Hari Militer Republik Islam Iran

Rate this item
(0 votes)
Hari Militer Republik Islam Iran

 

Tanggal 29 Farvardin 1358 HS adalah Hari Militer Republik Islam Iran, di mana peringatan pada tahun ini jatuh pada tanggal 17 April 2020. Militer Republik Islm Iran terdiri dari Angkatan Darat, Laut dan Udara ditambah Pasukan Unit Pertahanan Udara.

Pasca kemenangan revolusi Islam, ketika musuh menyulut pertikaian untuk merusak keamanan dan kekacauan di Iran, Imam Khomeini ra dalam sebuah pesannya menegaskan urgensi angkatan bersenjata dalam menjaga integritas, persatuan dan kesatuan nasional, dan mengeluarkan dekrit bersejarah menamai tanggal 29 Farvardin sebagai "Hari Militer Iran".

Angkatan bersenjata Republik Islam Iran, selama periode perang yang dipaksakan tahun 1980-1988, memainkan peran yang efektif dalam menghadapi musuh yang menyerang Iran. Tentara Nasional Republik Islam Iran menekankan pentingnya menjaga kewaspadaan dan pertahanan, dan selalu menyuarakan perdamaian dan keamanan.

Republik Islam Iran telah meningkatkan kekuatan militernya berdasarkan indikator ilmiah dan kemampuan teknis pasukan dan kecanggihan peralatannya, yang disesuaikan dengan dinamika ancaman yang menghadang. Dengan pertimbangan ini, dilakukan perubahan sebagaimana yang tampak dalam manuver militer di Selat Hormuz, Teluk Persia, dan Laut Oman serta di wilayah darat dan udara yang belum lama ini digelar. Perubahan tersebut menunjukkan bahwa angkatan bersenjata Iran siap sepenuhnya untuk menghadapi semua jenis ancaman musuh. Dalam hal ini terdapat dua poin penting yang perlu dipertimbangkan:

Poin pertama mengenai perubahan struktural di Angkatan Darat Republik Islam Iran, yang memiliki peran strategis dalam melindungi keamanan dan menangani ancaman.

Poin kedua berkaitan dengan penekanan pada prinsip pencegahan. Peningkatan kekuatan pencegahan sangat penting bagi angkatan bersenjata dalam dekade kelima Revolusi Islam. Kini, dalam hal pencegahan, bahkan menangkal agresi, Iran memiliki kapasitas untuk menghadapi unsur-unsur yang mengancam  keamanan bangsa dan negaranya.

Menteri Pertahanan Iran, Amir Hatami mengatakan, "Mengingat tingginya permusuhan terhadap Iran, sebuah visi strategis telah dikembangkan di Iran yang membuat Republik Islam Iran memiliki kemampuan pertahanan yang tinggi."

Hari ini, bangsa Iran merayakan hari angkatan bersenjata nasionalnya, yang merupakan rangkaian dari berbagai pasukan bersenjata Republik Islam Iran, termasuk tentara dan Sepah Pasdaran, pasukan Basij dan polisi, untuk menghadapi unsur-unsur yang berpotensi merusak keamanan dan stabilitas negara.

Selama ini, Iran tidak pernah mencari ketegangan militer di kawasan. Namun menunjukkan kekuatan kepada musuh dan agresor, supaya musuh tidak melancarkan serangan  terhadap negaranya.

Di bidang alutsista dan persenjataan, Angkatan Bersenjata Republik Islam Iran berhasil meraih swasembada. Saat ini Republik Islam Iran dengan segala teknologi canggih yang dimilikinya dan kemandirian dalam memproduksi berbagai jenis rudal balistik, tercatat sebagai satu dari sedikit negara yang berhasil menguasai teknologi ini.

Salah satu sektor paling sensitif dan maju dalam sistem pertahanan Iran adalah penggunaan teknologi elektronik yang mengalami perkembangan signifikan selama beberapa tahun terakhir. Di bidang sistem radar dan sistem anti udara, para pakar Iran berhasil memproduksi berbagai sistem anti udara untuk mempertahankan zona udara negara ini dan tidak lagi membutuhkan bantuan asing di bidang teknologi pertahanannya. Di zona bawah laut dan pertahanan maritim, armada-armada tempur Angkatan Laut Iran juga mampu melaksanakan tugas-tugas besar di Teluk Persia dan Selat Hormuz hingga menjangkau samudera lepas dan perairan internasional.

Berbagai prestasi di bidang industri pertahanan yang diraih Iran ini membuktikan bahwa hari ini Angkatan Bersenjata Iran, sesuai dengan perubahan struktur dan strategi, senantiasa siaga untuk menghadapi segala bentuk ancaman di setiap medan dengan kekuatan penuh.

Kekuatan pertahanan Iran ini, terutama di bidang rudal menjadi perhatian berbagai pihak di luar negeri, termasuk lembaga riset strategis yang menilai kekuatan militer. Kepala Institut Studi Timur Tengah di Rusia (MEMRI), Maxim Shevchenko, mengatakan, Iran memiliki pasukan paling kuat di kawasan Timur Tengah, dan angkatan bersenjatanya telah berhasil memproduksi berbagai senjata canggih yang kita lihat dalam berbagai latihan pasukannya.

Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran dalam berbagai pernyataannya berulangkali menekankan komponen utama kedaulatan rakyat Iran dengan mengatakan bahwa tujuan kebijakan "kekuatan pertahanan Republil Islam" adalah untuk mencegah munculnya ancaman terhadap Iran dari agresor internasional. Ayatullah Khamenei mengaskan bahwa musuh harus tahu mereka akan menghadapi reaksi keras jika berpikir untuk menyerang Iran, sebab mereka mungkin yang memulai, tetapi nasib akhirnya bukan di tangan.

Faktanya, Iran terus-menerus menjadi sasaran plot destruktif Amerika Serikat dan sekutu regionalnya, yang hingga semakin masif dan meluas. Langkah keliru Amerika Serikat memasukan Korps Pengawal Revolusi Islam Iran atau Sepah Pasdaran dalam daftar kelompok teroris adalah bagian dari agenda peningkatan permusuhan Washington terhadap Tehran. Mesin propaganda Barat berusaha merongrong unsur-unsur kedaulatan Iran dengan memfitnah revolusi ini dan menempatkan label palsu ke lembaga-lembaga revolusioner seperti Sepah Pasdaran.

Selama ini musuh-musuh Republik Islam Iran tidak dapat melihat kesatuan antara Pasdaran dan angkatan bersenjata Iran Iran. Pasalnya, kehadiran pasukan bersenjata Iran, termasuk Sepah Pasdaran dan militer Iran berhasil menangkal berbagai plot busuk musuh di kawasan.

Kekuatan ini telah teruji berhasil melalui berbagai kondisi sulit di berbagai bidang dari ilmu pengetahuan, teknologi hingga pertahanan yang mencapai puncak tertingginya.

Ayatullah Khamenei dalam pidato yang disampaikan memperingati kelahiran Imam Hussein mengatakan, musuh Iran melancarkan berbagai tekanan politik, ekonomi dan propaganda media terhadap bangsa ini selama lebih dari 40 tahun yang lalu, tetapi mereka tidak berdaya bahkan sejak awal Republik Islam berdiri. 

Read 92 times

Add comment


Security code
Refresh