Inilah Drone Penghancur Iran; Shahed 136

Rate this item
(0 votes)
Inilah Drone Penghancur Iran; Shahed 136

 

Dewasa ini metode dan strategi perang telah berubah, drone menjadi salah satu senjata penting, vital dan berharga di militer dunia, khususnya negara-negara dengan kekuatan militer yang besar.

Mengingat hal ini dan investasi besar yang ada, kemajuan drone Republik Islam Iran selama tiga dekade terakhir sangat mencolok dan drone buatan negara ini, khususnya selama satu dekade terakhir menunjukkan nilai tingginya di bidang pengintaian dan pengawasan, pencarian target dan operasi ofensif di medan tempur kawasan. Nilai tinggi ini muncul mengingat meletusnya bentrokan dan konflik di kawasan.

Kemampuan drone Iran selama satu tahun lalu dengan fokus pada dua unsur, kualitas dan  kuantitas mengalami lompatan signifikan, dan hari ini Tehran menjadi kekuatan drone di kawasan serta memiliki posisi istimewa di antara negara-negara pemilik teknologi pembuatan drone. Klasifikasi drone (UAV) dapat dibagi menjadi pengintaian, pertempuran, dan penghancuran.

Shahed 136
Drone penghancur adalah salah satu jenis pesawat udara tak berawak baru, yang memiliki contoh yang sangat terbatas di antara negara-negara yang memiliki teknologi untuk merancang dan memproduksi drone. Dalam beberapa tahun terakhir, terutama selama perang Karabakh pada tahun 2020 dan perang Ukraina pada tahun 2022, berbagai macam drone perusak telah digunakan dan telah menunjukkan kinerja yang baik.

Republik Islam Iran, sejalan dengan perkembangan berbagai jenis drone dalam dimensi dan ukuran, serta berbagai misi, telah mencapai teknologi drone penghancur selama beberapa tahun. Drone penghancur Shahid 136 adalah salah satu prestasi gemilang Iran di lapangan ini.

Spesifikasi

Pesawat ini memiliki bentuk sayap delta yang dipotong, dengan badan pesawat tengah menyatu dengan sayap dan menstabilkan kemudi di ujungnya.

Bagian hidung berisi hulu ledak yang diperkirakan memiliki berat 30–50 kilogram (66–110 lb).

Mesin duduk di bagian belakang badan pesawat dan menggerakkan baling-baling dua bilah dalam pengaturan "pendorong".

Amunisi ini memiliki panjang 3,5 meter (11 kaki) dengan lebar sayap 2,5 meter (8,2 kaki), terbang dengan kecepatan lebih dari 185 kilometer per jam (115 mph), dan beratnya sekitar 200 kilogram (440 lb).

Kisarannya diperkirakan antara 1.800 dan 2.500 kilometer (1.100 dan 1.600 mil), dapat digunakan dalam mode amunisi serangan langsung yang telah diprogram sebelumnya (agak mirip rudal jelajah jarak jauh) dan juga mode amunisi berkeliaran berdurasi panjang yang dibatasi oleh jangkauan sinyal radio sekitar 150 kilometer (93 mil) dalam menerima instruksi lokasi target GNSS baru.

Shahed-136
Amunisi ini dirancang untuk menyerang target darat dari jarak jauh, ditembakkan secara berlipat ganda dari rak peluncuran (dalam batch lima ke atas) untuk membanjiri pertahanan udara dengan menghabiskan sumber daya mereka selama serangan.

Shahed-136 digunakan dalam tiga model di angkatan bersenjata Iran: anti-personil dan kendaraan lapis baja, anti-benteng, dan pencari radar.

Fitur

Karena portabilitas bingkai peluncuran dan rakitan drone, seluruh unit dapat dipasang di bagian belakang truk militer atau komersial apa pun.

UAV diluncurkan dengan sedikit miring ke atas dan dibantu dalam penerbangan awal dengan bantuan peluncuran roket (RATO). Roket dibuang segera setelah diluncurkan.

Strategi utamanya adalah serangan massal, yang tidak menyisakan peluang bagi sistem pertahanan dan praktis melumpuhkannya. Drone ini juga dapat digunakan secara individual terhadap target tertentu.

Salah satu skenario yang diusulkan mengenai jenis taktik serangannya adalah bahwa satu Shahed-136 berperan sebagai komandan, dan drone lainnya mengambil alih komando darinya.

Shahed-136 adalah pesawat tak berawak siluman dan menghindari radar. Dikatakan bahwa bahan penyerap radar yang digunakan di badan pesawatnya mengurangi pantulan radar. Sayap berbentuk delta juga mengurangi penampang radar.

Meskipun mesin Shahed-136 mengeluarkan banyak suara, sistem pertahanan dan peluncur roket tidak dapat memburunya atau hampir tidak dapat menanganinya.

Dikatakan juga bahwa Shahed-136 memiliki sistem peperangan atau jamming elektronik.

Formasi Tempur

Formasi tempur dan strategi utama Shahid 136 adalah serangan massal. Seperti yang terlihat saat manuver Nabi Besar ke-17 . Dalam latihan ini, truk komersial memiliki 5 kompartemen dengan Shahed136 saksi siap diluncurkan. Nama taktik menggunakan truk komersial untuk meluncurkan Shahed 136 ini disebut "menyerang dan lari". Taktik serangan massal tidak menyisakan peluang bagi sistem pertahanan dan praktis melumpuhkan mereka. Misalnya, jika 20 drone bunuh diri Shahed 136 terbang pada ketinggian rendah menuju sistem pertahanan pada saat yang sama, maka sistem ini tidak akan dapat mencegat semua drone ini, atau lebih baik dikatakan bahwa sistem pertahanan ini tidak akan memiliki  kesempatan untuk berburu drone ini di ketinggian rendah. Akibatnya, kemungkinan untuk memukul dan menghancurkannya akan meningkat.

Image Caption
Tentu saja, tugas semua drone penghancur bukanlah untuk menghancurkan sistem pertahanan, tetapi beberapa drone digunakan untuk menghancurkan sistem pertahanan dan sisanya untuk menyerang target lain, yang dianggap sebagai misi utama. Meskipun dimungkinkan untuk menetapkan target spesifik untuk setiap drone Shahed 136 dan menguncinya. Dengan cara ini, sementara taktik utama drone Shahed 136 adalah serangan massal, itu juga dapat digunakan secara individual dan terpisah terhadap target tertentu.

Tentu saja, salah satu skenario yang diusulkan mengenai jenis taktik serangan Shahed adalah bahwa Shahed 136 berperan sebagai komandan dan drone lainnya memematuhi perintahnya. Skenario ini diterapkan di ketentaraan. Tentu saja, IRGC telah menerapkan taktik ini selama latihan perang Ili al-Bait al-Muqaddas 1 dengan drone Shahed 191 dan 171. Jenis serangan ini disebut serangan berbasis jaringan menggunakan kecerdasan buatan, yang dianggap sebagai langkah penting dalam perang modern.

Read 219 times