Memperingati Haul Shah Cheragh, Ahmad bin Musa di Shiraz

Rate this item
(0 votes)
Memperingati Haul Shah Cheragh, Ahmad bin Musa di Shiraz

Di awal abad ketujuh, Amir Muqarrib al-din Mas'ud membangun kota Shiraz. Ia pribadi yang sangat terhormat dan tahu apa yang harus dilakukannya. Kota Shiraz yang waktu itu menjadi ibukota dinasti Atabeg tampak bersih di tangannya. Ia serius membangun kembali bangunan-bangunan yang rusak.

Saat membersihkan tanah dan puing-puing, para pekerja melihat badan seorang pemuda tinggi dan tampan yang mati akibat kepalanya ditebas pedang. Para pekerja mengeluarkan jasad pemuda itu dari tanah dan memberi kabar kepada Amir Mas'ud. Amir segera pergi ke tempat itu bersama beberapa pejabat yang lain. Setelah melakukan banyak penelitian, terutama terkait sejumlah bukti seperti cincin yang diukir bertuliskan "Al-'Izzah Lillah, Ahmad bin Musa", menjadi jelas bahwa jasad itu adalah Ahmad bin Musa, saudara Imam Ridha as. Akhirnya, sesuai perintah Amir Muqarrib al-Din Mas'ud, mereka yang ada kemudian menyolati jasad tersebut, kemudian memakamkan kembali jasad tersebut di tempat ia ditemukan yang dihadiri oleh para ulama dan tokoh Shiraz dengan penuh penghormatan. Setelah itu mereka membuat bangunan yang luas dan indah di sana, agar para peziarah dan mereka yang melewati tempat itu dapat berziarah ke kuburannya.

Makam suci Ahmad bin Musa as yang dikenal dengan Shah Cheragh di Shiraz
Namun ada riwayat lain yang disebutkan para sejarawan bahwa sebelum ini, kuburan Ahmad bin Musa as sudah ada di masa Adud al-Dawla Dailami, raja paling terkenal dari dinasti Al-e Buyeh (dinasti Buyid), tapi kemudian kuburan beliau tertimbun akibat sejumlah gempa yang terjadi di sana, sehingga kembali ditemukan pada tahun 745 Hijriah Qamariah.

Sayid Amir Ahmad yang lebih dikenal dengan "Shah Cheragh" dan "Sayid al-Sadaat al-A'azhim" adalah putra dari Imam Musa al-Kazhim dan saudara Imam Ridha as. Tidak ada catatan sejarah yang menyebutkan hari dan tanggal yang detil terkait kelahiran Ahmad bin Musa as, tetapi sebagian sumber menyebut beliau lahir tanggal 6 Zulkaedah di kota Madinah. Ibu beliau dikenal dengan nama "Ummu Ahmad". Ummu Ahmad memiliki tiga orang anak yang bernama Ahmad, Muhammad dan Hamzah, tetapi dikarenakan ketinggian derajat Ahmad bin Musa, Imam Musa al-Kazhim as memanggilkan dengan Ummu Ahmad. Ummu Ahmad begitu dicintai Imam Kazhim as dan sangat dipercaya. Di masa penuh tekanan dan mencekik dinasi Abbasiah, Ummu Ahmad menyimpan banyak rahasia Imam Kazhim as.

Ahmad bin Musa seorang pribadi yang memiliki posisi yang tinggi dan bertakwa, sehingga ayahnya selalu memujinya karena keberanian dan kedermawanannya. Ia pribadi yang dermawan, pemberani, utama, bertakwa dan kaya. Ahmad bin Musa menulis sendiri al-Quran. Beliau juga termasuk ahli hadis dan perawi yang menukil banyak hadis dari ayah dan kakek-kakeknya.

Salah satu ciri periode kekuasaan Bani Abbasiah adalah munculnya berbagai kelompok dan firqah agama. Di masa ini, muncul kelompok utama Syiah. Karena metode yang diterapkan para khalifah Bani Abbasiah sejalan dengan politik adu domba dan selalu berusaha menyebarkan perselisihan politik dan keagamaan. Mereka tetap mengasingkan dan memenjarakan para Imam Syiah untuk memperkuat kekuasaannya dan melemahkan para pecinta Ahlul Bayt.

Pasca syahadah Imam Musa as oleh Harun al-Rasyid, sekelompok orang dengan cara pandang yang salah menjadikan Ahmad bin Musa sebagai imamnya. Sikap mereka ini bukan hanya dipengaruhi cara pandang politik, tapi ada keyakinan lain yang tersebar luas di masa itu, yang menjadikan masalah ini semakin intens. Sekelompok orang-orang Syiah dan pecinta Ahlul Bayt menyaksikan dari dekat keutamaan Ahmad bin Musa dan kecintaan ayahnya kepadanya. Di sisi lain, Ahmad bin Musa termasuk salah satu wakil Imam Kazhim as. Karenanya, mereka beranggapan bahwa Imamah dan pengganti setelah syahadah Imam Musa al-Kazhim as milik Ahmad bin Musa. Keyakinan ini membawa mereka ke rumah Ahmad bin Musa untuk mengikutinya.

Pada awalnya, Ahmad bin Musa secara lahiriah menerima dan kemudian pergi ke masjid lalu mengambil baiat dari mereka. Beliau kemudian naik ke mimbar dan menyampaikan khutbah dengan fasih dan lugas. Kepada masyarakat Ahmad bin Musa berkata, "Wahai masyarakat! Kalian semua tetap dalam baiat kepadaku, sementara aku berbaiat kepada saudaraku Ali bin Musa, Imam dan pengganti setelah ayahku. Beliau adalah wali Allah dan rasul-Nya. Wajib bagi saya dan kalian untuk mengikuti segala perintah yang disampaikannya."

Dengan ucapan Ahmad bin Musa ini, semua yang hadir menaati ucapannya. Mereka mengikuti Ahmad bin Musa keluar dari masjiid dan menjumpai Imam Ridha as lalu membaiatnya. Pada waktu itu, Imam Ali bin Musa as memandang saudaranya dan berkata, "Engkau tetap tidak menyembunyikan kebenaran. Semoga Allah tidak membiarkanmu di dunia dan akhirat."


Seperti yang telah disebutkan, selama periode ini, kekhalifahan Abbasiah, dengan kebijakan mereka, berusaha mendominasi rakyat, terutama para pecinta Ahlul Bayt as. Karena itu, Makmun, putra Harun al-Rasyid, setelah membunuh saudara lelakinya dan merebut kekhalifahan, memutuskan untuk menyerahkan posisi putra mahkota kepada Imam Ridha as, dan memindahkan Imam dari Madinah ke pusat pemerintahannya di Thus. Namun tak lama kemudian, keabsahan kekhalifahan dan putra mahkota Imam Ridha as menjadi lebih jelas bagi rakyat. Makmun tidak tahan dengan kebenaran ini, jadi dia memutuskan untuk membunuh Imam Ridha as.

Sebelum Imam Ridha as gugur syahid, Ahmad bin Musa, pergi ke Khorasan dari Madinah untuk mendukung dan membantu beliau bersama banyak orang. Apa yang dilakukan Ahmad bin Musa ini membuat Makmun merasa ngeri, terutama ketika dia menyadari bahwa setiap kali rombongan Ahmad ibn Musa lewat, para pecinta Ahlul Bayt akan bergabung dengan mereka. Beberapa sejarawan menyebutkan mereka yang menemani Ahmad sebanyak lima belas ribu orang.

Makmun, yang melihat kedatangan saudara Imam ke pusat pemerintahan sebagai ancaman serius bagi posisi sensitifnya, memerintahkan semua bawahannya untuk mencegah gerakan rombongannya, bahkan bila mampu, mereka harus dikembalikan ke Madinah atau membunuh mereka semua. Ketika perintah Makmun sampai di sebuah kota, rombongan Ahmad bin Musa telah melewatinya, kecuali Shiraz, dimana sebelum rombongannnya sampai di sana, perintah Makmun telah sampai ke tangan mereka.

Penguasa Shiraz adalah seorang pria bernama Qatlagh Khan. Dia meninggalkan kota dengan pasukan besar dan berkemah di depan karavan Ahmad bin Musa. Pada saat yang sama, berita tentang kesyahidan Imam Ridha as sampai ke Ahmad. Jadi dia mengumpulkan rekan-rekannya dan memberi kabar apa yang telah terjadi dan berkata, "Tujuan mereka adalah untuk menumpahkan darah putra-putra Ali ibn Abi Thalib as, siapa pun yang ingin kembali atau tahu bagaimana melarikan diri, bisa pergi. Tapi saya tidak punya pilihan lain selain jihad melawan para pembunuh ini." Semua saudara dan sahabat Ahmad bin Musa as mengatakan bahwa mereka akan tetap melakukan jihad dan dia juga berdoa untuk mereka dan berkata, "Jadi bersiaplah untuk berjihad!"

Ahmad bin Musa bersama para sahabat loyalnya memenangi tiga perang secara berturut-turut. Qatlagh Khan menyadari bahwa adanya cinta dan pengorbanan di pasukan Ahmad bin Musa, dan tidak mampu untuk mengalahkan mereka, ia kemudian berendana menarik pasukannya dan mundur. Dengan demikian, ia berhasil peralahan-lahan menarik pasukan Ahmad bin Musa memasuki kota. Ketika pasukannya sudah menguasai kota, mereka kemudian berhasil membunuh semua pasukan Ahmad bin Musa, beliau sendiri menjadi orang terakhir yang gugur syahid akibat pedang yang memukul kepalanya. Setelah itu, mereka merusak rumah yang berada di belakangnya. sehingga jasadnya tertimbun tanah di tempat yang sekarang kuburannya dibangun dengan megah.

Memperingati haul Ahmad bin Musa kita lakukan dengan bersama-sama membaca shalat khusus kepadanya:

اللّهُمّ صَّلِ عِلی أحمَدَ بنِ موُسَی الکاظِمِ سَیِّدِالسَّاداتِ الأعاظِمِ الشَّهیِدِ، المَظلُومِ الَّذِی کانَ کَریماً فِی مَالِهِ وَ وَرِعاً فِی دِینِهِ وَ عَبَدَ الّلهَ مُخلِصاً حَتَّی أَتَاهُ الیَقیِنُ وَ صَلِّ عَلی مُحَمَّدِ بنِ مُوسَی الکاظِمِ العَابِدِ الزَّاهِدِ وَ صَلِ عَلی حُسَینِ بنِ مُوسَی الکاظِمِ الَّذِی قُتِلَ مَظلُوماً وَ صَلِّ عَلَی أخیِهِم عَلِیِّ بنِ مُوسَی الرِّضاَ المُرتَضَی حُجَّتِکَ عَلَی مَن فِی الأرضِ وَ مَن تَحتَ الثَّرَی کَأفضَلِ مَا صَلَّیتَ عَلَی أَحَدٍ مِن أولِیائِکَ.

Read 527 times

Add comment


Security code
Refresh