Haji, Kesempatan Penghambaan yang Tulus

Rate this item
(0 votes)
Haji, Kesempatan Penghambaan yang Tulus

 

Kita berada di hari-hari manasik haji. Kami ingin mengajak Anda dalam perjalanan yang mengasyikkan dan penuh spiritual ini. Perjalanan ini berbeda dari perjalanan lainnya dan akan membawa Anda ke dunia lain. Dunia yang menaklukkan jiwa dan kehidupan Anda.

Berabad-abad yang lalu, Nabi Ibrahim as dan putranya Ismail, sendirian, memotong beberapa batu hitam sederhana dari jantung gunung dekat Mekah dan tanpa dipolesi, mereka meletakkannya di atas fondasi bangunan yang pertama kali dibangun oleh Nabi Adam. Keduanya membangun sebuah rumah sederhana dan besar atas perintah Allah, yang diberi nama Ka'bah. Ka'bah menjadi simbol tauhid dan jantung dunia.

Titik tetap di mana setiap orang berputar. Seperti halnya galaksi-galaksi yang merupakan tasbih Allah yang melingkar... Sekarang, setelah menunggu bertahun-tahun, saya akan berangkat menunaikan ibadah haji, saya meninggalkan Iran di ruang tunggu bandara dengan perasaan yang indah. Terutama ketika saya membuka Al-Qur'an, ayat sebelum terakhir Surah Hijr memanggil saya untuk menghargai kesempatan ilahi ini,  "Maka bertasbihlah dengan memuji Tuhanmu dan jadilah kamu di antara orang-orang yang bersujud (shalat)."


Haji, di mata kita umat Islam, adalah salah satu ibadah Islam yang paling penting dan mulia. Nabi Muhammad Saw menyebut haji sebagai dasar dan pilar agama. Al-Qur'an menganggap mereka yang meninggalkannya sebagai kafir, dan Nabi Ibrahim as memohon kepada Allah untuk memalingkan hati ke rumah ini. Haji memiliki praktik dan ritual yang berarti melewati kursus pelatihan di jalan manusia menuju Allah, dan peziarah di tanah itu bak malaikat yang mengelilingi rumah kebenaran sejalan dengan malaikat di Bait Al-Ma'mur dan seperti kupu-kupu dalam cinta kepada Allah seakan-akan membakar sayapnya demi mencapai koneksi dengan kekasih.

Dengan menapaki jalan ini, manusia tidak berpihak kecuali dengan niat bertaubat dan mengkompensasi apa yang terlewatkan. Para arif berjalan di atas sayap malaikat dan mempelajari cara hidup yang benar dengan melihat jejak kaki Ibrahim. Para peziarah meneteskan air mata menunggu rahmat ilahi turun, dan Ismail, Hajar, dan hampir tujuh puluh nabi bersaksi tentang kebenaran mereka di Hijir Ismail.

Jelas bahwa mengikuti jalan seperti itu membutuhkan pengetahuan, dan pengantarnya adalah mempelajari rahasia dan pengetahuan haji, dan mencari tahu tentang tempat dan karakteristik tanah wahyu, dan saya telah menemukan dan mengetahui sedikit tentangnya. Saya ingin mengenakan pakaian ketakwaan dan satu warna di tempat perlindungan Allah yang aman ini, melakukan Tawaf di rumah Tauhid dan Kebijakan, dan menenggelamkan diri saya di lautan rahmat-Nya di tempat-tempat paling suci.


Dalam suasana malakuti haji, suara Labbaik menjadi lagu yang paling menyentuh hati. Lagu cinta ini, yang datang dari kedalaman kehidupan dan mengalir di lidah ribuan orang yang murni dan mencari Allah, mengungkapkan kesiapan spiritual untuk menjawab panggilan Allah. Ketika Rasulullah Saw sedang dalam perjalanan ke Mi'raj, dia disapa oleh suara surgawi mengatakan, Bukankah Tuhan menemukan Anda yatim piatu dan member perlindungan kepada Anda? Dan bukankah dia menemukan Anda tersesat dan membimbing Anda? Pada saat ini, Nabi mengatakan Labbaik dan mempersembahkan di hadapan Allah, "اللهم لبیک ...ان الحمد والنعمة لک و الملک لا شریک لک لبیک", Ya Allah! Aku menjawabmu... Sesungguhnya pujian, nikmat dan kerajaan untuk-Mu. Engkau tidak memiliki mitra atau sekutu. Aku menjawabmu."

Sekarang kami, bersama para peziarah lainnya, berusaha menjawab panggilan Allah dari lubuk jiwa kami, memanggil-Nya tanpa mitra dan sekutu, dan menjaga berkahnya.

Menurut ayat-ayat Al-Qur'an, haji dan ritus serta peraturannya adalah salah satu ritual ilahi yang agung. Dan Haji memulai aksi haji pertamanya dengan slogan monoteisme, dan dengan cara ini, dia meneriakkan ketidaksukaannya pada politeisme dan manifestasinya. Kemudian dengan kesucian dan keakraban, dia berserah diri untuk beribadah kepada Allah. Haji adalah contoh kecil dari Islam. 

Seakan-akan Allah SWT berkehendak memasukkan Islam dalam segala dimensinya dalam satu ibadah sehingga orang yang berhaji dapat merasakan Islam secara keseluruhan sekaligus. Di tanah keberadaan yang paling suci, Mekah, di mana poros monoteisme terpenting - Ka'bah - berada, dan karena itu Dia berkata, "Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu melanggar syi'ar-syi'ar Allah, dan jangan melanggar kehormatan bulan-bulan haram" (QS. 5:2)

Dan di tempat lain, Dia meminta Nabi-Nya untuk memanggil semua orang untuk melakukan ibadah yang indah ini, "Dan berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh, supaya mereka menyaksikan berbagai manfaat bagi mereka (QS. 22: 27-28).

Haji adalah tanda. Kristalisasi pujian sistem keberadaan di hadapan Allah, semua mazhab Islam, termasuk Syiah dan Sunni dan kelompok yang berbeda, menganggap haji sebagai ibadah wajib dan dianggap sebagai salah satu dari lima rukun Islam. Ketika Nabi Muhammad Saw melakukan haji, dia mengumumkan kewajiban haji.

Ayat 97 Surah Ali Imran juga merujuk pada masalah yang sama bahwa haji itu wajib dan orang yang berpaling darinya telah melakukan kekufuran. Pentingnya haji adalah jika penguasa Islam melihat penurunan haji dan kurangnya minat orang untuk haji, dia harus mengeluarkan sejumlah uang dari Baitul Mal dan mengirim orang untuk berhaji agar rumah Allah tidak sepi. dan semua orang berpartisipasi dalam haji.

Hisham Ibn Hakam mengutip dari Imam Shadiq as yang mengatakan, "... Tidak ada yang mencapai Mekah tanpa kerja keras dan kesulitan." Di masa lalu, panjang jalan, tidak adanya kendaraan yang layak dan dapat diandalkan, kurangnya kenyamanan dan fasilitas medis, badai dan angin kencang, ketidakamanan dan kehadiran perampok bersenjata... adalah faktor-faktor yang membuat jemaah dalam bahaya. Banyak dari mereka meninggal dalam perjalanan dan tidak pernah kembali ke tanah air mereka.

Saat ini, ketika kenyamanan dan fasilitas perjalanan tersedia dengan baik dan banyak jamaah yang menginjakkan kaki di negeri wahyu dalam waktu beberapa jam saja, masih banyak faktor yang membuat perjalanannya berbahaya dan mengancam keamanannya. Musibah Mina merupakan peristiwa paling mematikan yang terjadi pada saat pelaksanaan ibadah haji di zaman modern, yang terjadi pada tanggal 24 September 2015 dan mengakibatkan syahidnya lebih dari tujuh ribu jemaah haji.

Penutupan perlintasan nomor 204 dan kepadatan menjadi penyebab utama kecelakaan ini. Juga, dalam beberapa tahun terakhir, kami telah mengamati bahwa virus Corona mematikan yang melanda dunia menyebabkan perubahan penting dalam tradisi ibadah kolektif umat Islam di seluruh dunia dan menyebabkan pembatalan perjalanan spiritual ini bagi banyak peziarah. Namun, setiap tahun, Arab Saudi dihadapkan dengan sejumlah besar jemaah haji yang ingin pergi ke Mekah dan menunaikan ibadah haji, dan ini hanya karena pentingnya haji dan perannya dalam perkembangan umat manusia.


Menurut interpretasi Al-Qur'an, Ka'bah dan Haji membawa berkah dan petunjuk bagi dunia, dan memiliki manfaat individu dan sosial yang tak terhitung jumlahnya. Ciri-ciri haji dalam dimensi individu mengarah pada pemuliaan jiwa dan dianggap sebagai titik balik kehidupan yang dapat menghidupkan kembali seseorang. Dalam dimensi sosial, semua tindakan, perilaku, dan ritual yang dilakukan dalam haji adalah tanda saling mencintai, kerja sama, komunikasi dengan orang lain, dan interaksi.

Di Haji, sebuah konferensi besar diadakan di mana para elit dan intelektual dunia Islam dapat mendiskusikan masalah ekonomi dan kepentingan bersama umat Islam dan, dengan perencanaan yang tepat, umat Islam dapat memperoleh manfaat dari potensi dan peningkatan masyarakat Islam. Dalam ungkapan umum, haji adalah pertemuan besar dan mulia yang diinginkan sejumlah besar orang untuk transformasi dan perubahan dan  mereka menjawab undangan Al-Qur'an ini yang mengatakan, "Fafirru ilallaahi" yang artinya, Maka segeralah kembali kepada (mentaati) Allah. (QS: 51:50).

Read 284 times