Mirza Masih Mujtahid

Rate this item
(0 votes)
Mirza Masih Mujtahid

Beliau adalah Mirza Masih Mujtahid, ulama terkenal dengan fatwa Sharaf yang memainkan peran penting di transformasi sosial dan politik di zamannya.

Mirza Masih Mujtahid dilahirkan tahun 1193 H di kota Astarabad yang saat ini bernama Gorgan. Ayahnya bernama Qadi Saeed Astarabadi, sosol mulia dan bertakwa. Meski ia hidup di zaman penuh kekacauan dan kerusuhan, tapi ia berusaha mempertahankan lingkungan rumahnya tetap tenang dan menyenangkan demi mendidik anak-anaknya. Ia menyusun program pendidikan anaknya sesuai dengan budaya Ahlul Bait dan keyakinan agama, dan mereka sejak usia tujuh tahun diajarkan untuk menunaikan shalat serta dikenalkan dengan sifat-sifat mulai.

Setelah mempelajari dasar-dasar agama dari ayahnya, Masih melanjutkan pendidikannya ke Hauzah Ilmiah di kotanya, dan kemudian melanjutkan jenjang pendidikannya ke Hauzah Ilmiah Qom, salah satu pusat ilmiah penting dunia Islam. Masih belajar fikih, usul fikik, hadis dan dirayah dari ulama besar saat itu, Mirza Qommi dan dalam waktu singkat menjadi murid unggul guru besar ini. Mirza Masih setelah mencapai derajat ijtihad di Qom, kemudian pindah ke Tehran.

Mirza Masih Mujtahid
Mirza Masih adalah sosok zuhud dan mencintai hidup yang sederhana, dan di hari-hari pertama kedatangannya di Tehran, ia hanya memimpin shalat berjamaah di masjid jami, dan juga menyebarkan ajaran agama serta menjawab pertanyaan fikih dan hukum masyarakat. Ia juga menyelidiki kondisi orang-orang yang tidak mampu, dan tidak segan-segan menyelesaikan kesulitan yang dihadapi umat Syiah serta semampunya menjaga masyarakat muslim dan mengawasinya. Saat ia menyaksikan penyimpangan dan pelanggaran, Mirza Masih tidak duduk diam dan bangkit untuk memperbaikinya, sehingga budaya masyarakat menjadi lurus kembali. Ini adalah karakteristik yang dimiliki Mirza Masih di samping takwa dan keutamaan akhlak seperti tawadhu dan wajah yang menyenangkan sehingga warga sangat mencitaninya dan sedikit demi sedikit ia menjadi mujtahid di Tehran yang paling terkenal.

Selama Mirza Masih hidup, karena ketidakmampuan dan kelemahan pemerintah dan perbedaan para pangeran dan Fath Ali Shah Qajar yang suka berfoya-foya, Iran dirampok, diserbu dan diserang oleh orang asing. Rusia memanfaatkan kelemahan dan disorganisasi para pangeran Iran, mencaplok sebagian wilayah Iran dalam agresi berturut-turut, dan memberlakukan perjanjian yang memalukan, termasuk Perjanjian Turkmenchai, di negara Iran. Perjanjian ini menyebabkan pemisahan sebagian besar wilayah Iran dan aneksasinya ke Rusia, dan pengenaan kompensasi 20 juta rubel di Iran. Mirza Masih, seperti cendekiawan bersemangat lainnya, tidak menyukai kerendahan hati dan kelemahan yang dipaksakan oleh orang asing terhadap umat Islam Iran dan menggunakan setiap kesempatan untuk memberi tahu masyarakat tentang kondisi yang ada.

 

Salah satu peristiwa penting dalam hidup Mirza Masih Mujtahid adalah fatwa yang dikeluarkannya untuk membela kehormatan umat Islam dan melawan penindasan dan agresi asing. Ceritanya adalah setelah perjanjian Turkmenchi yang terkenal antara Iran dan Rusia, bangsa Rusia, yang dianggap menang di lapangan, menyewa salah satu politisi mereka untuk memantau pelaksanaan ketentuan perjanjian dan melindungi kepentingan mereka. Dalam hal ini Griboyedov, yang dikirim ke Iran sebagai duta besar.

Griboyedov dan bersama rombongan setibanya di Iran hingga sampai ke Tehran menunjukkan perilaku keras dan tak terpuji. Ia yang menganggap dirinya sebagai duta di negara yang dikalahkan oleh pemerintah yang menang, mulai melecehkan dan menghina bangsa Iran. Selain itu, orang-orang disekitarnya juga mengulangi perilakunya dan menunjukkan sifat yang tidak terpuji. Di sejarah disebutkan bahwa mereka menghina warga di jalan-jalan dan pasar dalam kondisi mabuk. Tak hanya melecehkan warga, mereka juga memukulinya. Perilaku menjijikkan ini sangat merugikan umat Islam. Saat menemui Shah, Griboyedov bahkan tidak bersedia menjaga adat dan tradisi kerajaan, serta memberikan hadiah Tzar tanpa memberi mematuhi tradisi di Iran.

Griboyedov melakukan langkah-langkah di Tehran; Seperti, dia meminta pemerintah Iran untuk menyerahkan semua warga negara Georgia yang tinggal di Iran ke kedutaan Rusia agar mereka dapat kembali ke negaranya. Tetapi beberapa dari orang-orang ini telah tinggal di Iran selama bertahun-tahun dan telah menikah dengan orang Iran dan membentuk keluarga, termasuk beberapa wanita Georgia yang masuk Islam di Iran dan memiliki anak serta keluarga. Namun Griboyedov, dalam tindakan yang tidak etis, memerintahkan untuk memasuki rumah mereka tanpa izin dan membawa para wanita tersebut ke kediamannya dengan paksa dan dengan perilaku kekerasan.

Pemindahan perempuan yang menghina dan menahan mereka pada malam hari di sebuah gedung yang semua penghuninya adalah laki-laki non-Muslim menjadi sangat mahal bagi orang-orang, apalagi ketika suara doa dan doa minta bantuan perempuan dari balik tembok sampai ke telinga laki-laki Muslim. Masyarakat yang melihat pemerintah tidak siap membela rakyat dari penindasan asing, berlindung ke rumah Mirza Masih Mujtahid. Haji Mirza Masih Astrabadi beberapa kali mengirim pesan ke duta besar Rusia, namun duta besar tidak menghiraukannya.

Griboyedov
Mirza Masih, seorang mujtahid berpengaruh, sangat terpengaruh oleh penghinaan terhadap masyarakat Islam dan mengeluarkan fatwa bahwa menyelamatkan wanita Muslim adalah wajib dan dianggap sebagai Jihad. Pada hari Rabu tanggal 6 Sya'ban 1244 H yang bertepatan dengan tanggal 11 Februari 1829, orang-orang menutup toko dan pasar dan bergerak dari semua sisi menuju tempat tinggal Griboyedov untuk membebaskan wanita tersebut baik dengan kata-kata yang baik atau dengan paksa.

Ketika orang-orang yang marah tiba di tempat tinggal Griboyedov, mereka pertama kali mengajukan tuntutan, tetapi karena ketidakpedulian Rusia, konflik pecah dan beberapa orang, termasuk seorang remaja, tewas dalam penembakan pengawal duta besar. Hal ini menyebabkan ribuan orang yang marah menyerang gedung tersebut, dan Griboyedov sendiri serta beberapa rekannya tewas dalam serangan ini, dan para wanita yang terjebak di sana dibebaskan dan dikembalikan ke rumah mereka.  

Simonich yang menggantikan Griboyedov di kenangannya menyinggung peristiwa ini dan menulis, "Griboyedov ...di sini telah melakukan kesalahan besar, karena memerintahkan para perempuan dipindahkan ke tempat tinggalnya yang penuh dengan laki-laki. Adalah bijaksana bagi para wanita untuk menanggalkan pakaian di salah satu rumah Muslim sebelum dikirim ke Georgia. Dengan demikian, gerakan itu didirikan dan harus diakui bahwa situasi ini akan terjadi di negara lain mana pun. Karena bukan syarat kesopanan bagi sekelompok wanita untuk tinggal di bawah satu atap dengan sejumlah pemuda... Di kota Tehran, ada pembicaraan tentang fakta bahwa wanita Muslim dibenci dan difitnah oleh non- muslim di depan umum. Griboyedov tidak memperhatikan apa yang terjadi dan tidak memahami kejadian tersebut karena kesombongannya.»

Setelah kejadian tersebut, Fath Ali Shah dan pemerintah sangat ketakutan dan cemas dan mengirimkan delegasi ke Rusia untuk meminta maaf. Dalam pertemuan yang digelar, saksi mata, termasuk anggota kedutaan yang masih hidup, bersaksi bahwa perilaku dan tindakan Griboyedov selama kunjungan singkatnya di Tehran dan keberaniannya terhadap wanita Muslim menjadi penyebab insiden ini. Oleh karena itu, delegasi Iran tidak hanya dapat meyakinkan Tsar bahwa pembunuhan Griboyedov bukanlah kesalahan orang Iran dan bahwa dia adalah korban karena sikap keras kepalanya untuk mengembalikan wanita yang sudah menikah, tetapi mereka juga bisa mendapatkan diskon bagian penting dari kompensasi perang yang dikenakan pada Iran.

Setelah kejadian ini, meskipun kesalahan Griboyedov jelas bagi semua orang, termasuk pemerintah Rusia, tetapi Fath Ali Shah, yang tidak menerima perlawanan dan pemberontakan rakyat, dan takut akan memburuknya hubungan antara Iran dan Rusia, memerintahkan pengasingan Mirza Masih Mujtahid ke Irak. Ketika berita pengasingan Mirza Masih menyebar di Tehran, badai kemarahan orang-orang kembali muncul. Demonstrasi besar terjadi dan gelombang orang berbaris di jalan-jalan dan menyatakan penolakan mereka terhadap rencana ini. Para pejabat pemerintah memperlakukan orang-orang yang memprotes dengan kasar dan brutal, tetapi orang-orang tidak tenang. Akhirnya, untuk mencegah lebih banyak kekerasan terhadap rakyat, Mirza Masih Mujtahid sendiri berangkat ke tempat suci di Irak.

Meski Mirza Masih memiliki berkah hidup disamping haram Imam Ali as dan Imam Husein as di Najaf dan Karbala serta menambah keilmuan dan spiritual Mirza, tapi karena usia tua, fisik yang terus lemah dan kekacauan di Irak, mujtahid besar ini sangat menderita. Akhirnya setelah 18 tahun pengasingan dan jauh dari keluarga dan tanah air, Mirza Masih Mujtahid Astarabadi, mujtahid yang sangat dicintai rakyat Iran ini meninggal dunia di usia 70 tahun di Najaf Ashraf. Tapi demikian fatwa beliau untuk melindungi kehormatan wanita muslim yang menunjukkan kepada agresor menjinakkan pemimpin dan raja Iran dengan emas dan permata, tapi mereka tidak akan mampu menyukseskan rencananya merusak kehormatan rakyat Iran.

Jenazah ulama besar Syiah ini dikebumikan di Haram Imam Ali as di kota Najaf Ashraf.

Read 324 times