Piala Dunia Qatar 2022, Ajang Solidaritas untuk Palestina

Rate this item
(0 votes)
Piala Dunia Qatar 2022, Ajang Solidaritas untuk Palestina

 

Sementara kita mendekati hari-hari terakhir Piala Dunia 2022 di Qatar, gelombang dukungan dari masyarakat Qatar, umat Islam di kawasan, dan bahkan masyarakat negara lain di dunia untuk Palestina, sangat mengesankan. Periode Piala Dunia kali ini memberikan dukungan yang semakin meluas dari hari ke hari kepada bangsa tertindas Palestina.

"Palestina memenangkan Piala Dunia". Ini adalah ungkapan yang banyak digunakan di jejaring sosial dunia Arab selama beberapa minggu terakhir. Jaringan yang mengumumkan Palestina sebagai juara Piala Dunia Qatar 2022.


Jika mengikuti berita tentang Piala Dunia, Anda telah memperhatikan bahwa sedikit lebih jauh dari Palestina, selama Piala Dunia, terjadi peristiwa yang sangat mengecewakan Zionis. Menurut surat kabar Inggris Guardian, meskipun Zionis Israel dan Palestina tidak berpartisipasi dalam Piala Dunia Qatar, kehadiran Palestina di Qatar cukup signifikan. Bahkan, Piala Dunia 2022 memberikan kesempatan bagi umat Islam dan Palestina untuk mengangkat isu Palestina dalam salah satu perhelatan olahraga terpenting di dunia.

Menurut apa yang diberitakan di situs Middle East Eye, bendera Palestina telah menjadi simbol yang memiliki kehadiran kuat selama kegiatan Piala Dunia 2022, dan para penggemar tim Arab rela mengibarkan bendera Palestina di stadion.

Para penggemar Tunisia, Arab Saudi, dan Aljazair membawa bendera Palestina secara mencolok di pertandingan dan memakainya sebagai syal. Para pendukung ini meneriakkan, "Kami mengorbankan nyawa dan darah bagi Palestina."

Media-media sosial mempublikasikan video para penggemar Arab yang berbicara dengan jurnalis rezim Zionis yang pergi ke Qatar untuk meliput Piala Dunia, di mana mereka mengakui ketidaklegalan pendudukan rezim Zionis dan mencela normalisasi hubungan dengan Zionis Israel.


Kisah para penggemar ini dimulai sesaat sebelum dimulainya Piala Dunia, dengan diluncurkannya kampanye "Palestina di Piala Dunia". Mereka merencanakan hal-hal seperti membagikan kaos dan bendera Palestina di stadion dan menempatkan "duta besar Palestina" di tribun. Selain itu, beberapa kampanye diluncurkan di media sosial dengan tujuan meningkatkan kesadaran internasional atas upaya Palestina melawan rezim Zionis selama Piala Dunia 2022 di Qatar, yang mempertemukan para penggemar dari puluhan negara.

Juga, iklan desainer berjudul "Bagaimana Anda bisa mendukung Palestina di Piala Dunia?" Itu diunggah di internet menyarankan penggunaan syal dan kain dengan bendera Palestina, bersama dengan chaffiyeh dengan warna bendera Palestina. Kampanye ini meminta publik Arab dan penggemar Piala Dunia Qatar untuk bersorak untuk Palestina di tangga, platform, lapangan di sekitar stadion, dan tempat berkumpulnya berbagai tim.

Inisiatif lain yang mengusung slogan "#Palestina di Piala Dunia" adalah pembagian spanduk bertema "Bebaskan Palestina" dan "Quds Arab". Selain itu, para peserta diminta memfilmkan dan mendokumentasikan kegiatan dukungan mereka untuk Palestina di Piala Dunia dan mempublikasikannya di media sosial.

Dalam salah satu inisiatif paling simbolis untuk mendukung Palestina, para pendukung Tunisia memperingati tragedi 1948 dengan mengibarkan bendera Palestina pada menit ke-48 pertandingan timnas Tunisia melawan Australia pada 26 November.

-----------------------------


Penggemar Maroko juga menggunakan pertandingan tim nasional mereka melawan Kroasia sebagai kesempatan untuk mencari keadilan dan memperingati kesyahidan Shireen Abu Akleh. Abu Akleh adalah seorang jurnalis Palestina yang dibunuh oleh Zionis saat meliput serangan militer Israel di Jenin awal tahun ini.

Selama Piala Dunia, para penggemar sepak bola membawa poster bertema "No to normalization" dan mengenakan kaos bergambar wajah reporter ini.

Tentu saja, aksi ini tidak eksklusif untuk penggemar Arab dan Palestina, dan penggemar dari negara-negara non-Arab dan Islam juga bergabung dalam gerakan ini dan mendukung kemerdekaan Palestina.

Dukungan atas Palestina di Piala Dunia 2022
Namun peristiwa yang kita saksikan hari-hari ini di negara Qatar selama piala dunia sepak bola, terkait dukungan terhadap bangsa Palestina, hanyalah satu sisi cerita, dan cerita ini memiliki sisi lain, yaitu penentangan terhadap rezim Zionis dan deklarasi muak dari pendudukan tanah Palestina oleh rezim pendudukan ini.

Orang-orang media dan jurnalis Zionis, yang telah melakukan perjalanan ke Qatar dalam bentuk beberapa tim berita dengan harapan normalisasi hubungan yang sukses dan menjanjikan dengan beberapa negara Arab, bertemu dengan orang-orang dan pelancong asing yang hadir saat menyiapkan laporan tentang Piala Dunia bertemu di negara ini. Sebagai contoh, koresponden surat kabar Haaretz telah menyebutkan dalam sebuah laporan tentang isu dukungan kuat penggemar sepak bola untuk Palestina selama Piala Dunia 2022.

Uzi Dan, reporter surat kabar ini, dalam sebuah laporan merujuk pada dukungan luas untuk Palestina selama Piala Dunia, menyebutkan insiden ini sebagai fenomena yang telah mengirimkan pesan yang jelas kepada para pemimpin Tel Aviv. Dalam konteks yang sama, dia menulis, Masalahnya tidak terbatas pada pengibaran bendera Palestina di jalan-jalan dan stadion Doha, tetapi kain dan papan reklame dengan huruf tebal telah dipasang di stadion Qatar dengan kata-kata Free Palestine tertulis di atasnya, sebuah aksi yang disambut secara luas oleh penggemar Piala Dunia.

Uzi Dan lebih lanjut menunjukkan tidak adanya bendera rezim Zionis di antara bendera yang berkibar di Qatar dan menulis, Di Piala Dunia sebelumnya, bendera kami dikibarkan, dan menurut pendapat saya, otoritas Zionis Israel seharusnya melakukan sesuatu dalam hal ini, karena masalah ini pada awalnya membuat kami tidak nyaman. Tentu saja, kami sekarang telah menemukan bahwa otoritas Zionis Israel memahami realitas yang ada dengan benar dan mengetahui posisi apa yang mereka miliki di antara opini publik dunia, terutama orang Arab dan Muslim. oleh karena itu mereka tidak mau merepotkan dirinya.

Wartawan ini lebih lanjut menambahkan, Penampakan bendera Palestina di semua bagian Doha, termasuk kedai kopi, restoran, toko, jalan, dan bus, begitu meluas sehingga kami membayangkan tim sepak bola nasional Palestina sebagai tim ke-33 yang berpartisipasi di Piala Dunia!

 

Channel 12 dari rezim Zionis menekankan dalam sebuah laporan bahwa bagi warga Tunisia, Palestina lebih penting dari apapun di Piala Dunia. Dalam laporan tersebut disebutkan bahwa timnas Tunisia menghadapi Australia, namun suporter tim ini disibukkan dengan isu lain dan banyak dari mereka yang ikut aksi unjuk rasa mendukung bangsa Palestina dan menyampaikan pesan mendukung bangsa Palestina kepada orang lain. Mereka membawa plakat bertema kemerdekaan Palestina ke stadiun, hingga beberapa dari mereka menganggap pertandingan tersebut sebagai kesempatan yang baik untuk mengungkapkan peristiwa Palestina kepada dunia.

Dukungan luas pendukung Tunisia atas Palestina di FIFA 2022
Sebenarnya, tidak diragukan lagi bahwa penyelenggaraan pertandingan sepak bola Piala Dunia dapat dianggap sebagai kesempatan emas dan tidak dapat diulangi bagi warga Palestina dan Muslim negara-negara Islam untuk menyatakan dukungannya terhadap cita-cita Palestina, yang tanda dan simbolnya difoto dan difilmkan oleh ribuan orang, fotografer dan jurnalis di seluruh dunia setiap hari.

Koran Amerika Los Angeles Times juga mengumumkan bahwa isu Palestina menjadi isu sentral di Piala Dunia. Surat kabar tersebut menambahkan dalam laporannya, Saat anggota tim Maroko berkumpul untuk berfoto, beberapa pemain merayakan momen tersebut dengan mengibarkan bendera negara ini, namun ada bendera lain yang diperlihatkan oleh beberapa pemain, yaitu bendera negara Palestina. Bendera yang terlihat di seluruh bagian stadion, ternyata terjadi di Piala Dunia yang pertama kali digelar di Timur Tengah.

Laporan ini menambahkan, Piala Dunia ini menghadapi banyak pertanyaan sulit, di antaranya pendapat seperti apa yang diperbolehkan dan apakah politik mendapat tempat dalam acara olahraga semacam itu atau tidak?

Tentu saja, aturan FIFA melarang pencampuran sepak bola dan politik, tetapi Eropa melanggar aturan ini karena Ukraina dan tidak dihukum, yang tentu saja hanyalah salah satu contoh standar ganda Barat.

Baru-baru ini, Robert Lewandowski, kapten tim nasional Polandia, mengumumkan bahwa dia akan mengenakan ban kapten dengan warna bendera Ukraina di Piala Dunia. Juga, Omar Faraj, pemain squash Mesir yang memenangkan Optasia Championship di London pada Maret 2022, mengatakan, "Kami tidak pernah diizinkan berbicara tentang politik dalam olahraga, tetapi tiba-tiba diizinkan. Jadi sekarang izin telah diberikan, saya berharap orang-orang juga akan melihat penindasan di mana pun di dunia dan mengetahui betapa tertindasnya rakyat Palestina dalam 74 tahun terakhir.

Desain Al-Sharq Qatar soal dukungan penggemar bola untuk Palestina di Piala Dunia 2022
Rede Yassin, salah satu penyelenggara protes terhadap normalisasi hubungan dengan rezim Zionis, menjelaskan bahwa inspirasi inisiatif mereka adalah perang Rusia-Ukraina, karena penggemar di stadion olahraga di negara-negara Eropa mengibarkan bendera Ukraina sebagai protes terhadap invasi Rusia. Jadi, sama seperti negara-negara Eropa berbicara tentang penderitaan Ukraina, kami juga memiliki hak untuk berbicara tentang masalah Palestina, terutama karena ini adalah pertama kalinya negara Arab menjadi tuan rumah Piala Dunia.

Read 301 times