Hari Basij Mustadha'afin

Rate this item
(0 votes)
Hari Basij Mustadha'afin

 

Dalam kalender nasional Iran, 5 Azar diperingati sebagai hari pembentukan Basij Mustadha'afin atas perintah Imam Khomeini, bapak pendiri Republik Islam Iran.

Imam Khomeini dalam buku Sahifeh-ye-Imam, menulis, Basij adalah pohon mulia dan pohon berbuah yang bunganya memberikan aroma musim semi dan kesegaran kepastian serta tradisi cinta. Basij adalah sekolah cinta dan sekolah para saksi dan syahid yang tidak dikenal, yang para pengikutnya meneriakkan seruan untuk mati syahid dan keberanian di karangan bunga yang tinggi. Pohon mulia Revolusi Islam ini didirikan pada 26 November 1979 atau 5 Azar 1358 HS berdasarkan keputusan Imam Khomeini ra, bapak pendiri besar Republik Islam Iran.

Imam Khomeini
Pembentukan Organisasi Nasional Basij

Menyusul perintah Imam ra, dilakukan persiapan pembentukan Basij dengan nama awal “Organisasi Nasioanl Basij”. Beberapa bulan kemudian, pada tanggal 30 April 1980, Dewan Revolusi memberikan status hukum kepada Basij dengan menyetujui “RUU Hukum Pembentukan Organisasi Basij Nasional”. Pasal (1) undang-undang ini menyatakan: “Dalam pelaksanaan keputusan pemimpin revolusi dan pendiri Republik Islam Iran mengenai pembentukan, pelatihan dan mobilisasi tentara berjumlah dua puluh juta orang untuk mencegah dan melawan segala ancaman dan agresi politik, ekonomi, budaya, militer, dan bencana alam, sebuah organisasi yang disebut Organisasi Nasional Basij akan didirikan di bawah pengawasan Panglima Tertinggi dan melekat pada Kementerian Dalam Negeri. Untuk pertama kalinya, tugas organisasi Basij tercantum dalam "RUU Hukum Pembentukan Organisasi Basij Nasional" yang disetujui oleh Dewan Revolusi pada tahun 1980.

Pembantukan Basij Mustadha'fin

Menurut "Undang-undang tentang Integrasi Basij Nasional ke dalam Korps Garda Revolusi Islam" yang disetujui pada bulan Desember 1980 oleh Majlis Islami (parlemen), Basij bergabung dengan IRGC dengan mengubah namanya menjadi "Basij Mustadha'afin". Statuta Basij Mustadha'afin disetujui oleh parlemen pada tanggal Agustus 1982, menurut bab keempat Undang-Undang Statuta Korps Garda Revolusi Islam. Pasal (35) undang-undang ini menyatakan tujuan pembentukan Basij Mustadha'afin adalah untuk menciptakan kemampuan-kemampuan yang diperlukan dalam diri setiap orang yang beriman kepada Konstitusi dan tujuan Revolusi Islam guna membela negara, sistem Republik Islam, dan juga membantu masyarakat ketika terjadi bencana dan kejadian yang tidak terduga.

Dengan dimulainya perang yang dipaksakan pada tahun 1980, masalah pelatihan militer umum dan pembentukan organisasi Basij memecahkan banyak masalah yang dihadapi negara di bidang ini, dan banyak orang terlatih dikirim ke garis depan.

Dalam sejarah Republik Islam, Basij dianggap sebagai salah satu faktor manusia yang paling efektif, dengan kemampuan dan kapasitas yang tak terhitung banyaknya. Peran dan fungsi Basij di bidang keamanan, politik, sosial, ekonomi dan budaya telah menunjukkan efektivitasnya karena kedalaman dan ruang lingkup organisasinya di seluruh negeri.

Basij di awal Islam

Mobilisasi merupakan suatu gerakan sosial yang dapat terjadi pada masyarakat manapun sesuai dengan budaya dan kondisinya. Pada masa-masa awal Islam, ketika terjadi penyerangan oleh orang-orang kafir dan munafik terhadap umat Islam, ketika perintah diberikan untuk membentuk kekuatan tempur melawan mereka, umat Islam akan secara sukarela berkumpul di masjid-masjid untuk memobilisasi kekuatan mereka dalam hal tenaga kerja dan peralatan militer untuk menghadapi musuh. musuh Islam.

Pekan Basij
Berkaitan dengan hal tersebut, Imam Khomeini ra berkata: "Masalah Basij adalah masalah yang sama yang telah terjadi di periode awal Islam. Masalah ini bukanlah hal baru, ini memiliki sejarah dalam Islam, dan sejak tujuan kita adalah Islam, setiap pemuda harus menjadi kekuatan pembela Islam dan semua orang dan siapa pun dalam pekerjaan apa pun harus siap untuk mencegah kekafiran dan invasi asing.»

Pada tahun 1978, rakyat Iran bersatu memulai gerakan dan mendirikan Republik Islam di bawah pimpinan Imam, namun hanya dua bulan setelah kemenangan revolusi, Iran menghadapi kondisi khusus, musuh di beberapa daerah mengincar keamanan negara dan keberadaan revolusi. Tentara dalam kondisi transisi dan gendarmerie perlu direstrukturisasi dan diorganisasi sesuai dengan tujuan revolusi; Korps Garda Revolusi Islam dengan misi militer dan pelengkap tentara serta Komite Revolusi Islam dengan misi polisi dan pelengkap gendarmerie telah memulai misi revolusionernya, namun keempat kekuatan ini tidak mempunyai kemampuan untuk menetralisir semua recana anti-revolusi di dalam kota dan perbatasan. Solusinya adalah dengan menggunakan kapasitas rakyat dan membentuk mobilisasi sipil. Kebetulan Imam Khomeini ra mengemukakan gagasan pembentukan organisasi rakyat Basij Mustadha'afin, dengan kecerdasan dan kebijaksanaan khusus.

Peran Basij selama periode pertahanan suci

Pengalaman praktis pertama Basij adalah membantu Garda Revolusi dan menetralisir konspirasi anti-revolusi. Pada Agustus 1980, dengan invasi tentara Baath Irak ke Iran, kebutuhan akan pengorganisasian kekuatan rakyat yang lebih baik semakin terasa, dan setelah itu, kekuatan rakyat bergabung dengan Basij untuk mendapatkan kehadiran yang besar di garis depan. Dengan mengirimkan Basiji ke medan perang, peran organisasi rakyat ini semakin hari semakin kuat dan banyak Basiji yang ikut serta dalam berbagai operasi seperti Hasrabadan, Fath al-Mubin, Tsamin al-Aimmah, Wal-Fajr 1, Wal-Fajr 8, Karbala 4 dan 5; Mereka menorehkan prestasi besar dengan usaha jangka panjang dan pengorbanan lebih dari 90 ribu syuhada.

bSetelah perang berakhir dan selesainya kehadiran militer Basij di garis depan, organisasi yang mengandalkan kekuatan rakyat dan memiliki kapasitas yang besar ini, mengidentifikasi kebutuhan negara saat ini dan memasuki bidang konstruksi dan pembangunan. Kompensasi atas kerusakan yang tersisa dari delapan tahun perang, rekonstruksi daerah-daerah yang dilanda perang, dan pengentasan kemiskinan di daerah pelosok dimasukkan dalam agenda organisasi kerakyatan dan revolusioner ini; Dengan memasuki bidang ketenagakerjaan dan membantu pemerintah memajukan strategi perekonomian, lembaga ini mampu mengambil langkah efektif dalam pembangunan negara.

Selain itu, salah satu fungsi Basij dalam beberapa tahun terakhir adalah membantu pertolongan dan penyelamatan korban luka dalam kecelakaan dan bencana alam, serta bekerja di bidang kesehatan. Sejak awal merebaknya virus Corona, Basij mengambil langkah bersama Kementerian Kesehatan dalam menangani virus Corona dan berperan penting dalam mengurangi kematian pasien Corona di Iran.

Peran Basij dalam perkembangan politik dan budaya

Perlunya mengawal revolusi dan pencapaiannya, mencegah dan menghadapi invasi politik dan budaya musuh, menjadikan kehadiran Basij sebagai teks masyarakat dengan lebih dari puluhan juta anggota aktif dan berpengaruh di bidang perkembangan politik dan sosial masyarakat diperlukan.

Oleh karena itu, pelaksanaan kegiatan kebudayaan, khususnya pasca perang, menjadi puncak kegiatan Basij, dan dengan dua tujuan yaitu menghadapi dan mencegah ancaman yang dirasakan di bidang ini, serta kulturalisasi dan pelembagaan nilai-nilai Islam dan budaya pertahanan suci dan pemikiran Basij, berbagai rencana dan program Itu dilaksanakan di tingkat negara, dan sebagian besar dari mereka, termasuk penciptaan dan perluasan pusat dan organisasi budaya dan pendidikan, dan menangani perang lunak musuh, masih sedang berlangsung.

Basiji
Saat ini, pada tahap kedua revolusi, Basij melanjutkan gerakan majunya dengan kuat, dengan mengandalkan pernyataan Pemimpin Tertinggi Revolusi Islam; Kini, setelah empat dekade sukses dalam sistem Islam, Basij telah mencapai tingkat kemakmuran yang tinggi dan menjadi model bagi masyarakat dan kelompok perlawanan di wilayah tersebut. Kini pemikiran Basiji telah mengkristal melampaui batas geografis negara kita dalam bentuk perlawanan Islam di kawasan dan di negara lain.

Ayatullah Khamenei, Pemimpin Tertinggi Revolusi Islam tahun lalu (1401 Hs/2022), dalam pertemuan anggota Basij dalam rangka Pekan Basij, mengemukakan: Seiring dengan fenomena mobilisasi ini di negara kita, maka ada Basij di dunia Islam. Kita juga mempunyai jutaan orang Basij di dunia Islam; Basij yang tidak mengerti bahasa kita, kita juga tidak mengerti bahasanya, tapi bahasa hati kita dan hatinya sama; Orientasi mereka sama dengan kita; di negara yang berbeda; Ini juga merupakan berkah dari Basij.

Read 108 times