Kirgizistan

Rate this item
(1 Vote)
Kirgizistan

Kirgizstan (kir-gi-STAN) Secara resmi Republik Kirgiz . Sebelumnya dikenal sebagai Kirghizia , adalah sebuah negara yang terletak di Asia Tengah yang terkurung daratan dan pegunungan . Kirgizstan berbatasan dengan Kazakhstan di sebelah utara, Uzbekistan di barat, Tajikistan di barat daya dan Cina di timur. Ibukota dan kota terbesar adalah Bishkek.

Sejarah Kirgizstan mencakup lebih dari 2,000 tahun. Meliputi berbagai budaya dan kerajaan. Secara historis Kirgizstan berada di persimpangan beberapa peradaban besar, yaitu sebagai bagian dari Jalur Sutra dan rute komersial dan budaya lainnya. Kirgizstan berada di bawah dominasi asing dan mencapai kedaulatan sebagai negara-bangsa setelah pecahnya Uni Soviet pada tahun 1991.

Setelah kemerdekaan, Kirgizstan telah resmi menjadi negara kesatuan republik parlementer, meskipun konflik etnis terus bertahan, pemberontakan, masalah ekonomi, pemerintah transisi dan konflik partai politik. Kirgizstan adalah anggota dari Persemakmuran Negara-Negara Merdeka, Uni Ekonomi Eurasia, CSTO, Organisasi Kerja Sama Shanghai, Organisasi Kerja Sama Islam, Dewan Turki, komunitas TÜRKSOY dan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Etnis Kirgiz mencapai mayoritas 5,7 juta orang di negara ini, diikuti oleh minoritas yang signifikan dari Uzbek dan Bangsa Rusia. Bahasa resmi, Kirgiz, terkait erat dengan bahasa Turki lainnya. Mayoritas penduduk (64 persen) adalah Muslim non-denominasi. Selain asal Turki, budaya Kirgiz dikenakan unsur Persia, Mongolia dan pengaruh Rusia.

Etimologi
"Kyrgyz" diyakini berasal dari kata Turki "empat puluh", mengacu pada empat puluh klan dari Manas, pahlawan legendaris yang bersatu dengan empat puluh klan daerah terhadap Uyghur. Secara harfiah, Kyrgyz berarti Kami Adalah Empat Puluh. Pada saat itu, di awal abad ke-9, Uyghur mendominasi sebagian dari Asia Tengah (termasuk Kirgizstan), Mongolia, dan bagian Rusia dan China.

40 cahaya sinar matahari di Bendera Kirgizstan adalah referensi ke empat puluh suku yang sama dan elemen grafis di tengah matahari menggambarkan mahkota kayu, yang disebut tunduk, dari yurt - sebuah hunian portabel tradisional yang digunakan oleh nomaden di stepa Asia Tengah.

Sejarah
 

Negara Kirgiz mencapai ekspansi terbesar setelah mengalahkan Uyghur Khaganate pada 840 Masehi. Dari abad ke-10 Kirgiz bermigrasi sejauh kisaran Tian Shan dan mempertahankan dominasi mereka atas wilayah ini selama sekitar 200 tahun.

Pada abad kedua belas kekuasaan Kirgiz telah menyusut ke Altai dan Pegunungan Sayan sebagai akibat dari ekspansi Mongol. Dengan munculnya Kekaisaran Mongol di abad ketiga belas, Kirgiz bermigrasi ke selatan. Kirgiz damai dengan menjadi bagian dari Kekaisaran Mongol pada 1207.

Sumber-sumber Cina dan Muslim dari abad ke 7-12 Masehi menggambarkan bangsa Kirgiz berambut merah dengan kulit putih dan mata biru, yang merupakan indikasi dari suku Indo-Eropa kuno seperti Bangsa Slavia. Turunnya Kirgiz dari populasi Siberia asli dikonfirmasi di sisi lain oleh penelitian genetik terbaru. Karena proses migrasi, penaklukan, perkawinan, dan asimilasi, banyak orang Kirgiz yang kini menghuni Tengah dan Barat Daya Asia yang menjadikan mereka campuran, berasal dari fragmen dari berbagai suku, meskipun mereka berbicara dengan bahasa yang sama.

Danau Issyk Kul adalah persinggahan di Jalan Sutra, rute lahan untuk saudagar, pedagang dan wisatawan lain dari Timur ke Eropa.

suku Kirgiz diserbu pada abad ke-17 oleh Mongol Oirat, pada pertengahan abad ke-18 oleh Dinasti Qing, dan pada awal abad ke-19 oleh Uzbek Khanate dari Kokand. Pada akhir abad kesembilan belas, bagian mayoritas yang sekarang Kirgizstan diserahkan ke Rusia melalui dua perjanjian antara Cina (kemudian Dinasti Qing) dan Rusia. Wilayah, yang dikenal di Rusia sebagai "Kirghizia", secara resmi dimasukkan ke dalam Kekaisaran Rusia pada tahun 1876. Pengambilalihan Rusia bertemu dengan berbagai pemberontakan terhadap kekuasaan Tsar, dan banyak bangsa Kirgiz memilih untuk pindah ke Pegunungan Pamir dan Afganistan.

Selain itu, penindasan 1916 pemberontakan terhadap kekuasaan Rusia di Asia Tengah menyebabkan banyak bangsa Kirgiz bermigrasi ke Cina.

Politik
 
Konstitusi 1993 mendefinisikan bentuk pemerintahan sebagai republik unikameral. Cabang eksekutif termasuk Kanselir Agung dan Wakil Ketua. Parlemen saat ini unikameral. Cabang yudisial terdiri dari Mahkamah Agung, pengadilan lokal dan Kepala Jaksa.

Dalam tahun-tahun pertama kemerdekaan penuh Kirgizstan, Presiden Akayev kelihatan bersungguh-sungguh mempunyai komitmen kepada proses reformasi. Namun meskipun mendapatkan bantuan dana dari pihak Barat, termasuk Dana Moneter Internasional, Kirgizstan telah mengalami kesulitan ekonomi dari awalnya. Ini disebabkan pemisahan dari blok perdagangan Soviet, yang menghalangi transisi Kirgizstan yang mulus menuju ekonomi pasar bebas.

Revolusi Tulip (tidak bardarah) telah berhasil menurunkan presiden Akayev pada tahun 2005 dikarenakan adanya ketimpangan perkembangan ekonomi wilayah antara utara dan selatan. Hal ini terjadi karena Akayev dan keluarga berasal dari wilayah utara yang menyebabkan wilayah selatan makin terpuruk secara ekonomi. Posisi Presiden kemudian diambil alih oleh Kurmanbek S. Bakiyev yang menawarkan Revolusi Warna yaitu mengharapkan pemerintahan yang demokratis.

Bakiyev menutup basis militer Amerika Serikat di Kirgizstan tahun 2009. 7 April 2010, posisi Bakiyev diturunkan dan diambil alih oleh Roza Otunbayeva, yang sebelumnya adalah menteri luar negeri Kyrgistan. Pada peralihan kepemimpinan kali ini telah menelan korban 68 orang meninggal dan 400 orang terluka di provinsi Osh. Pertikaian bertambah parah karena terdapat unsur etnis yaitu etnis Uzbekistan dengan Kirgizstan. Evakuasi massal oleh etnis Uzbekistan menandakan ketidakberhasilan pemerintah dalam keamanan dan stabilitas dalam negeri. Roza sempat meminta bantuan kepada Rusia yang ditanggapi dingin dan hanya akan mengirim bantuan kemanusiaan saja.

 

Hak Asasi Manusia
Dalam langkah kelompok hak asasi manusia, puluhan tokoh agama dan masyarakat Uzbek ditangkap oleh aparat keamanan setelah Perselisihan Kirgizstan Selatan 2010, termasuk wartawan dan aktivis hak asasi manusia Azimjan Askarov. Sebuah hukum melarang perempuan di bawah usia 23 tahun untuk bepergian ke luar negeri tanpa orang tua atau wali, dengan tujuan "meningkatkan moralitas dan pelestarian kolam gen" disahkan di parlemen Kirgiz Juni 2013. Diplomat Amerika menyatakan keprihatinan pada bulan Oktober 2014 ketika anggota parlemen Kirgizstan mengesahkan undang-undang yang menetapkan hukuman penjara terhadap aktivis gay dan lain-lain, termasuk wartawan, yang menciptakan "sikap positif terhadap hubungan seksual non-tradisional.

Agama
 
Sebuah masjid di Milyanfan
Islam adalah agama yang paling dominan di Kirgistan: 80% dari populasi adalah Muslim, sementara 17% penduduk merupakan penganut Kristen Ortodoks Rusia dan 3% agama lain. Sebuah laporan 2009 Pew Research Center menunjukkan persentase yang lebih tinggi dari umat Islam, dengan 86,3% dari populasi Kirgistan merupakan penganut Islam. Mayoritas Muslim adalah Muslim non-denominasi dengan persentase sekitar 64% sedangkan sekitar 23% adalah Sunni, dan merupakan pengikut Mazhab Hanafi. Ada juga komunitas kecil Ahmadiyah, meskipun belum diakui oleh negara.

Read 459 times
More in this category: « Lebanon

Add comment


Security code
Refresh