Melihat Ketangguhan Sistem Rudal Mersad-16 Iran

Rate this item
(0 votes)
Melihat Ketangguhan Sistem Rudal Mersad-16 Iran

 

Mengingat urgensitas sistem anti-udara yang terus meningkat saat ini untuk menghadapi berbagai serangan pesawat baik pesawat tempur, helikopter, rudal cruise, balistik dan bom jarak jauh, maka organisasi industri dirgantara Kemenhan militer Iran sangat memperhatikan sektor ini dan sekali waktu mengeluarkan produksi barunya.

Desain, pengembangan dan produksi sistem anti-udara dalam negeri dengan kemampuan radar dan elektronik yang tidak jelas bagi musuh, membuat semakin kabur kemampuan sistem anti-udara dan secara umum menjadikan sistem ini tersembunyi. Hal ini pada awalnya meningkatkan kemampuan defensif dan di saat perang akan memiliki efek pertahanan yang efektif dari serangan udara musuh. Produksi terbaru organisasi ini bagi sistem anti-udara militer adalah sistem rudal Mersad-16.

Mengenal Mersad-16

Selama manuver bersama sistem anti-udara di Iran dengan sandi Modavean-e Aseman Valayat 98 pada tahun 2019 di Semnan dan di area seluas 416 ribu km, sistem rudal Mersad-16 sebagai sistem produk dalam negeri terbaru juga dilibatkan di manuver ini dan dengan sukses menembak target.

Sementara September 2021, bertepatan dengan hari sistem anti-udara militer, generasi baru sistem rudal produk dalam negeri Mersad-16 juga sukses mengenai target dalam sebuah uji coba di gurun pasir Dasht-e Kavir, tengah Iran.

Deputi Pasukan Pertahanan Udara Militer Iran, Brigadir Jenderal Mohammad Khoshghalb mengatakan, “Sistem rudal Mersad-16 sepenuhnya buatan dalam negeri, dan didesain menggunakan teknologi canggih untuk menghadapi perang elektronik, serta menghadapi banyak target dalam waktu bersamaan.”

Ia menambahkan, sistem rudal Mersad-16 untuk pertama kalinya berada di bawah kendali jaringan terpadu sistem pertahanan Iran, dan digerakan dari pusat komando dan kontrol Hazrat Vali Asr, dengan tujuan pelacakan, identifikasi, pertempuran, dan penghancuran target.

Menurut Brigjen Khoshghalb, sistem rudal Mersad-16 memiliki tingkat akselerasi dan kerampingan yang maksimal, sehingga mampu menghancurkan target-target berkecepatan tinggi pada ketinggian rendah seperti berbagai jenis rudal jelajah.

Deputi Pasukan Pertahanan Udara Militer Iran menyebut jaringan terpadu berbasis data dan lingkungan sekitar, sepenuhnya aman.

“Sistem rudal Mersad-16 mampu mendeteksi semua target dalam berbagai level ketinggian terbang, dan menembaknya dalam waktu cepat, dan dalam waktu singkat bisa mengirim laporan tentang target ke pusat kontrol, sehingga pusat komando dapat menembaknya langsung,” imbuhnya.

Brigjen Khoshghalb menegaskan, tidak lama lagi hasil optimalisasi sistem rudal Mersad-16 dalam melumpuhkan target-target berkecepatan tinggi, akan segera dipamerkan.

Mersad-16 secara Umum

Dinamika litbang, rancang bangun, pengujian dan peningkatan serta produksi di industri Kemhan ini dapat dilihat pada sistem pertahanan udara Mersad yang memiliki 12 tahap pengembangan berupa sistem penggelaran dan kemudian telah melewati 4 tahap pengembangan di sampel bergerak hingga mencapai Mersad 16. Sistem Mersad dapat dianggap sebagai sistem asli Iran pertama yang semua komponennya dari versi pertama sistem dibuat di dalam negeri.

Mersad merupakan hasil penyempurnaan sistem pertahanan udara MIM-23 Hawk Amerika di Iran, dan perubahan yang paling menonjol pada Mersad dibandingkan dengan sistem Hawk adalah dapat memaksimalkan penggunaan teknologi baru seperti elektronik digital, komponen elektronik canggih dengan teknologi solid state di radar dan rudal enumerated dan algoritma yang ditingkatkan dalam deteksi target dan sistem pengendalian kebakaran.

Sistem rudal Mersad telah diimplementasikan oleh para ahli dari Organisasi Industri Dirgantara Kementerian Pertahanan. Komponen utama dari sistem pengawasan yang dirancang secara digital mencakup komponen berikut: radar pencarian dan pelacakan target, jaringan perangkat lunak dan perangkat keras, landasan peluncuran, dan pusat kendali dan komando.

Tentu saja, berbagai komponen sistem pengamatan ditampilkan dan diuji selama parade tahun-tahun sebelumnya, serta latihan pertahanan udara tahun lalu. Sistem Mersad dan Mersad 2, yang telah beroperasi sejak akhir 2001-an dan awal 2011-an, telah diuji dalam berbagai latihan terhadap target radar rendah, termasuk drone kecil, dalam konteks skenario keras seperti serangan simultan atau serangan pada interval yang sangat pendek.

Dengan uji coba sistem pertahanan Mersad 16 pada bulan September 2021 sebagai anggota terbaru sistem pertahanan Mersad dalam jaringan pertahanan terpadu, efisiensi tinggi terhadap berbagai target penerbangan telah terbukti. Sistem asli Mersad 16 terdiri dari peluncur tiga pesawat dengan rudal yang disebut Shalamcheh 2 dan tiga radar Hafez, Joya dan Hadi. Radar "Hafe


z" dengan tugas mendeteksi pada jarak 250 km, radar pencarian pos ketinggian "Joya" dan radar "Hadi" untuk mengunci target dan rudal pemandu adalah radar dari sistem asli ini. Fitur utama dari sistem Mersad 16, bersama dengan mobilitas, adalah kehadiran radar phased array baru yang disebut "Hafez", yang diresmikan pada tahun 2014 dan telah menggantikan radar yang dieksplorasi.

 

Fitur Mersad-16

Perbedaan pasti dan nyata antara Mersad-16 dan generasi sebelumnya sistem ini adalah:

Bergerak atau seluruh bagian sistem ini bersifat taktik serta dipasang di truk: Untuk meningkatkan kapasitas dan kemampuan taktik sistem rudal Mersad-16, seluruh bagian komponennya termasuk radar Kavosh dan Hadi didesain secara bergerak dan dipasang di belakang truk. Radar Kavosh menggunakan antena berengsel tiga bagian yang, untuk kondisi pergerakan, dua bagian lateralnya ditempatkan di sisi mobil dan ditempati secara runtuh dengan menempati sedikit ruang. Radar Hadi juga terletak di pangkalan yang dapat ditarik, yang untuk kondisi kerja, dengan pembukaan pangkalan, antena radar ditempatkan pada ketinggian yang lebih tinggi dari komponen kendaraan dan siap untuk dioperasikan.
Menggunakan radar baru Hafez dan Najm 804: Salah satu peningkatan kemampuan sistem Mersad yang terus digalakkan selama tahun-tahun terakhir termasuk Mersad-16 adalah menambah radar phased array Hafez. Radar yang memiliki kemampuan mendeteksi dan melacak target secara bersamaan dan dalam tiga dimensi ini memiliki jangkauan maksimum 250 km dan kemampuan melacak 100 target secara bersamaan. Karena resolusi tinggi dalam jangkauan, sudut dan kecepatan, radar Hafez dapat bekerja dengan baik melawan ancaman kelompok yang terbang berdekatan satu sama lain. Radar ini memiliki kemampuan bekerja 24 jam sehari dan karena lokasinya di atas truk, memiliki mobilitas yang sangat baik dan mampu memulai operasi dalam waktu yang sangat singkat. Radar Hafez memanfaatkan metode peperangan elektronik yang canggih dan mutakhir serta mampu mendeteksi dan melacak berbagai target, termasuk rudal jelajah dan UAV, di lingkungan yang mengandung gangguan dan peperangan elektronik. Radar ini mampu mendeteksi berbagai pesawat yang menyerang, termasuk jet tempur, drone, dan rudal jelajah di ketinggian rendah dan menengah, dan posisi persisnya dalam tiga dimensi: "jarak", "sudut samping" dan "sudut ketinggian" berada dalam kendali Mersad.
Menggunakan pelontar kotak untuk rudal: Karena fakta bahwa rudal baru dari sistem Mersad-16 diluncurkan dari peluncur dengan ruang atau tabung, mereka akan memiliki mobilitas yang lebih tinggi daripada rudal Shalamcheh dan Shaheen. Mereka juga melindungi cuaca dan membuatnya lebih mudah dan lebih aman untuk mengangkut sistem, termasuk peluncur yang berisi rudal siap tembak. Juga, memuat ulang rudal di dalam kotak peluncur di kendaraan peluncur lebih cepat dan lebih aman daripada peluncur tanpa kotak sebelumnya. Peluncur baru dibuat menggunakan pengalaman membuat peluncur kotak dari rudal Sayyad-2 dan Sayyad-3. Peluncur ini, yang memiliki kemiripan tinggi dengan model yang digunakan dalam sistem MIM-104 Patriot Amerika, pertama kali dapat disaksikan di rudal Sayyad-2 pada 2013. Peluncur roket Shalamcheh-2 jelas lebih kecil dari peluncur Sayad-2. Hal ini menunjukkan bahwa peluncur telah didesain ulang karena dimensi yang lebih kecil dari Shalamcheh-2. Ini mencegah kontak langsung gas panas dari pembakaran propelan roket ke peralatan ini.
Memanfaatkan rudal baru Shalamcheh-2: Rudal Shalamcheh-2 yang ditempatkan pada sistem pertahanan Mersad-16, adalah contoh rudal standar dan Mehrab. Sistem panduan, kontrol, dan navigasi yang dikembangkan untuk contoh terbaru rudal Shalamcheh 1 dan beberapa peningkatan pada rudal pertahanan udara asli lainnya yang dibangun dengan teknologi elektronik digital terbaru di negara tersebut telah digunakan dalam rudal Shalamcheh 2. Jangkauan rudal Shalamcheh 2 dikatakan 40 km, yang menunjukkan peningkatan 10 persen dibandingkan rudal standar 1 sebagai model untuk pembuatan rudal Mehrab dan Shalamcheh.

Read 49 times

Add comment


Security code
Refresh