Capaian Republik Islam Iran di Bidang Hak Perempuan

Rate this item
(0 votes)
Capaian Republik Islam Iran di Bidang Hak Perempuan

 

Dalam beberapa pekan terakhir, Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat, telah meluncurkan kampanye politik dan propaganda yang luas di bidang yang disebut perlindungan hak-hak perempuan di Iran dengan dalih kerusuhan baru-baru ini.

Dalam hal ini, Amerika Serikat, dengan menyalahgunakan posisinya di Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) dan memberikan banyak tekanan pada organisasi internasional ini, telah menuntut pembatalan keanggotaan Iran di Komisi Hak-Hak Perempuan PBB dan telah memulai upaya dalam hal ini.

Tindakan ini mendapat reaksi tajam dari Iran. Amir Saeid Iravani, Duta Besar dan Wakil Tetap Republik Islam Iran untuk PBB memperingatkan upaya Amerika untuk membatalkan keanggotaan Republik Islam Iran di Komisi Status Perempuan PBB, dan menunjukkan bahwa permintaan ini adalah dibuat berdasarkan klaim dan asumsi palsu terhadap Iran. Menurutnya, tindakan ini bersifat politis dan bertentangan dengan prinsip-prinsip Piagam PBB.

Dalam sepucuk surat kepada Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, yang salinannya dikirimkan kepada Presiden Dewan Sosial-Ekonomi PBB (ECOSOC) dan Komisi ke-67 tentang Status Perempuan, Iravani memperingatkan jika tindakan AS membatalkan keanggotaan Iran dalam Komisi Status Perempuan berhasil, maka akan menimbulkan praktik berbahaya dalam sistem PBB dan mempertanyakan kesetaraan negara-negara anggota dalam organisasi internasional ini. Iravani mengatakan, Permintaan ilegal AS menunjukkan upaya untuk menyalahgunakan sistem PBB untuk tujuan politiknya sendiri.

Amir Saeid Iravani, Duta Besar dan Wakil Tetap Republik Islam Iran untuk PBB
Dalam tindakan lain oleh blok Barat, Amerika Serikat bersama 8 negara lainnya mengeluarkan pernyataan intervensionis yang mengklaim bahwa Iran melanggar hak-hak perempuan dan anak perempuan. Menteri luar negeri dari 9 negara, Amerika Serikat, Inggris, Australia, Kanada, Chile, Islandia, Selandia Baru, Korea, dan Swedia mengeluarkan pernyataan intervensi. Dengan mengeluarkan pernyataan bersama ini, Amerika dan negara-negara tersebut menuduh Iran melanggar hak-hak perempuan dan anak perempuan. Dalam pernyataan intervensi ini, mereka menyebarkan tuduhan terhadap Iran dan meminta komunitas internasional untuk memfasilitasi akses perempuan terhadap informasi di internet dengan partisipasi berbagai dengan perusahaan teknologi.

Otoritas Amerika dan negara-negara Barat telah berkali-kali mendukung kerusuhan di Iran dan para perusuh. Saat ini, upaya luas telah dilakukan dalam kerangka perang psikologis dan perseptual blok Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat untuk menanamkan kepercayaan yang salah di masyarakat dunia bahwa selama kerusuhan baru-baru ini di Iran, hak asasi manusia, termasuk hak-hak perempuan, telah dilanggar secara luas dan sistematis oleh Republik Islam Iran.

Barat mengklaim mendukung hak-hak perempuan di Iran sementara Amerika Serikat, sebagai pemimpin Barat, telah menerapkan sanksi paling berat terhadap Iran dalam beberapa tahun terakhir dan bangsa Iran, termasuk perempuan Iran, telah dijatuhi sanksi berat bahkan selama epidemi virus Corona, Washington melanjutkan kebijakan anti-manusia ini. Melihat situasi perempuan di negara-negara Barat yang mengklaim membela hak-hak perempuan menunjukkan bahwa mereka menghadapi situasi yang buruk di negara-negara tersebut dan pelanggaran hak asasi mereka diabaikan.

Klaim tak berdasar dari Barat tentang pelanggaran hak-hak perempuan di Iran dibuat sambil melihat tren politik, sosial, budaya dan ekonomi serta statistik yang tersedia tentang status perempuan di Iran setelah Revolusi Islam dan berdirinya Republik Islam Iran dalam empat dekade terakhir menunjukkan sangat bertentangan dengan klaim Amerika dan mitra Eropa di bidang ini. Setelah Revolusi Islam, perempuan memiliki kontribusi yang signifikan di semua bidang kehidupan politik, sosial, budaya dan pendidikan, penegakan hukum, kesehatan dan bahkan di bidang pelayanan publik seperti pemadam kebakaran.

Dalam konteks partisipasi politik perempuan, perlu dikatakan bahwa perempuan sebagai bagian besar dari warga masyarakat dapat memberikan pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan politik masyarakat. Setelah Revolusi Islam Iran, dengan peningkatan kesadaran dan perluasan pendidikan tinggi bagi perempuan dan peningkatan kemampuan mereka, kontribusi partisipasi politik dan sosial perempuan telah mengalami transformasi besar-besaran. Sehingga dalam undang-undang Iran, dianggap ada tempat khusus bagi partisipasi politik perempuan dalam masyarakat. Selain partisipasi besar wanita Iran dalam berbagai pemilihan di Iran, mereka memiliki andil yang signifikan di kursi parlemen serta dewan kota dan desa.

Atlet angkat besi Iran
Sebagai contoh, lebih dari 5990 perempuan telah terpilih di dewan perwakilan rakyat kota dan desa, di mana lebih dari 570 orang adalah anggota DPRD (kota besar dan kecil) dan sisanya terkait dengan dewan desa, yang menunjukkan peningkatan sekitar 50%. dibandingkan sebelumnya. Selain itu, perempuan Iran memiliki partisipasi yang luas dalam pemilu. Misalnya, dalam pemilihan umum legislatif ke-11, tingkat partisipasi perempuan adalah 48% dan dalam pemilihan umum presiden ke-13 pada tahun 1400 HS, 48%. Tingkat partisipasi perempuan pada pemilihan keenam Dewan Ahli Kepemimpinan pada tahun 1400 HS adalah 47,30% dan pada pemilihan DPRD Kota dan Desa kelima pada tahun 1400 HS sebesar 50,53%.

Di bidang kontribusi perempuan dalam manajemen Iran, statistik juga menunjukkan banyak fakta. Dalam hal ini, persentase manajer wanita mencapai 26% pada akhir Shahrivar 1401 HS. Di bidang kekuasaan dan pengambilan keputusan, 25,2 persen manajer pemerintahan Iran adalah perempuan di semua tingkat manajemen eksekutif, menengah dan dasar, hingga akhir Shahrivar 1401 HS. Di antara 8.488 perempuan yang telah ditambahkan ke bidang manajemen, sebagian kecil berada di posisi tinggi, 15% di posisi menengah dan 84% di posisi dasar. Jumlah manajer perempuan di kegubernuran meningkat menjadi 15,9% pada tahun 2019 dan mencapai 554 pengurus perempuan, hal ini menunjukkan pertumbuhan manajer perempuan di kegubernuran, dan kabupaten sebesar 89,7% dalam tiga tahun terakhir. Juga, total 1.121 wanita bekerja di pekerjaan yudisial. Secara umum, pada tahun 1400 HS, 1.900 manajer wanita dipekerjakan di 31 provinsi di Iran.

Di bidang ekonomi, tingkat partisipasi ekonomi perempuan adalah 14,10% dan persentase penduduk bekerja yang lulus pendidikan tinggi adalah 44,3% sampai tahun 1401 HS. Penduduk wanita yang bekerja sampai tahun 1401 adalah 3,9 juta sama dengan 12,7%. Kasus lapangan kerja perempuan sampai tahun 1401 HS meliputi penciptaan 2.403 lapangan kerja oleh pengusaha perempuan. Juga, 250 perusahaan berbasis pengetahuan telah didirikan oleh perempuan. Lebih dari 32% anggota perusahaan yang aktif dalam ekonomi dan pasar Iran adalah wanita. Selain itu, terdapat lebih dari 4.000 pengusaha wanita di Iran yang mengelola 20% pusat bisnis. Di bidang pekerjaan khusus, 7.200 petugas wanita aktif di komando kepolisian Republik Islam Iran. Selain itu, sekitar 15.000 pekerja bantuan wanita juga sangat aktif di Masyarakat Bulan Sabit Merah Iran. 16 wanita juga bekerja sebagai petugas pemadam kebakaran. Pada saat yang sama, lebih dari 352 ribu perempuan telah diberikan pelatihan keterampilan.

Perempuan Iran memiliki kontribusi yang signifikan dalam bidang pendidikan dasar dan tinggi. Tingkat melek huruf wanita sebelum Revolusi Islam adalah 35,3%, yang meningkat menjadi 95% pada tahun 1401 HS karena upaya ekstensif. Jumlah mahasiswi juga meningkat secara signifikan pada tahun-tahun setelah Revolusi Islam, dan misalnya pada tahun akademik 1395 HS jumlahnya lebih dari 6,5 juta. Di bidang pendidikan tinggi, jumlah mahasiswi telah berkembang pesat setelah Revolusi Islam. Pada tahun 1400 HS, sekitar 1.600.000 anak perempuan dan perempuan mengenyam pendidikan tinggi. Sementara tingkat penetrasi pendidikan tinggi pada penduduk perempuan pada tahun 1357 HS hanya sebesar 281 orang per seratus ribu orang, pada tahun 1401 HS sebesar 4.747 orang per seratus ribu orang, yaitu sekitar 20 kali lipat.

Selain itu, angka partisipasi kasar anak perempuan dan perempuan (jumlah siswa dibandingkan dengan penduduk berusia 18 hingga 24 tahun) dengan tingkat akses dan partisipasi yang sama di pendidikan tinggi telah mencapai 41,2% dari 2,1% pada tahun 1357 HS. Pangsa wanita di fakultas universitas telah meningkat sebesar 3,33 persen pada tahun 1401 HS, dan 56 persen mahasiswa universitas negeri adalah wanita, dan proporsi pengajar wanita di universitas ilmu kedokteran telah meningkat sebesar 34 persen.

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Iran
Di bidang olahraga, jumlah wanita meningkat secara signifikan setelah Revolusi Islam. Dalam konteks ini, statistik menunjukkan bahwa ada 1 juta 400 ribu atlet wanita terorganisir di Iran hingga tahun 1401 HS. Ada lebih dari 121 ribu pelatih dan 82 ribu wasit di berbagai level di negara ini. Ada 1.611 klub olahraga untuk wanita. Juga, dalam acara olahraga di dunia baru-baru ini, sekitar 3.302 medali telah dimenangkan oleh atlet wanita Iran.

Di bidang medis dan kesehatan, perempuan telah memberikan kontribusi yang signifikan setelah Revolusi Islam. Hingga tahun 1401 HS, 40% dokter spesialis wanita dan 30% dokter subspesialis di Iran adalah wanita. Juga, 95% persalinan di Iran dilakukan oleh spesialis wanita. Di bidang peningkatan tingkat kesehatan di Iran, banyak kemajuan yang dicapai, dan angka kematian ibu akibat komplikasi kehamilan dan persalinan telah menurun secara signifikan dan mencapai kurang dari 40 kasus dari setiap 100.000 orang. Juga, untuk setiap 100.000 wanita, ada 60 bidan dan 2,8% adalah dokter wanita dan kandungan.

Statistik yang disajikan menunjukkan sejauh mana gadis dan wanita Iran aktif dan berpartisipasi dalam berbagai bidang kehidupan politik, sosial, ekonomi, ilmiah dan pendidikan, kesehatan, olahraga, dan bidang Islam Iran lainnya. Ini juga menunjukkan kepalsuan klaim Barat tentang penindasan perempuan dan kontribusi kecil mereka di arena sosial Iran.

Read 264 times