Mirza Shirazi

Rate this item
(1 Vote)
Mirza Shirazi

 

Dalam kesempatan kali ini kami akan mengenalkan kepada Anda salah satu ulama Syiah terkenal di abad 14 Hijriyah. Ulama yang dikenal karena kecerdasan dan kekuatannya, Sayid Mohammad Hassan yang dikenal dengan Mirza Shirazi.

Di pertengahan bulan Jumadi al-Awwal tahun 1230 H, di rumah salah satu keturunan Nabi Islam tercinta, yang merupakan salah satu ulama Shiraz dan juga terkenal dengan pakar kaligrafi, seorang anak laki-laki lahir yang bernama Muhammad Hasan. Sayid Mohammad Hassan baru berusia tiga tahun ketika dia kehilangan ayahnya dan menjadi yatim piatu. Setelah ayahnya, pamannya, Majd al-Ashraf, mengambil alihnya dan ketika melihat kepintaran dan kecerdasannya, dia menugaskannya untuk belajar Alquran dan sastra Persia pada usia empat tahun.

Hanya butuh dua tahun bagi Sayid yang berusia empat tahun ini untuk lulus dari ilmu-ilmu dasar dan sastra Persia. Dia menghabiskan waktunya untuk belajar sastra Arab sejak usia enam tahun, dan dia baru berusia delapan tahun ketika dia belajar teknik pidato dan ilmu-ilmu agama konvensional seperti fikih, usul fikih dan kalam. Selama tahun-tahun inilah, meski usianya masih muda, dia naik mimbar untuk pertama kalinya atas permintaan guru dan berkhotbah.

Saat remaja, Sayid Mohammad Hassan mempelajari kitab "Sharh al-Lum'ah", yang merupakan salah satu sumber terpenting yurisprudensi Syiah, dari ulama terbesar di Shiraz. Pada usia lima belas tahun, dia mencapai derajat guru dan mulai mengajar di seminari (Hauzah). Namun, ini hanyalah awal dari kejeniusan muda kami. Untuk memperkaya ilmunya, ia bersusah payah bepergian dan berada jauh dari kota dan desanya dan pergi ke Seminari Isfahan. Dia melanjutkan studinya di Isfahan di bawah bimbingan guru besar seperti Sayid Hassan Bid'abadi dan mencapai derajat ijtihad sebelum usia dua puluh tahun, tetapi bahkan mencapai derajat ijtihad tidak menghentikannya untuk belajar.

Pada usia 29 tahun, Sayid Mohammad Hassan pergi ke Seminari (Hauzah Ilmiah) Najaf Ashraf bersama istri dan anak-anaknya dan sementara lebih dari sembilan tahun telah berlalu sejak dia memperoleh gelar Ijtihad dan dia sendiri adalah seorang mujtahud penuh, dia dengan rendah hati berpartisipasi dan hadir dalam kuliah di ulama besar seperti Mohammad Hassan Najafi yang dikenal sebagai Sahib Jawahir, Hassan Kashif al-Ghita dan Sheikh Murtadha al-Ansari. Dengan cara ini, siswa muda ini, dengan selera dan perilaku yang baik, memahami kehadiran dua otoritas absolut Syiah, Sahib Jawahir dan Sheikh Ansari, dan memanfaatkan anugerah mereka. Selama sesi kelas Sheikh Ansari, dia dan Sayid Jamaluddin Asadabadi, seorang siswa anti-kolonial dan mujahid Afghanistan, saling mengenal, dan kenalan ini berbuah banyak di tahun-tahun berikutnya.

Sayid Muhammad Hassan dikenal sebagai Mirza Shirazi di Najaf Ashraf, dan setelah beberapa waktu ia menjadi salah satu murid dan sahabat khusus Sheikh Murtadha al-Ansari, sehingga Sheikh Ansari sering menekankan hal itu; "Saya mengajarkan pelajaran saya kepada tiga orang". Salah satu dari tiga orang ini adalah Sayid Mohammad Hassan Shirazi. Dia jarang berbicara di kelas Sheikh Ansari, dan ketika dia berbicara, suaranya sangat pelan sehingga Sheikh harus mencondongkan tubuh ke arahnya untuk mendengarnya dan Sheikh berkata kepada murid-muridnya, "Diam,  Mirza sedang berbicara." Kemudian dia akan membacakan kata-kata Mirza kepada yang lain.

Sayid Mohammad Hassan, atau Mirza Shirazi, tidak ada teladan dalam perilakunya yang menyenangkan dan ucapan manisnya, tidak ada yang setara dengannya dalam kepemimpinan, dan dia bahkan tidak membalas orang yang zalim kecuali dengan kebaikan, dan ini adalah akhlak yang agung yang dia miliki yang diwarisi dari Nabi besar Islam. Dia berada di ujung kesempurnaan dalam menyelenggarakan ritual keagamaan dan berdiri untuk memenuhi kewajiban syariah, dan semua orang mengenalnya dengan sifat-sifat ini sehingga para ulama saat itu memberinya gelar pembaharu dan yang menghidupkan mazhab.

Pada tahun 1281 H, ketika Sheikh Murtadha al-Ansari, marji mutlak Syi'ah, meninggal, murid-muridnya yang terkemuka berkumpul dan setelah berkonsultasi, mereka semua sepakat bahwa Mirza Shirazi harus menjadi orang pertama yang menduduki posisi kepemimpinan Syi'ah dunia. Mereka berdebat dan berdiskusi dengan Mirza Shirazi selama berjam-jam untuk menerima masalah penting ini, dan akhirnya Mirza menerima masalah ini dengan air mata dan tangis yang nyaris tak terbendung.

Ya, seperti inilah ulama besar yang sudah mencicipi cita rasa anak yatim sejak kecil ini menjadi bapak ummat yang tak terbantahkan. Seorang ayah yang bijaksana, berani, kuat dan anti tirani. Selama kepemimpinan kebapakannya, beliau telah memberikan banyak jasa kepada umat Islam, mulai dari membangun masjid, sekolah, dan pasar hingga meruntuhkan struktur adat negara yang salah tempat, dari melawan penjajahan hingga upaya menjaga dan mengkonsolidasikan persatuan umat Islam di dunia.

Pada masa Mirza Shirazi, sudah menjadi kebiasaan bahwa ketika raja-raja negara Islam datang, para ulama akan mengunjungi mereka, dan ini akan meningkatkan wibawa raja di mata masyarakat. Tetapi pada tahun 1287 H, ketika Naser al-Din Shah Qajar, raja Iran, pergi berziarah ke Irak, Mirza Shirazi mengambil kesempatan itu dan melanggar kebiasaan yang tidak pantas ini. Bertentangan dengan praktik masa lalu, dia tidak bertemu raja di tempat tinggalnya, tetapi dia bertemu dengannya di makam suci Amir al-Mu'minin Imam Ali as, dan dia juga menolak untuk menerima hadiah raja. Pertemuan ini menghancurkan kekaguman dan keagungan Shah dan menunjukkan bahwa Qajar Shah tidak dipercaya dan dihormati oleh ulama Islam.

Mirza Shirazi adalah penguasa seluruh Syi'ah di dunia, dan tidak aneh jika dia menerima banyak harta berupa Wujuhat al-Syar'i (seperti zakat, khumus dll) dari Timur dan Barat dunia Islam. Dia dengan hati-hati mencoba yang terbaik untuk memastikan bahwa harta yang dianggap sebagai perbendaharaan umat Islam ini digunakan untuk pelestarian dan pengembangan agama dan penghidupan umat Islam, sesuai dengan perintah dan keputusan Islam.

Dia memiliki seorang wakil khusus di setiap kota dan wilayah yang melaluinya dia mengirimkan dana kepada para ulama dari berbagai daerah. Dia secara anonim membantu para pedagang dan pengusaha yang bangkrut, atau mereka yang memiliki masalah keuangan karena alasan apa pun. Orang-orang yang menerima bantuan ini baru setelah kematian Mirza Shirazi mereka menyadari siapa yang selalu memikirkan mereka.

Pada tahun 1288 H, kelaparan yang sangat besar dan meluas muncul di negara-negara Irak dan Iran. Orang-orang Iran menderita banyak kesulitan di tahun-tahun ini, tetapi karena perhatian dan bantuan Mirza Shirazi, rakyat Irak tidak terlalu menderita kelaparan ini. Setelah kejadian ini, kompetensi dan kerja sama Mirza dalam memecahkan masalah sosial menjadi lebih jelas bagi masyarakat umum, tetapi para bangsawan dan pembesar Najaf, yang takut akan kebesaran status sosial Mirza, memutuskan untuk mengurangi kebesaran dan legalitas ini dengan cara apa pun. Alih-alih bekerja sama dan menemani Mirza, mereka merujuk orang kepadanya dalam setiap masalah kecil dan besar dan membawa masalah tersebut ke titik di mana orang yang berhati sederhana mengharapkan Mirza melakukan segalanya. Inilah yang membuat Mirza kesulitan dan karena dia tahu bahwa para pembesar kota memiliki tangan gaib dan tak terlihat dalam mengobarkan hasutan ini, dia melihat solusinya adalah meninggalkan Najaf dan akhirnya pada tahun 1291 H, dia meninggalkan kota ini.

Setelah meninggalkan Najaf, Mirzai Shirazi pergi ke Karbala untuk berziarah pada awal Rajab, dan pada pertengahan Sya'ban tahun yang sama, dia pindah ke Samarra dan akhirnya memutuskan untuk tinggal di kota ini. Dengan hijrahnya Mirza Shirazi ke Samarra, banyak cendekiawan dan pelajar yang pergi ke kota ini, dan praktis bidang ilmu agama Syiah dipindahkan ke Samarra. Mirza Shirazi mendirikan sekolah untuk pelajar yang masih dikenal dengan nama Sekolah Mirza. Mirza juga memberi dana dan beasiswa kepada pelajar dan cendekiawan Sunni seperti yang diterima oleh pelajar dan cendekiawan Syiah, dan ia selalu menganggap persatuan semua kelompok Muslim sebagai alasan kelangsungan hidup, kehormatan dan kebesaran masyarakat Islam.

Kehadiran Mirza Shirazi penuh berkah bagi masyarakat Samarra. Dia membangun dua pemandian, pasar dan Husseiniyah untuk penduduk kota ini, yang kebanyakan Sunni pada waktu itu. Dia membangun rumah untuk banyak tetangga Samarra dan menjalani kehidupan banyak Sunni miskin dengan amal dan kemurahan hati. Orang Samarra harus menyeberangi sungai untuk urusan bisnis, dan orang Belmadaran terkadang menjarah harta benda orang miskin di tengah sungai. Untuk mengakhiri situasi semrawut ini, Mirza membangun jembatan di atas sungai ini untuk memberikan keamanan dan kenyamanan bagi masyarakat. Setelah kehadiran Mirza di Samarra, kota ini menjadi simbol persatuan Syiah dan Sunni, dan inilah yang ditakuti para diktator dan penjajah.

Sejauh ini kita telah mengulas sekilas kehidupan pribadi Mirza dan sebagian kecil dari kehidupan sosialnya, namun aksi politik terpenting Mirza Shirazi adalah keluarnya fatwa sejarah pelarangan tembakau. Fatwa yang mengarah pada pembentukan gerakan rakyat besar di Iran. Jika ingin mendengar kisah hidup Mirza Shirazi selanjutnya, tetaplah bersama kami di seri berikutnya.

Read 100 times