Bersama Imam Husein as; Husein, Tokoh Kebebasan terbesar di Sejarah (4)

Rate this item
(0 votes)
Bersama Imam Husein as; Husein, Tokoh Kebebasan terbesar di Sejarah (4)

 

Kami biasanya menggunakan kata bebas dan kebebasan secara bersama, kedua kata itu sangat mirip, tetapi perbedaannya jauh lebih besar daripada kesamaannya. Dibutuhkan peluang dan persiapan untuk mencapai bebas dan kebebasan; Pertama-tama, kesempurnaan harus dapat dibayangkan oleh manusia secara alami, dan kehendak manusia harus ditentukan untuk mencapai kesempurnaan itu.

Di sisi lain, jika seseorang layak untuk mencapai suatu tujuan dan tujuan, tetapi tidak begitu sempurna sekarang, pasti ada sesuatu yang menghalanginya untuk mencapai tujuan itu, maka orang tersebut harus menghadapi hambatan dan faktor pengganggu untuk mencapai tujuannya, yang harus diatasi. Kemenangan dalam konflik ini berarti bebas dari belenggu rintangan dan faktor pengganggu. Sejauh ini, bebas dan kebebasan adalah hal yang lumrah, tetapi perbedaan dimulai ketika faktor-faktor yang mengganggu merupakan hambatan bagi prinsip kehidupan atau hambatan bagi pertumbuhan spiritual. Tantangan pertama adalah perjuangan untuk bebas, tetapi perjuangan kedua adalah perjuangan untuk kebebasan.


Kebebasan, sebagai lawan dari perbudakan, adalah istilah hukum dan sosial yang berarti pembebasan dari penawanan dan pembebasan dari kesulitan hidup. Kebebasan adalah pembebasan dari tirani para penindas dan tiran dan pembukaan ke surga. Tetapi "kebebasan" adalah pembebasan manusia dari belenggu jiwa yang memalukan. Inilah pembebasan, pembebasan akal dan jiwa manusia dari penjara jiwa dan nafsu. Keterikatan manusia pada dunia, kekayaan, kedudukan, dan bahkan kasih sayang dan prasangka terhadap etnis, kebangsaan, ras, dan anak-anak menghalangi kebebasan akal dan jiwa dari keinginan-keinginan duniawi.

Kebebasan adalah semacam kebebasan batin yang merupakan langkah pertama dari tangga kesempurnaan dan awal untuk mencapai derajat kebebasan tertinggi, yaitu kebebasan jiwa. Kebebasan adalah pembebasan dari belenggu hawa nafsu, dan kebebasan dari belenggu ini adalah penghambaan penuh kepada Tuhan, Pencipta alam semesta, yang menciptakan manusia untuk kesempurnaan. Kesempurnaan umat manusia ada pada penyembahan kepada Tuhan yang tidak menginginkan apa-apa selain kebaikan bagi makhluk-Nya. Kebebasan mengangkat manusia dari temperamen binatang rendah ke ketinggian pengetahuan dan spiritualitas, dan dari bumi ke surga. Perbudakan nafsu dan keinginan duniawi adalah jenis perbudakan yang paling buruk dan paling parah. Hasrat binatang yang memperbudak jiwa manusia menimbulkan pukulan paling mematikan bagi umat manusia. Pukulannya, satu-satunya akibat buruknya adalah eksploitasi dan eksploitasi individu dan sosial terhadap manusia dan perampasan kebebasannya.

Kebebasan dan otoritas terjalin dengan keberadaan manusia dan sifat manusia diciptakan dengan kebenaran ini. Menuntut kebebasan adalah kekuatan terkuat untuk mengejar kesempurnaan dan pencapaian posisi manusia yang tinggi. Di bawah beban paksaan dan menerima penindasan adalah salah satu dosa terbesar dan menyebabkan seseorang berpaling dari rahmat kebenaran. Memperoleh dan mempertahankan kebebasan dan kebebasan adalah wajib, bahkan dengan mengorbankan nyawa seseorang.

Model orang-orang bebas di dunia adalah orang besar yang mengorbankan tidak hanya hidupnya sendiri tetapi juga hidup semua orang yang dicintainya untuk menjaga kebebasan dan kebebasan umat Islam. Dia tidak lain adalah Imam Husein as, putra Ali dan Fatimah dan cucu Nabi Suci Islam (Saw). Di sekolah Hosseini, pembebasan dari pemujaan terhadap selain Tuhan adalah puncak kebebasan spiritual manusia. Imam Husein adalah model terbaik tidak hanya bagi umat Islam tetapi untuk semua pencari kebebasan di dunia. Gandhi, pemimpin cinta kebebasan India, bangga telah membaca sejarah gerakan Karbala dan mengambil pelajaran kebebasan darinya. Dia percaya bahwa setiap bangsa yang ingin mencapai kebebasan sejati harus mengikuti teladan Husein as.

Sekolah Husein as telah menghasilkan siswa-siswa hebat sepanjang sejarah, termasuk para syuhada delapan tahun perang dunia yang dipaksakan terhadap Iran. Orang-orang besar ini, seperti tuan mereka Husein as, pergi berperang dengan tangan kosong dengan musuh yang bersenjata lengkap, tetapi tidak tunduk pada penghinaan untuk sesaat, dan rekan senegaranya tidak ragu-ragu sejenak dalam membela mereka demi membela kebebasan.


Husein as adalah hamba Tuhan yang ikhlas, teman para malaikat dan termasuk Ahlul Bait Rasulullah. Ahlul bait yang disebut Nabi bahwa barang siapa yang berpegang teguh kepada mereka maka tidak akan tersesat. Manusia besar dan bebas seperti ini saat itu dipaksa untuk berbait kepada Yazid, putra Muawiyah. Yazid yang dikenal sebagai sosok pemabuk dan suka bermain kera. Imam Husein saat menjawab seruan tersebut berulang kali mengatakan tidak akan tunduk pada perbudakan dan kehinaan, serta bersumpah kepada Tuhan tidak akan menerima kehinaan dari Yazid dan menyerah kepadanya layaknya seorang budak.

Dalam kisah Karbala, Imam Husein as selalu berusaha membangunkan orang-orang yang telah menyerah kepada Yazidi dan melayani mereka dengan beberapa dirham. Imam berulang kali menyeru orang-orang yang terabaikan untuk merdeka dan bebas dengan berbagai dalih. Dia berkata dalam sebuah pidato: "Bukankah kebesan adalah seorang pria yang meninggalkan dunia yang setengah dimakan ini kepada orang-orang di dunia?" “Tidak ada harga bagimu kecuali surga, jangan menjualnya kecuali dengan surga.” Pengingat Imam as menyebabkan beberapa orang dari tentara musuh beberapa ribu orang untuk bangun dari kelalaian dan bergabung dengan Imam, salah satunya adalah "Hurr binYazid Riyahi". Hurr adalah salah satu komandan tentara Yazid dan orang yang memaksa Imam untuk tinggal di Karbala. Namun pada akhirnya, dia menyadari kesalahannya, bertobat dan kembali kepada Imam. Dia membela kemanusiaan dan nilai-nilai kemanusiaan dengan nyawanya.

Pada hari Asyura, Imam as, setelah menyelesaikan argumennya dengan orang-orang Kufah, memutuskan untuk menentang kekuasaan Bani Umayyah yang tidak sah dan tirani, meskipun dia tahu bahwa dia akan kehilangan orang yang dicintainya dan hidupnya dengan cara ini. Namun demikian beliau lebih memilih mati terhormat ketimbang tunduk pada penjahat dan kehinaan.


Imam yang bersemangat dan pemberani ini mengundang musuh menuju kebebasan bahkan di nafas terakhirnya. Ketika dia memiliki ribuan luka dan tidak ada ruang baginya untuk berdiri di atas kakinya, musuh berdiri di antara dia dan tendanya dan bermaksud menyerang tenda. Saat itu, Imam berkata, jika kalian tidak beragama, paling tidak jadilah orang yang bebas. Yakni jika akhirat bagi kalian tak penting, dan kalian tidak beriman kepada Tuhan dan rasul-Nya, paling tidak kalian komitmen dengan tradisi leluhur kalian.

Meskipun budaya Arab memiliki banyak bintik hitam, ada tradisi di antara mereka yang menyenangkan dan lebih dekat dengan kemanusiaan, salah satunya adalah bahwa orang-orang Arab tidak menyerang milik orang yang kalah sampai akhir perang, serta tidak mengambil wanita dan anak-anak sebagai tawanan. Imam bahkan dalam nafas terakhirnya mencoba membangunkan hati nuraninya untuk sadar dan berhenti menjadi vulgar dan jelek. Diriwayatkan bahwa pada saat ini, dua tentara Yazid menyadari keburukan pekerjaan mereka dan berbalik berperang melawan musuh dan mempertahankan kesucian Imam itu, dan menghunus pedang mereka untuk membela kemanusiaan sampai mereka mati syahid.

Eksistensi suci Abu Abdillah as selalu berdiri melawan tuntutan yang tidak adil dari pemerintahan yang menindas Bani Umayyah dan tidak tunduk pada kesetiaan dengan penindasan dan dengan kebangkitan berdarahnya mengajarkan pelajaran abadi tentang kebebasan, kebajikan dan maskulinitas bagi kemanusiaan. Menghindari penghinaan adalah salah satu ciri manusia yang bebas.

Peran Imam Husein as yang tak tergantikan dalam menghidupkan kembali budaya kebebasan telah membuatnya disebut "penguasa kebebasan", karena Husein as adalah hamba Allah yang setia yang memisahkan diri dari hal-hal lain dan bergabung dengan Tuhan. Mudah-mudahan, kita juga akan mengikuti Imam besar ini dan berdiri melawan para penindas zaman kita dan tidak menyerah pada tuntutan rendah mereka bahkan dalam kondisi yang paling sulit sekalipun.

Read 684 times