Surat At-Taghabun 7-12

Rate this item
(1 Vote)
Surat At-Taghabun 7-12

 

زَعَمَ الَّذِينَ كَفَرُوا أَنْ لَنْ يُبْعَثُوا قُلْ بَلَى وَرَبِّي لَتُبْعَثُنَّ ثُمَّ لَتُنَبَّؤُنَّ بِمَا عَمِلْتُمْ وَذَلِكَ عَلَى اللَّهِ يَسِيرٌ (7) فَآَمِنُوا بِاللَّهِ وَرَسُولِهِ وَالنُّورِ الَّذِي أَنْزَلْنَا وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ (8)

 

Orang-orang yang kafir mengatakan bahwa mereka sekali-kali tidak akan dibangkitkan. Katakanlah: "Memang, demi Tuhanku, benar-benar kamu akan dibangkitkan, kemudian akan diberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan". Yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. (64: 7)

 

Maka berimanlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan kepada cahaya (Al-Quran) yang telah Kami turunkan. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan. (64: 8)

 

Pada episode sebelumnya telah disebutkan pengingkaran orang kafir terhadap para nabi; Ayat-ayat ini mengatakan tentang pengingkaran terhadap Hari Kebangkitan: Mereka mengira tidak ada Hari Kebangkitan setelah kematian, berdasarkan anggapan mereka yang salah. Oleh karena itu, mereka tidak mempersiapkan diri untuk hadir di pengadilan dan mempertanggungjawabkan perbuatannya.

 

Rasulullah Saw ditugaskan untuk mengingatkan mereka dengan segala penekanannya bahwa kalian akan yakin bahwa kalian akan hadir pada hari kiamat, dan bahwa catatan amal-amal yang telah kalian kerjakan di dunia ini akan dibukakan dihadapan kalian pada hari kiamat dan akan menjadi dasar bagi azab dan kalian.

 

Lanjutan ayat tersebut menunjukkan bahwa jalan keluar dari pemikiran sesat tersebut adalah keimanan kepada Tuhan dan Nabi-Nya serta al-Quran yang diturunkan Tuhan. Ayat ini menyatakan, Tuhan menciptakan dunia berdasarkan ilmu dan kekuasaan-Nya dan mempunyai kendali penuh atas apa yang dilakukan makhluk-Nya. Oleh karena itu, tidak ada sesuatu pun yang melampaui pengetahuan-Nya dan Dia mengetahui segala tindakan kalian.

 

Dari dua ayat tadi terdapat empat pelajaran penting yang dapat dipetik.

1. Orang-orang yang mengingkari kebangkitan, tanpa alasan atau bukti dan hanya berdasarkan spekulasi, telah menderita keyakinan yang salah dan mengingkari terjadinya kebangkitan.

2. Dunia adalah tempat amal dan akhirat adalah tempat perhitungan. Segala amal perbuatan manusia di dunia ini dicatat, dan pada hari kiamat nanti, dia akan diberi pahala atau siksa sesuai dengan amalnya.

3. Kebangkitan orang mati di Hari Kiamat dan kesadaran manusia akan apa yang telah mereka lakukan selama hidup mereka adalah hal yang sangat mudah bagi Tuhan sang pencipta dan Tuhan dunia yang besar ini.

4. Kekafiran dan kemusyrikan yang dilandasi sifat keras kepala terhadap kebenaran membawa manusia kepada kegelapan, namun ayat-ayat al-Quran membawa manusia keluar dari kegelapan dan menuntunnya kepada cahaya kebenaran.

 

يَوْمَ يَجْمَعُكُمْ لِيَوْمِ الْجَمْعِ ذَلِكَ يَوْمُ التَّغَابُنِ وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللَّهِ وَيَعْمَلْ صَالِحًا يُكَفِّرْ عَنْهُ سَيِّئَاتِهِ وَيُدْخِلْهُ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ (9) وَالَّذِينَ كَفَرُوا وَكَذَّبُوا بِآَيَاتِنَا أُولَئِكَ أَصْحَابُ النَّارِ خَالِدِينَ فِيهَا وَبِئْسَ الْمَصِيرُ (10)

 

(Ingatlah) hari (dimana) Allah mengumpulkan kamu pada hari pengumpulan, itulah hari dinampakkan kesalahan-kesalahan. Dan barangsiapa yang beriman kepada Allah dan beramal saleh, niscaya Allah akan menutupi kesalahan-kesalahannya dan memasukkannya ke dalam jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya. Itulah keberuntungan yang besar. (64: 9)

 

Dan orang-orang yang kafir dan mendustakan ayat-ayat Kami, mereka itulah penghuni-penghuni neraka, mereka kekal di dalamnya. Dan itulah seburuk-buruk tempat kembali. (64: 10)

 

Ayat-ayat tersebut merujuk pada salah satu ciri-ciri hari kiamat yang menjadi asal muasal nama surah ini, yaitu perasaan rindu, penyesalan, dan kehilangan manusia pada hari kiamat. Orang baik dan berbudi luhur menyesali mengapa mereka tidak berbuat lebih banyak perbuatan baik, dan orang jahat menyesali perbuatan buruk mereka, mengapa mereka melakukan kejahatan tersebut.

 

Dalam ayat tersebut, al-Qur'an mempertimbangkan cara untuk menerima rahmat dan ampunan Tuhan dengan menjauhi segala bentuk kekafiran, kemusyrikan, dan kemunafikan, dan mengatakan: Barangsiapa yang beriman kepada Tuhan Yang Maha Esa dan mengerjakan amal saleh, maka Allah mengabaikan perbuatan buruknya dan mengampuninya, lalu Dia memasukkan mereka ke dalam surga yang kekal.

 

Tetapi orang-orang yang kekafirannya didasari oleh pengingkaran terhadap kebenaran, yakni mereka mengetahui dan memahami kebenaran, namun mereka belum bersedia menerimanya dan mengaku serta bertindak berdasarkan kebenaran tersebut, maka mereka terjebak dalam api neraka dan tidak ada jalan keluar darinya.

 

Dari dua ayat tadi terdapat empat pelajaran berharga yang dapat dipetik.

1. Sebelum kesempatan itu hilang dan kita terjebak dalam penyesalan di hari kiamat, marilah kita beramal saleh dan menyenangkan dengan motif yang benar agar kita bisa mengambil manfaat keberkahannya di hari kiamat.

2. Di sisi Tuhan, perbuatan baik mendapat pahala dan juga membuat manusia diampuni dosa-dosanya.

3. Sebelum masuk ke Surga, manusia harus bersih dari polusi dan dosa. Seseorang dapat dibersihkan dari pencemaran dosa dengan rahmat dan ampunan Tuhan atau dengan menjalani masa hukuman di neraka.

4. Seluruh manusia ingin mencapai kebahagiaan, tapi kebahagiaan sejati hanya dapat diraih melalui perbuatan baik di dunia dan masuk ke surga ilahi.

 

مَا أَصَابَ مِنْ مُصِيبَةٍ إِلَّا بِإِذْنِ اللَّهِ وَمَنْ يُؤْمِنْ بِاللَّهِ يَهْدِ قَلْبَهُ وَاللَّهُ بِكُلِّ شَيْءٍ عَلِيمٌ (11) وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ فَإِنْ تَوَلَّيْتُمْ فَإِنَّمَا عَلَى رَسُولِنَا الْبَلَاغُ الْمُبِينُ (12)

 

Tidak ada suatu musibah pun yang menimpa seseorang kecuali dengan ijin Allah; dan barangsiapa yang beriman kepada Allah niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya. Dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu. (64: 11)

 

Dan taatlah kepada Allah dan taatlah kepada Rasul-Nya, jika kamu berpaling sesungguhnya kewajiban Rasul Kami hanyalah menyampaikan (amanat Allah) dengan terang. (64: 12)

 

Dalam kehidupan semua manusia, mau atau tidak, timbul permasalahan dan musibah yang menimbulkan rasa putus asa, cemas, dan panik pada semua orang, namun orang yang beriman kepada Tuhan mengetahui bahwa tidak ada sesuatu pun di dunia ini yang dapat terjadi tanpa izin dan pengetahuan-Nya. Oleh karena itu, bersabarlah ketika ada musibah dan mengetahui bahwa Allah mengetahui keadaannya dan kesabarannya akan mendapat pahala.

 

Seorang mukmin tidak berhenti mentaati Allah dan Rasul karena musibah, sedangkan sebagian orang tidak demikian. Mereka beribadah kepada Tuhan pada saat senang, dan pada saat susah, mereka menganggap Tuhan sebagai penyebab kemalangan mereka dan meninggalkan shalat, puasa, dan kewajiban agama lainnya.

 

Tentu saja Tuhan dan Rasul tidak ingin manusia menaatinya dengan paksa. Oleh karena itu, tugas para nabi adalah menyampaikan risalah Ilahi agar manusia memahami kebenaran dan bertindak sesuai kehendaknya.

 

Dari dua ayat tadi terdapat tiga pelajaran penting yang dapat dipetik.

1. Yang menjadikan hati manusia kuat dan tenang dalam menghadapi bencana dan musibah adalah keimanan kepada Tuhan. Seseorang yang beriman kepada Allah mengetahui bahwa Allah mengetahui sepenuhnya keadaannya, sehingga ia tidak putus asa, tetap percaya dan optimis dalam menghadapi masalah dan musibah.

2. Konsep-konsep yang tinggi seperti kesabaran, amanah, keridhaan, dan ketundukan termasuk di antara hal-hal yang menjadi pedoman hati orang mukmin, dan membuatnya kuat menghadapi musibah dan tidak patah hati.

3. Tugas para nabi adalah menyampaikan seruan Tuhan. Mereka tidak berhak memaksa masyarakat. Hal ini karena manusia diciptakan bebas, mereka memiliki pilihan untuk taat atau melanggar perintah Tuhan serta rasul-Nya.

Read 178 times