Ayatullah Sheikh Mohammad Taqi Baraghani

Rate this item
(0 votes)
Ayatullah Sheikh Mohammad Taqi Baraghani

 

Ayatullah Sheikh Mohammad Taqi Baraghani atau yang dikenal dengan Mujtahid Baraghani adalah seorang ahli fikih dan mujtahid terkenal yang membela kehormatan Syiah. Ulama besar ini tidak hanya sibuk mengajar dan menulis buku, tapi juga hadir di medan pertempuran melawan penyimpangan. Kegigihannya dalam membela umat dari penyimpangan dan kesesatan membuat kelompok sesat ini membunuh ulama besar ini di mihrabnya dan ia kemudian dikenal dengan sebutan Syahid Tsalis (Syahid ketiga).

Mullah Mohammad Taqi Baraghani pada tahun 1172 H. Ia lahir di desa Baraghan di Taleghan dalam keluarga pecinta Ahlulbait as yang terpelajar dan penyayang. Ayahnya, Ayatullah Mulla Mohammad Malaeke Baraghani, adalah seorang ahli fikih yang saleh dan dihormati yang melakukan upaya besar dalam penyebaran Syiah. Mohammad Taqi berimigrasi ke Qazvin bersama keluarganya saat masih kecil. Saat itu, Qazvin dianggap sebagai salah satu pusat keilmuan mazhab Syi'ah, tempat Mullah Muhammad Malakeh menjelaskan dan menyebarkan Syi'ah serta memerangi penyimpangan intelektual dengan sangat antusias.

Mujtahid Baraghani
Mohammad Taqi, setelah mempelajari ilmu-ilmu dasar dengan ayahnya, siap hijrah untuk menuntut ilmu dan menahan rasa sakit karena jauh dari negara dan keluarganya dengan semangat mempelajari ilmu. Dia pertama kali menghabiskan bertahun-tahun di Hauzah Ilmiah Qom dan Isfahan di bawah bimbingan para ulama besar, kemudian dia pergi ke Karbala dan Najaf dan setelah menyelesaikan studinya di Irak, dia kembali ke Tehran.

Selama perjalanan ini, dia mendapat manfaat dari kehadiran guru-guru hebat seperti Mirzai Qomi, Ayatullah Behbahani Hairi, Sayid Ali Tabatabai dan Allamah Kashif al-Ghita, dan dia sendiri menjadi master Muslim dalam ilmu intelektual dan naratif. Setelah bertahun-tahun belajar di Irak, dia kembali ke Iran dan menetap di Tehran, dan dalam waktu singkat, peringkat ilmiah dan moralnya terungkap ke dunia dan masyarakat umum, dan para pelajar ilmu agama dari jauh dan dekat berboondong-bondong menghadiri kelasnya untuk memanfaatkan kehadirannya.

Mujtahid Baraghani telah meninggalkan banyak karya di bidang fikih, ushul, tafsir dan hadis. Karyanya yang paling penting adalah " Majāles al-mottaqīn" yang berisi lima puluh bab, yang masing-masing membahas khutbah dan hadits Imam Hussain (as) serta menyebutkan penderitaan Sayyid al-Shuhada. “Uyun al-Usul” yang merupakan mata kuliah prinsip-prinsip fikih yang detail dan lengkap, dan buku terpentingnya “Manhaj al-Ijtihad” yang merupakan buku detail dalam 24 jilid dan berisi hukum-hukum Syariah Islam.

Selama masa hidup Mullah Mohammad Taqi Baraghani, karena ketidakmampuan Fath Ali Shah Qajar, perang hebat pecah antara Iran dan Rusia, dan provinsi utara Iran diduduki oleh tentara Rusia. Setelah kekalahan Iran oleh Rusia (1228 H), persaingan antara Inggris dan Prancis untuk merebut Iran semakin intensif; Secara khusus, Inggris memanfaatkan kelemahan pemerintah Iran untuk mencampuri semua urusan internal negara. Dalam situasi seperti itu, untuk pertama kalinya di hadapan Fath Ali Shah Qajar dan dalam dewan yang terdiri dari ulama dan ilmuwan, Mujtahid Baraghani mengusulkan teori "yurisprudensi" (Welayat-e Faqih) dan menyatakan monarki tidak sah dan menuntut penghapusan otoritas dari raja dan pangeran. Dalam pertemuan ini, sekelompok ulama dan saudara Sheikh Muhammad Taqi juga mendukung keputusan Mujtahid Baraghani dan menyatakan bahwa menurut agama, selama masa ghaibah Imam Ma'sum (as) urusan pemerintahan seperti perang, perdamaian, negosiasi dengan pemerintah asing, dll, harus dilakukan dengan izin dari ahli fikih yang memenuhi syarat lengkap dan raja tidak memiliki legitimasi untuk mengeluarkan keputusan tersebut. Fath Ali Shah, yang takut dengan keputusan Sheikh, melihat cara terbaik untuk selamat dari masalah ini dengan mengasingkannya dan saudara-saudaranya ke Irak.

Setelah diasingkan ke Irak, Ayatullah Baraghani tinggal di Karbala dan Najaf untuk sementara. Ketika Sheikh Jaafar, sahib Kashif al-Ghita, pergi ke Tehran atas undangan pemerintah Iran, dia membawa Mujtahid Baraghani dan saudara-saudaranya ke Iran. Fath Ali Shah menetapkan bahwa Mujtahid Baraghani dapat kembali ke Iran, tetapi dia tidak boleh berada di Tehran. Setelah kembali ke Iran, Mullah Mohammad Taqi pergi ke Qazvin dan menjadikannya markas gerakan ilmiahnya. Dia membangun sekolah dan masjid di sana dan mulai mengajar dan menulis dengan tulus dan usaha. Kemasyhuran sekolah Mujtahid Baraghani menyebar ke seluruh negeri dan para pelajar agama bergegas mendatanginya dari seluruh dunia.

Selama kehidupan Syahid Tsalis, banyak gerakan intelektual dan arus menyimpang terbentuk dan berkembang, dan jika para ulama Syiah tidak mencoba mengklarifikasi dan menghapus keraguan, ada kemungkinan penyimpangan total dari Syiah. Salah satu sekolah menyimpang utama di masanya adalah "Babisme" yang berakar pada gerakan yang disebut Syaikhiyah. Syaikhiyah berangkat dari keyakinan khusus seorang ulama bernama Syaikh Ahmad Ihsai. Ihsai memiliki gagasan tentang kebangkitan fisik, akal dan ijtihad dalam agama, yang dianggap oleh ulama besar Syiah bertentangan dengan Alquran dan Sunnah. Keyakinannya yang paling penting, yang kemudian menjadi sumber banyak penyimpangan, adalah keyakinannya pada pilar keempat. Makna Syaikhiyah  dari rukun keempat adalah bahwa pada setiap zaman pasti ada seorang syekh dan manusia sempurna yang mengambil aturan-aturan agama langsung dari Imam Zaman dan menyampaikannya kepada umat. Setelah Ihsai, murid-muridnya pertama kali mengaku sebagai pilar dan perantara antara Imam Zaman dan orang-orang, dan setelah beberapa saat mereka mengaku sebagai Imam Zaman dan bahkan mengaku sebagai nabi dan mengklaim bahwa kitab suci baru diturunkan kepada mereka.

Image Caption
Ketika Mujtahid Baraghani berdebat dan berbicang dengan Syeikh Ihsai, dia memperhatikan penyimpangan pemikiran Ihsai dari Islam dan mazhab Syiah, dan karena kecerdasannya, dia meramalkan masa depan kelam Syaikhiyah. Karena alasan ini, dia menentang Ihsai lebih dari ulama lain dan lebih serius dari mereka. Dia mencerahkan keyakinan salah ini dalam ceramah dan debat, dalam khutbah dan ceramah, dan dalam surat dan buku, dan memperingatkan tentang bahaya penyimpangan ini bagi aliran Syiah. Tapi Ihsai bersikeras pada keyakinannya dan membawa sekelompok besar Syiah bersamanya. Mujtahid Baraghani akhirnya mengeluarkan keputusan untuk mengucilkan Ihsai karena desakan Ihasi pada keyakinan palsu dan upayanya untuk menyebarkan keyakinan tersebut di kalangan Syiah. Putusan ini merupakan titik balik dalam sejarah Syi'ah, karena menyebabkan banyak ulama lainnya mengeluarkan keputusan pengucilan terhadap Ihsai, dan gerakan sesat Syaikhiyah, diikuti oleh Babisme, jatuh dan musnah.

Upaya ekstensif Ayatullah Baraghani melawan Syaikhiyah berlanjut bahkan setelah kematian Ihsai. Mujtahid Baraghani juga mengucilkan penerus Ihsai, Kazem Rashti. Namun aliran Syaikhiyah tidak berhenti sampai di situ dan setelah Kazem Rashti, para pengikut Syaikhiyah mengepung Ali Muhammad Shirazi, yang kemudian dikenal sebagai Ali Muhammad Bab, dan mendirikan Sekte Babiyah (Babisme). Pada awalnya, Ali Muhammad Bab menganggap dirinya sebagai perantara antara Imam Zaman as dan masyarakat, kemudian dia mengaku sebagai Imam Zaman. Dari waktu ke waktu, dia menambah klaimnya dan mengaku sebagai nabi, misi baru, dan kitab suci baru, dan akhirnya dia mengklaim memiliki Tuhan di dalam dirinya. Kaum Babisme yang merupakan pengikut Ali Muhammad Bab banyak melakukan kekerasan terhadap lawan dan melakukan banyak pembunuhan, penjarahan dan pertumpahan darah.

Mujtahid Baraghani dengan berani berdiri di depan mereka dan mengeluarkan perintah untuk mengucilkan pengikut Babisme dan tidak lalai untuk mengklarifikasi kelompok sesat ini dan menghilangkan keraguan dari pikiran orang-orang. Upaya gigih Mujtahid Baraghani memulai gerakan serius di kalangan ulama Syiah untuk melawan Babisme, yang akhirnya menyebabkan melemahnya dan kekalahan sekte ini di kalangan Syiah. Juga, klarifikasinya tentang ketidakabsahan keyakinan Syaikhiyah dan Babiyah (Babisme) menyebabkan sekte-sekte ini kehilangan basis rakyat mereka, sementara pada awalnya mereka mampu menarik sejumlah besar orang untuk bergabung dengan mereka.

Mujtahid Baraghani sangat dibenci oleh kelompok Babisme karena perjuangan tak kenal lelahnya melawan arus penyimpangan dan kesesatan. Ulama besar ini akhirnya meneguk cawan syahadah di mihrabnya di tangan pengikut sesat Babisme pada subuh 15 Zulhijjah 1263 H. Ulama pejuang ini setelah gugur dikenal di kalangan Syiah sebagai Syahid Tsalis (Syahid Ketiga). Allamah Abu Abdullah Makki Amili dikenal sebagai Syahid Awwal, Allamah Zainuddin Amili, Syahid Tsani dan Mujtahid Baraghani, Syahid Tsalis.

Syahid Tsalis berwasiat agar jenazahnya dikebumikan di Karbala, tapi karena kondisi saat itu tidak memungkinkan, maka hal ini sulit dilaksanakan. Dengan demikian, anak-anak Mujtahid Baraghani memutuskan untuk mengebumikan ayahnya di Qazwin, dan setelah kondisi memungkinkan dan di waktu yang tepat, jenazah ulama ini akan dipindahkan ke Karbala.

16 tahun kemudian, ketika rencana pemindahan jenazah Mujtahid Baraghani ke Karbala dilaksanakan dan saat makam ulama ini dibongkar, ternyata jenazahnya masih utuh. Warga Qazwin setelah menyaksikan jenazah ulama besar ini masih utuh, mereka berkumpul dan menangis serta memohon supaya ulama besar ini tidak dipindahkan dari daerah mereka. Makam Mujtahid Baraghani saat ini masih tetap di Qazwin dan menjadi salah satu tempat ziarah umat Islam dan pecinta Ahlulbait as.

Read 256 times