilmuwan yang komprehensif, master sastra, pemikir inovatif, dan pembela keadilan. Dia menghabiskan hidupnya untuk melayani ajaran tinggi Al-Qur'an dan Sunnah, bebas dari belenggu materi, dan meninggalkan karya-karya berharga. Mengambil keuntungan dari kehadiran anggun dan kehangatan para ahli ulama dan spiritualitas di kota suci Mashhad, cadangan kepercayaan dan pengabdian dan kekayaan jiwa telah ditinggalkan di hati dan jiwa karakter tersayang ini yang akan memperkuatnya untuk masa depan dengan berkahnya hingga sisa hidupnya.”

Read 52 times
More in this category: « Mulla Sadra Sheikh Mufid »

Add comment


Security code
Refresh