Hak Anak Dalam Islam (14)

Rate this item
(0 votes)
Hak Anak Dalam Islam (14)

 

Seperti semua manusia, anak-anak memiliki hak dasar dan tidak dapat dicabut. Hak-hak budaya, sosial dan politik anak juga sangat penting dalam dokumen internasional dan ditekankan dalam ajaran agama. Hak untuk menikmati kewarganegaraan dan kebangsaan serta hak atas kebebasan adalah salah satu dari hak-hak ini.

Sehubungan dengan hak kebangsaan dan negara, pasal 7 dan 8 dari Konvensi Hak Anak secara khusus membahas masalah kewarganegaraan anak dan menjelaskan sebagian masalah hak anak untuk memiliki identitas dan masalah kebangsaan dan negara. Menurut para penyusun buku pegangan untuk pelaksanaan Convention on the Rights of the Child, masalah kebangsaan dan kewarganegaraan anak-anak adalah masalah yang sangat sulit dan kontroversial. Alasan seperti sensitifitas semua bangsa soal hak kedaulatan dan sipil, adanya prinsip dan keyakinan agama dan undang-undang yang beragam soal bagaimana mendapatkan kebangsaan, serta kekhawatiran negara-negara kaya dalam menyangkal atau menghapuskan hak-hak warga negara-negara miskin, membuat masalah ini sangat kontroversial. Oleh karenanya, butir kedua pasal 7 Konvensi mewajibkan Pemerintah untuk membuat kerangka kerja di mana setiap anak dapat menikmati hak kebangsaan.


Anak-anak bebas dan seperti orang lain, berhak atas kebebasan. Hak kebebasan mencakup berbagai masalah, termasuk kebebasan berekspresi dan kebebasan berpikir dan agama. Konvensi Hak Anak, dalam Pasal 12 hingga 17, mengangkat isu-isu penting mengenai isu kebebasan anak. Jelas, tentu saja, bahwa hak-hak ini berhubungan dengan anak-anak yang memiliki tingkat otonomi intelektual dan kemampuan untuk memperoleh keyakinan dari berbagai pandangan mereka. Dalam asumsi ini, kita dapat mengatakan bahwa anak-anak memiliki kemampuan untuk membedakan masalah yang meliputi mereka.

Mengenai hak atas kebebasan berekspresi, Pasal 12 dari Konvensi Hak Anak secara eksplisit menyatakan bahwa seorang anak yang memiliki kemampuan untuk membentuk dan mengatur keyakinannya dapat dan memiliki hak untuk mengekspresikan pendapatnya secara bebas dan orang lain harus memandang penting pandangan dan keyakinannya sesuai dengan usia dan kedewasaannya. Hal ini juga harus memungkinkan anak untuk mengekspresikan pendapatnya secara langsung atau melalui perwakilan dalam proses hukum dan administratifnya, tetapi dengan cara sedemikian rupa untuk mematuhi hukum nasional.

Menurut Pasal 12 Konvensi Hak Anak, negara-negara diharuskan menyediakan platform bagi anak untuk mengekspresikan pendapatnya tentang masalah-masalah sosial, politik dan agama secara bebas serta dalam masalah peradilan, memiliki kesempatan untuk mengomentari hal-hal yang berkaitan dengan dirinya. Memang, analisis artikel ini adalah bahwa di bidang hubungan sosial dan keluarga dan otoritas peradilan, anak harus dapat mengekspresikan pandangannya secara bebas dan memberikan landasan yang diperlukan dalam hal ini.

Tentu saja, di setiap masyarakat dan bangsa, berdasarkan kebiasaan adat, dapat dicatat bahwa untuk pertumbuhan dan perkembangan anak harus menjadi bidang yang tepat untuk ekspresi bebas anak. Tentu saja, ini tidak berarti bahwa untuk mengelola kehidupan dan urusan anak harus diatur sesuai dengan pendapat pribadinya. Islam telah memberikan lembaga perwalian untuk mendukung anak dan mempertahankan kepentingan dasarnya, yang kami sebutkan di edisi sebelumnya. Dalam tatanan agama dan ajaran, juga, karena tidak ada kewajiban yang dibebankan pada anak, dia tampaknya bebas untuk berkomentar.


Hak kebebasan berpikir, keyakinan dan agama adalah contoh lain dari hak atas kebebasan anak. Pasal 14 Konvensi Hak Anak, dengan menerima pembatasan pada ruang publik dan menghormati kebebasan orang lain, mengungkapkan masalah kebebasan berpendapat dan percaya pada anak. Artikel itu menyatakan, "Negara-negara anggota Konvensi akan menghormati hak atas kebebasan berpikir dan keyakinan dan beragama untuk anak tersebut. Kebebasan berekspresi dan agama hanya dibatasi oleh batasan-batasan yang ditetapkan dalam hukum dan diperlukan untuk pemeliharaan ketertiban, kesehatan dan etika orang lain dengan hak-hak dasar dan kebebasan orang lain."

Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik juga menekankan isu kebebasan berpikir dan berkeyakinan dalam semua manusia. Artikel ini telah membatasi hak ini pada anak-anak secara lebih terbatas. Dalam paragraf kedua, ini berbicara tentang peran orang tua dan bantuan pemerintah dalam membantu mereka membimbing anak-anak mereka untuk menggunakan hak-hak mereka. Paragraf ketiga juga membahas pembatasan yang diberlakukan oleh hukum domestik.

Artikel ini pada dasarnya menetapkan, dengan bimbingan dari orang tua, anak harus memiliki hak kebebasan beragama. Setidaknya Pasal 14 menyiratkan bahwa tidak perlu bagi anak-anak sebelum usia 18 untuk mematuhi agama orang tua mereka. Tentu saja, konvensi ini sesuai dengan Pasal 8 (pelestarian identitas), Pasal 20 (pelestarian agama sementara tidak berada di lingkungan) dan Pasal 30 (Hak untuk melakukan upacara keagamaan komunal dengan anggota kelompok anak) mendukung hak anak untuk mempertahankan agama orang tuanya.

Menurut penjelasan ini, ketentuan Pasal 14 dengan prinsip-prinsip dan ajaran agama tidak sesuai dengan ajaran Islam. Oleh karena itu, di beberapa negara dan mungkin sebagian besar negara Islam, artikel ini telah diterima oleh hukum dengan menerapkan sejumlah syarat yang berarti ada batasan dalam hal ini, ada kebiasaan dan bahkan aturan internal.

Di banyak negara, orang tua anak menentukan agama anak-anak. Di Denmark, pengasuh anak-anak berusia 15 hingga 18 tahun dapat memasukkan atau mengeluarkan mereka dari dan ke gereja, asalkan anak-anak itu sendiri puas dengan ini. Di Inggris, setelah anak tumbuh cukup besar, jika wali anak ingin memilih agamanya, dia juga harus mempertimbangkan keputusan anak. Keputusan ini mencerminkan prinsip bahwa jika anak mencapai cukup pemahaman dan kewaspadaan yang diperlukan untuk pengambilan keputusan, hak-hak yang timbul dari pengasuhan melahirkan hak anak.

Undang-undang sipil Korea juga menyatakan bahwa wali anak memiliki hak dan kewajiban untuk melindungi dan mendidik anaknya. Undang-undang ini menjamin pendidikan agama dan moral anak kepada orangtua atau wali hukum mereka. Tentu saja, diasumsikan bahwa anak-anak di Republik Korea juga mengikuti kepercayaan orang tua. Rasanya tidak wajar untuk melihat semua anak memilih agama mereka sesuai dengan kecenderungan keinginan bebas mereka sendiri. Juga, dalam sistem saat ini menentukan sekolah dari sekolah dasar hingga sekolah menengah bagi siswa, sekolah terletak di jarak terdekat dari tempat tinggal mereka, tanpa mempertimbangkan latar belakang agama anak.

Anak-anak tampaknya tergantung pada orang tua mereka atau salah satunya, dalam hal agama dan agama, sampai mereka mencapai usia dewasa. Mengingat posisi anak dalam hal intelektual dan perkembangannya, dalam ajaran Islam, anak akan memiliki fungsi yang bergantung pada orang tua dalam agama, jika keduanya adalah Muslim atau salah satunya, yang masing-masing adalah Muslim. Sebagai contoh, Allah menyatakan dalam ayat 21 surat at-Thur, "Dan orang-oranng yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya."

Beberapa ahli hukum juga telah menunjukkan bahwa kepatuhan anak dengan orang tua, bagaimanapun, berarti bahwa dia diperlakukan dengan seorang anak sebagai seorang Muslim, yaitu, dia mewarisi, dan jika seseorang membunuhnya, itu akan menjadi pembunuhan Muslim, dan beberapa kasus seperti ini.

Ini juga telah ditekankan dalam ajaran dan perintah dari Maksumin as untuk mengajarkan anak-anak tentang isu-isu agama dan terbiasa dengan praktik keagamaan. Misalnya, riwayat yang mengatakan bahwa anda membiarkan anak bebas sampai berusia 7 tahun, selama tidak berisiko. Dalam tujuh tahun ke depan, ia akan meningkatkan kesadaran akan tugasnya. Dalam riwayat lain menyarankan agar orang tua mendorong anak-anak mereka untuk beribadah. Melaksanakan shalat sebelum balig dan dewasa dan biasakan mereka dengan urusan agama.

Namun, ajaran-ajaran juga telah memperhatikan kebebasan beragama dan kebebasan beragama adalah salah satunya. Tetapi ini untuk mereka yang telah mencapai usia dewasa dan karena tindakan mereka memiliki efek hukum, sementara tidak bagi mereka yang masih kanak-kanak. Oleh karenanya, tampaknya agama anak seperti tempat tinggalnya dan kewarganegaraannya, bergantung pada orang tuanya.

Read 9 times

Add comment


Security code
Refresh