Hak Anak Dalam Islam (15)

Rate this item
(0 votes)
Hak Anak Dalam Islam (15)

 

Ruang privasi adalah bidang kehidupan pribadi yang secara kearifan lokal dan hukum diharapkan orang lain tidak memasukinya tanpa persetujuan. Mengakui ruang privasi anak tampaknya bertentangan dengan tanggung jawab orang tua terhadap pendidikannya. Karena pengasuhan anak melibatkan pemantauan dan pengendalian komunikasi dengan orang lain dan informasi yang tersedia baginya yang telah menjadi lebih jelas dengan perkembangan teknologi komunikasi dan informasi.

Penting menghormati privasi orang lain
Orang-orang memiliki privasi dalam hidup mereka dan hanya orang-orang tertentu yang dapat memasukinya. Privasi setiap orang bervariasi di antara orang-orang dengan berbagai budaya, jenis kelamin, dan ras dan privasi ini memiliki domain yang berbeda pada orang yang berbeda. Beberapa orang percaya bahwa privasi itu ibarat gelembung hipotetis, dimana tidak semua orang dapat memasukinya dan ketika seseorang memasuki privasi ini, gelembung itu akan hilang dan privasi kehilangan maknanya. Mungkin aman untuk mengatakan bahwa di semua masyarakat, privasi adalah hal yang sangat penting dan dalam hukum di berbagai negara, sering kali hal itu mengacu pada subjek privasi dan pribadi.

Dalam hal privasi, yang penting adalah keputusan individu untuk memiliki batas dan ruang lingkup tertentu untuk dirinya sendiri, tetapi mengenai masalah privasi anak-anak, kurangnya kesadaran mereka tentang privasi semacam ini serta kurangnya pengetahuan dan keputusan mereka untuk melindungi privasi ini harus dilakukan oleh orang lain. Pada langkah pertama, orang tua harus diwajibkan untuk mengamati privasi anak-anak mereka dan pada langkah kedua, mereka akan mengajarkan kepadanya konsep dari kapan anak mampu memahami masalah ini dengan benar.

Mengenai privasi anak, Pasal 16 Konvensi Hak Anak menyatakan, "Keluarga atau korespondensi tidak dapat berbuat secara sewenang-wenang atau secara tidak sah mengintervensi dalam urusan pribadi anak. Dan anak itu dilindungi oleh hukum terhadap gangguan atau penodaan semacam itu."


Artikel di atas mencakup hak semua anak untuk memiliki perlindungan hukum terhadap campur tangan yang sewenang-wenang dan melanggar hukum dalam hal-hal pribadi, keluarga, rumah dan korespondensi serta perlindungan terhadap serangan atas kehormatan dan martabatnya. Selain itu, sesuai dengan paragraf 7 (b), paragraf 2, dari pasal 40 Konvensi, setiap anak yang dituntut atau dicurigai telah melakukan tindak pidana setidaknya memiliki sumber daya berikut ... termasuk perlindungan privasinya di semua tahap persidangannya. Komite Hak Anak telah menyarankan bahwa masalah ini diterapkan pada anak-anak yang terlibat dalam pengadilan keluarga dan korban pelecehan.

Berkenaan dengan Pasal 16 dari Konvensi, dua asumsi dapat dibuat; pertama, campur tangan orang tua dan anggota keluarga dalam urusan pribadi anak, kedua, campur tangan orang lain dalam urusan pribadi anak. Adapun asumsi pertama, di sebagian besar negara, hukum tidak dapat menjamin perlindungan privasi anak terhadap anggota keluarga. Karena kehormatan keluarga begitu banyak sehingga mencampurinya berarti mengintervensi dalam hubungan orang tua dan anak-anak dan membatasi peran konstruktif dan sangat penting bagi orang tua dan orang dewasa pada umumnya untuk menangani anak-anak.

Sebagai contoh, laporan awal di Finlandia tentang implementasi Konvensi Hak Anak menyatakan, "Belum ada banyak diskusi di Finlandia dalam beberapa kasus, seperti hak orang tua untuk memeriksa surat anak-anak dan mendengarkan percakapan telepon mereka untuk memantau tindakan mereka. Dalam sistem pendidikan Finlandia, menurut hukum, ada rekomendasi-rekomendasi profesional telah dijamin untuk anak-anak Finlandia.

Selain itu, pengetahuan orang tua tentang urusan pribadi anak tidak berarti bahwa mereka mengganggu privasi anak, tetapi itu berarti melindungi dan menjaga anak-anak dalam pengambilan keputusan dan praktik mereka. Anak-anak dalam praktik, karena kurangnya kemandirian mereka dan ketidakmampuan untuk membuat keputusan, membutuhkan dukungan dan simpati untuk mendukung mereka dan dalam ajaran agama orang yang paling dekat dan paling berbelas kasih bagi anak adalah orang tuanya, dan tentu saja, ibu lebih menyayangi daripada ayah dunia. Dalam Islam, perlindungan dan pemeliharaan anak merupakan prioritas bagi ibu setelah kelahiran anak.

Tentu saja, dalam situasi tertentu, anak menjadi sasaran perilaku kekerasan dari orang tua atau salah satunya dan harus dilindungi oleh mekanisme hukum. Menurut isi Convention on the Rights of the Child (CRC), pengecualian dapat dibuat untuk prinsip umum pemisahan remaja dari orang dewasa, tetapi hanya diizinkan untuk melakukannya, jika untuk menjaga kepentingan terbaik anak.

Tetapi dalam asumsi kedua, privasi anak-anak harus dilindungi dari serangan oleh orang lain di masyarakat, dan pemerintah akan menyediakan mekanisme yang tepat dalam hal ini, baik melalui penyediaan pendidikan dan informasi, untuk memberlakukan hukum dan budaya yang diperlukan dalam masyarakat. Juga harus melindungi privasi anak-anak dalam urusan sosial lainnya, kasus anak-anak di lembaga peradilan dan berbagai lembaga dan menahan diri untuk tidak ikut campur dengan mereka.


Hak atas pendidikan adalah hak anak lainnya. Hak anak atas pendidikan dan pengajaran adalah salah satu hak dasar anak. Jadi salah satu isu paling penting dari hak anak di dunia saat ini adalah masalah pendidikan anak dan pengajaran. Dalam ajaran agama, penekanan pada pengetahuan dan pendidikan anak-anak sejak usia dini telah ditekankan dan mungkin tidak ditujukan pada subjek apa pun dari lingkup ini. Menuntut ilmu adalah sebuah kewajiban, dimana Nabi Saw memerintahkan orang untuk "belajar dari buaian sampai liang kubur" dan belajar pengetahuan (membaca dan menulis), termasuk hak-hak anak-anak kepada orang tua, dan bersabda, "Dari Hak anak untuk ayah adalah belajar menulis."

Bahkan, orang tua menghormati anak-anak mereka ketika mengajarkan mereka untuk membaca dan menulis, dan belajar bagaimana mempraktekkan kehidupan sosial, dan sejak kepribadian anak terbentuk pada tahap awal kehidupan dalam keluarga, belajar pengetahuan (membaca dan menulis) pada anak-anak, Orangtua diinstruksikan untuk mengatur pengetahuan mereka di awal kehidupan mereka untuk mengatasi masalah di masa depan, dan ini adalah tugas terkecil yang diharapkan orang tua untuk anak-anak mereka.

Di negara maju dewasa ini, tahap pertama literasi adalah wajib dan langkah-langkah efektif telah diambil dalam hal ini dan Konvensi tentang Hak Anak telah dilakukan, sesuai dengan pasal 28, negara-negara anggota berkomitmen, "Mengakui hak anak atas pendidikan dan untuk mengenali hak ini dan secara bertahap untuk mencapai hak ini, berdasarkan penciptaan peluang yang setara, seperti: pendidikan dasar wajib dan gratis untuk semua, mendorong berbagai bentuk pendidikan menengah dan ketersediaan pendidikan tinggi untuk semua atas dasar kemampuan dan dengan cara yang tepat."

Hak pendidikan untuk anak
Seorang anak yang tertutup dari dunia lalu meletakkan kakinya di dunia yang luas. Jadi dia ingin melihat rahasia mereka. Jadi nalurinya adalah menanyakan asal-usul fenomena. Menanyakan tentang hubungan kausalnya. Ini adalah tempat yang baik bagi anak untuk memiliki orang tua, meningkatkan kesempatan mereka dan menjelaskan fakta kepadanya.

Dalam kata-kata Imam Ali as, ilmu dan belajar di masa kanak-kanak ibarat menulis di atas batu (abadi). Dalam ayat-ayat al-Quran, tujuan para nabi, mensucikan diri dan dan pendidikan. Hak ini layak dipertimbangkan dalam dua cara; salah satunya adalah pandangan bahwa anak memiliki hak untuk mengajarkan tugas dan ini merupakan kewajiban orang tua dan mereka harus melakukan yang terbaik untuk hal ini. Yang lain adalah tugas pemerintah miliki sebagai wali dari masyarakat untuk mengatur dan memobilisasi fasilitas untuk membawa masyarakat ke titik dimana tidak ada kekurangan atau masalah bagi setiap anak untuk belajar sains.

Read 14 times

Add comment


Security code
Refresh